JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Wednesday, December 31, 2008

imbasan 2008

Trip ke Kuala Mu bersama ABIM

bersama Pak Samad di Book Fair

My Family during Hari Raya..




Kem BA persediaan Timur Tengah (anak Selangor)


Debat ASEAN- Kenangan selaku jurulatih UiTM bersama para pendebat



Cuti-cuti Malaysia bersama sahabat tersayang- Cameron Highlands


Iflah Camp- kenangan bersama sebahagian peserta (i was speaker for one of the slot)



Mmm.. what were you doing there? (",)



baru

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Hidup ini.. adakalanya kita berhadapan dengan pelbagai cabang untuk kita pilih
Dan kita perlu memilih..
Keputusan yang tepat membawa gembira
Keputusan yang tepat mengundang bahagia
Keputusan yang tepat hadir dariNYA
Jika tawakkal dan yakin beraja

**
2 plan terdahulu dibatalkan. Mungkin ini yang terbaik. PadaNYA diserah segala.
Namun ke mana dan di mana, biarlah rahsia buat ketika ini. Saya masih menyusun langkah untuk mengorak tahun baru yang diharapkan lebih mengundang makna dalam hidup.

**

Selamat Tahun Baru Hijrah dan Masihi. Moga diampunkan dosa terdahulu dan akan datang. MOga diberikan kebaikan yang terdahulu dan akan datang.

**
Selamat berkhidmat mencurahkan bakti buat anak bangsa..
BUat sahabat-sahabat yang ditugaskan ke Sarawak@ Sabah
teristimewa buat kembarku yang ditugaskan di Sabah (Fatin)
dan sahabat sejati yang ditugaskan di Mukah,Sarawak (Fatimah)
Moga dipermudahkan tiap urusan kalian.

**

Saturday, December 27, 2008

Bukakanlah pintu kemenangan dan ketenangan...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

AL-FATH (ayat 1-5)..

“1. Sesungguhnya kami Telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata[1393],
2. Supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang Telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,
3. Dan supaya Allah menolongmu dengan pertolongan yang Kuat (banyak).
4. Dia-lah yang Telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang Telah ada). dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi[1394] dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana,
5. Supaya dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dan supaya dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka. dan yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar di sisi Allah,

[1393] menurut pendapat sebagian ahli tafsir yang dimaksud dengan kemenangan itu ialah kemenangan penaklukan Mekah, dan ada yang mengatakan penaklukan negeri Rum dan ada pula yang mengatakan perdamaian Hudaibiyah. tetapi kebanyakan ahli tafsir berpendapat bahwa yang dimaksud di sini ialah perdamaian Hudaibiyah.
[1394] yang dimaksud dengan tentara langit dan bumi ialah penolong yang dijadikan Allah untuk orang-orang mukmin seperti malaikat-malaikat, binatang-binatang, angin taufan dan sebagainya,”

Bila saya sedih, saya selalu membaca surah ini. Surah Al-Fath. Diriwayatkan bahawa Surah ini diturunkan sempena kemenangan Pembukaan Kota Mekah.

Jika saya sedang sedih, saya melantunkan ayat-ayat surah ini dengan peuh penghayatan. Pasti di hujungnya, air mata saya membasahi mushaf.

Sambil membaca, saya berdoa di dalam hati supaya saya juga diberi kemenangan.
Supaya dibukakan pintu-pintu kemenangan dan dipermudahkan tiap kesulitan.
Saya memohon diampunkan dosa-dosa saya yang lalu dan yang akan datang, serta moga DIA memberi nikmat kepada saya disertai dengan pimpinanNYA dalam meladeni kehidupan. Saya memohon supaya saya diberi ketenangan.
Dan saya memohon ketenangan itu akan menjadikan saya lebih hampir dengan DIA.
Saya berdoa dijadikan saya antara penghuni syurgaNYA..

Ya.. saya sedang bersedih.. .
Ya Allah, permudahkanlah yang sulit.
ALLAHU AL-MUSTA’AN

**
Kerana manusia itu alpa
Saat derita mengaku hamba

Kerana manusia itu alpa
Saat gembira terlupa Pencipta

Thursday, December 25, 2008

TERBAIK

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Ingat entry lalu? Perancangan saya untuk 2009.. namun ternyata bagi tiap perancangan kita, hanya perancangan DIA yang terbaik.. dan untuk itu, dengan doa restu ayahbonda, sokongan dan dorongan kaum keluarga,sahabat handai dan insan-insan disayangi, saya bakal melangkah ke alam yang baru.
***
5 tahun belajar di IPT, menggali segala macam teori, kini saya bakal melangkah ke alam sebenar, amali ilmu yang dipelajari selama ini.. Ya, mugkin keputusan ini mengejutkan ramai pihak.. Plan A hidup saya saya nukilkan di sini, dalam entry terdahulu,namun nyata nampaknya Plan B yang saya sembunyikan selama ini lebih berhasil. Saya meyakini DIA menjanjikan sesuatu untuk jalan ini.
****
Tentu ada yang bertanya, tidakkah ini satu kerugian, saya seolah berundur setapak ke belakang. Maka saya ingin luahkan, saya sama sekali tidak melihat ia sebagai satu kerugian, untuk mencapai jaya ada banyak jalan, dan saya melihat ini antara jalannya. Biar saya akan bermula atau sampai agak lambat ke destinasinya namun saya ingin 'sampai'nya saya ke sana nanti dengan ilmu yang penuh di dada, bukan sekadar teori tetapi juga pengalaman dan segala ragamnya. Beri saya 5 tahun ini untuk saya buktikan, Insya ALlah.Menjejak kaki ke lapangan sebenar, bergaul dengan suasana sebenar bidang ini, biar bermula pada bawah, saya meyakini jiwa-jiwa yang dahaga itu ingin saya sirami dengan ilmu. Dan saya yakini jua ada 1001 pengalaman yang menunggu untuk saya harungi.
****
Hari-hari saya di bumi UIA semakin perlahan, perlahan yang saya rasai kerana saya akan meninggalkan Taman Ilmu dan Budi ini, setelah 5 tahun bermukim di sini. Tesis tetap akan saya siapkan sebelum MAC. Itu tekad. Cuma lokasinya bukan bertumpu di sini. Dan tumpuan saya kelak bukan bertumpu pada tesis ini, tetapi kepada beberapa tugas lain yang juga bakal saya galasi.
***
Dan bukankah dari dulu, saya telah dididik oleh pengalaman hidup- didikan DIA dalam tiap susur galur kehidupan supaya sentiasa bersedia menggalas banyak tanggungjawab dalam satu masa dan menyempurnakannya sebaik mungkin? Dan bukankah selama ini, kesibukan itulah yang mendidik saya? Dan bukankah selama ini tanggungjawab-tanggungjawab serentak yang melingkari itulah menjadi pemacu langkah saya agar lebih berjaya?
***
Kini laluan yang sama saya lalui lagi, menjelang usia ke 25 ini, saya yakin saya mampu melakukannya. Dan saya sentiasa percaya, jika niat kerana DIA, tiap yang dilakukan pasti ada jaya,ada cahaya.
*****
Hari-hari terakhir di UIA...
Ada kelapangan saya akan muat turun beberapa gambar nostalgia. Saya pasti rindukan Taman Ilmu dan Budi. Jatuh bangun dan perit getir, ia tetap di hati saya, cinta dan sayang saya untuknya bukan sedikit. Malah di sini saya punya ukhwah yang sentiasa hangat dan mesra. Namun jika ditakdirkan dengan izinNYA kembara ilmu saya bersambung lagi (insya Allah), saya mungkin tidak akan ke sini. .
***
*hari-hari yang agak melankolik.. kuatkan hati, saya keluar dengan penuh pengharapan.ilmu yang dituai sudah tiba masanya untuk disebarkan ke pelusuk alam, hatta ke kawasan pedalaman, nun di pinggir Negeri Pahang, berhampiran Gunung Seyum yang megah mengukir senyuman, ada jiwa-jiwa yang dahagakan mutiara ilmu menanti saya. Moga di sana nanti, saya jua akan sentiasa tersenyum, dalam suka dan dalam duka. Kerana saya meyakini- ALLAHU AL-MUSTA'AN*

Wednesday, December 24, 2008

seberang laut

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Saya ingin bercerita panjang tentang reunion.. tetapi banyak kata-kata saya telah hilang.. nanti saya akan update tentang itu beserta gambar sekali. Tidak lupa gambar musafir saya ke Kelantan sempena walimah Hafizah sahabat baik saya.

Selamat berjuang menjadi pendidik rabbani buat 2 sahabat baik saya.

Fatimah (sahabat saya sejak di Mukmin)-(KPLI Sains) yang ditugaskan di Sarawak.
Fatin Sabiqah (kembar saya dalam COMRADE) -(DPLI Pendidikan Islam)- yang ditugaskan di Sabah.

Entah mengapa tiba-tiba saya rasa sedih, seperti ada ruang yang akan dibawa pergi bersama mereka. Tentu itu ruang rindu seorang sahabat. Indahnya ukhwah ini yang telah merimbun di hati.

Dekat kita sama berkasih
Jauh kita sama merindu


Namun perjuangan ini jangan berhenti
di sana jiwa yang dahaga menanti
jalan ini- menjanjikan syurga abadi
SELAMAT BERJUANG SAHABAT!



Friday, December 19, 2008

hujung minggu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum buat semua.. semoga sejahtera semuanya...
Kesihatan saya tidak baik sejak kebelakangan ini. Demam + selsema + batuk yang masih belum sembuh sepenuhnya..

Esok akan ke Teratak Hijjaz di Sg Merab, Bangi untuk reunion COMRADE. Teruja untuk berjumpa dengan kawan-kawan dan senior-senior yang akan datang dengan suami/isteri/anak masing-masing...

saya dilantik sebagai PC (program coordinator) hmm nampaknya dari dulu sampai sekarang muka saya selalu jadi muka PC..


Till then, selamat berhujung minggu dengan penuh kesyukuran..

Allahu Al-Musta'an,,

Tuesday, December 16, 2008

baru ;-)

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Saya menulis entry ini dari bilik baru. Ya, saya telah berpindah ke bilik baru. Setelah 3 semester di bilik itu, saya memilih untuk berhijrah.Sebabnya:-

1) mencari suasana baru untuk semester terakhir, untuk menyiakan tesis. Saya sukakan bilik baru ini, jari jendela saya dapat menatap langit, menghirup udara segar dan menghidu aroma dedaun. Ada masa saya akan tunjukkan gambar dari jendela ini. Subhanallah.

2) bilik baru ini dalam linkungan network wireless uia. Bilik lama agak tersorok dan di luar lingkungan kawasan.

3) Bilik lama- jendela menghadap ke laluan pelajar lelaki menuju ke kolej elit- Mahallah Ruqayyah. Maka jendela itu saya tutup. Amat tidak selesa kerana laluan lalu lalang pelajar lelaki. Maka dalam erti kata lain- saya terkurung. Bilik baru ini- jendelanya mengadap zon 'larangan' lelaki. Maka saya lebih bebas di bilik sendiri, bisa membuka jendela seluasnya dan menjamu mata dengan ciptaan Ilahi yang amat cantik.

4) Niat bertukar bilik dari sem lepas lagi namun ada perjanjian dengan teman sebilik, supaya tidak tinggalkan dia. Kalau nak tukar kena tukar sama-sama. Saya patuh pada janji. Alih-alih jodohnya sampai dan berkahwin sebelum Aidiladha lalu. Maka saya yang ditinggalkan. Jadi, perjanjian dikira terbatal. Saya pun harus mulakan hijrah ini.

Sudah mula angkat barang sikit-sikit. Dari level 1 (bilik lama) saya ke level 2. Tidaklah terlalu penat memanjat tangga memunggah barang-barang. Namun setelah dihimpun segala barang, kelelahan melihat barang-barang saya yang amat banyak, terutama buku-buku. Jumlahnya lebih dari 100 buah! Pelbagai jenis buku sedangkan saya baru 3 semester di sini. Akan dibawa berpindah ke bilik baru sedikit demi sedikit kerana saya diberi tempoh seminggu untuk mengosongkan bilik lama.

Bilik baru, suasana baru, dan tahun baru, usia juga akan bertambah lagi, meningkat ke umur yang baru. Mudah-mudahan tahun mendatang ini akan lebih bermakna dan moga-moga DIA mempermudahkan tiap urusan.

Tahun baru mendatang, beberapa sasaran:

1) Siapkan tesis menjelang MAC. Ini keutamaan awal tahun. Allahumma Yassir
2) Dapatkan kerja tetap, Ya ArRAzzaq, mudahkanlah.
3) Beli kereta (selepas kerja, Insya Allah)
4) Simpan duit bila dah kerja nanti, Aidiladha akan datang nak jalani korban,Insya Allah
5) Tukar status???- mm.. naik ke satu tahap lagi secara rasmi.(insya Allah ni agenda tengah/ujung tahun) If 'orang' tu dah sedia tukar status terus pun ok je. Tapi bergantung pada banyak keadaan. "jangan terburu-buru, tapi jangan bertangguh-tangguh" (memetik kata saifulislam. (moga dimurahkan rezeki..biiznillah)


Apapun, kita hanya merancang sedangkan DIA lebih tahu apa yang terbaik untuk kita kan? Dalam tiap jalan, moga-moga DIA setiasa memberi petunjuk yang terbaik. ALLAHU AL-MUSTA'AN..

Friday, December 05, 2008

tidak sejernih kopiahnya...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Lanjutan dari Royal Debate 2008 (kata orang, rumah dah siap namun pahat masih berbunyi)..
Adalah seorang hamba Allah, sengaja meng 'google' tentang debat Diraja 2008. Maka terjumpalah 1 blog -seorang hamba Allah yang merupakan seorang pendebat UM. Dalam blog tersebut hamba ini meluahkan betapa tidak puas hatinya dia dengan isu 'muwallad' yang akhirnya menyebabkan UM menarik diri dari pertandingan (boikot mungkin?)
Al-kisahnya, team A UM termasuk 2 orang muwallad (lahir di Mekah). Maka dalam perlembagaan MADUM (tak silap termaktub sejak Debat ASEAN kali ke2) muwallad ini dikategorikan sebagai native speaker (Penutur jati Arab) dan kategorinya berbeza dengan penutur bahasa Arab sebagai Bahasa kedua.
Dalam pertandingan royal kali ini, dibenarkan seorang penutur jati Arab @ muwallad menganggotai setiap team. Seorang sahaja. Maka pada Royal kali ini (mungkin UM tersilap pandang undang-undang tersebut- wallahu a'lam) team A UM dianggotai oleh 2 muwalladah. Maka penyertaan mereka dibantah. Lalu penganjur memberi kelonggaran supaya seorang muwalladah tadi dimasukkan ke team B. Namun UM akhirnya mengambil keputusan untuk menarik diri dari kejohanan.
Habis satu kisah. Namun yang diceritakan dalam blog 'hamba Allah' tadi pula adalah sebaliknya. Banyak cerita yang diputar belit. Itu tidak mengapa lagi, lebih dikesalkan bahasa yang digunakan amat tidak bersopan. Pensyarah dan pendebat UIA dimaki. Tidak cukup itu, 'hamba Allah' ini tadi meletakkan gambarnya tanpa segan silu dengan isyarat lucah yang ditujukan kepada UIA. Amat tidak bermoral.
Itu satu kisah. BIla saya sendiri melihat blog tersebut, kejutan lebih besar. Perasaan marah saya bertukar menjadi kasihan kepada 'hamba Allah' ini. Dalam blog tersebut, 'hamba Allah' ini tanpa segan silu memaparkan dirinya sebagai lelaki yang meminati kaum sejenis. Nauzubillah. BUkan sahaja blognya yang dipenuhi link ke laman sosial mahkluk bergelara g*y, tetapi juga luahan cintanya kepada insan-insan yang digelarnya sebagai bekas kekasih yang semuanya adalah lelaki! Membacanya, saya beristighfar banyak kali kerana bukan sekadar entry malah tanpa segan silu meletakkan gambar sendiri, menunjukkan identiti. Tiada perasaan malukah dia? Benarlah sabda junjungan:
"jika kamu tidak ada perasaan malu maka buatlah sesuka hati kamu"
Hakikatnya, pelajar itu (berdasarkan latar belakang pendidikan yang ditulis di blog tersebut) adalah pelajar sekolah agama yang kemudiannya mengambil STAM. Lalu menyambung pengajian dalam bidang bahasa Arab di UM. Lalu kita kadang-kadang tertanya, 'agama' yang 'dipakai' dan dibawa sejak sekolah hingga ke pengajian tinggi umpama debuan, dipelajari tapi berserakan di mana-mana. Iman begitu rapuh. Lantas di manakah 'agama' kita sebenarnya?
Sesungguhnya, hari ini susah sekali mencari 'agama' itu. Kerana tempatnya di hati, tempatnya amat sukar dinilai, tidak sejernih kopiah yang dipakai. (Sekadar perumpamaan,memetik komen seseorang kepada 'hamba Allah' tadi. Saya tidak sama sekali memperkecilkan orang yang memakai kopiah)
Berkali-kali saya memikirkan hal ini, saya amat kasihan pada si hamba Allah ini, yang terperangkap dalam dunia yang sesat, yang dia tahu memang dunia itu amat sesat. Moga-moga Allah memberinya petunjuk.
nota: alamat blog tersebut adalah lebih baik dirahsiakan.
**
1
Saya akan pulang ke kampung petang ini untuk berhari raya di laman ayahbonda.
SALAM AIDILADHA
moga kita sama-sama menghayati erti pengorbanan.
2
akan bermusafir ke negeri Cik Siti Wan Kembang pada hari raya kedua untuk menghadiri walimah sahabat baikku-hafizah.
3
Kesihatan saya masih belum pulih sepenuhnya,Batuk2 yang tidak surut. Malam tadi seekor kucing datang ke bilik ingin menemankan saya. Duduk diriba sambil menggeselkan kepalanya. Berkali dihalau tidak mahu keluar. Kasihan pula. Maka biarlah si kucing temankan saya, saya pun cuma sendirian di bilik. Natijahnya, menjelang malam batuk saya semakin teruk gara-gara bulu kucing.. Allahu as-Syaafi..
****kenapa ya? perenggan tak menjadi.. berderet habis semua tanpa perenggan,,

Wednesday, December 03, 2008

biarlah gambar berbicara...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Entry kali ini- biarlah gambar yang berbicara...


Majlis perkahwinan Ikmal Azwar-sahabat saya di Mukmin. Dalam kesibukan menjadi juri debat diraja (bahasa Arab), saya sempat 'melarikan diri' pada hari Sabtu (29hb nov) untuk menghadiri majlis ini yang berlangsung di Dewan Tun Razak Temerloh.Usai majlis makan, nama saya,Fatimah dan Fairuza diumumkan supaya memberi ucapan kepada pengantin. Saya memberi ucapan ringkas. Fatimah dan Fairuza pula'mengelat'. Tak aci sungguh! Azwar (pengantin lelaki) kini bertugas di SYABAS , sementara isterinya bertugas dengan MIDA di Switzerland. Moga bahagia hingga ke syurga!



Antara warga Mukmin yang ditemui di majlis tersebut- dari kiri- Syafiah Hanisah (kini menuntut di Al-Azhar,Mesir) Nawwar (kini sedang menjalani praktikal), Erry (baru melapor diri sebagai Majistret di Istana Kehakiman- graduan undang-undang UIAM), Farhan (ni batch adik saya), Ustaz Aris (guru kami di Mukmin dulu, kini pegawai JAIP) Fatimah (bakal guru KPLI yang sedang menunggu posting awal tahun depan-graduanUKM), Fairuza (Akauntan di Kementerian Pelajaran-graduan UKM), dan saya.



EFFA- 3 sahabat baik -saya, Fairuza dan Fatimah Usia persahabatan yang mencecah 17 tahun bersama Ustaz Aris dan Ustazah Hamdah serta putera puteri mereka.Lama tak jumpa Ust dan Ustazah,dah besarpun anak-anak mereka. Ustazah Hamdah ibu angkat kami di Mukmin. Jika Pak Balia menjadi pendorong Ikal dan Arai mengembara menuntut ilmu hingga ke Sorbonne (Sang Pemimpi), Ust Aris adalah insan yang banyak mendorong saya dan biiznillah menjadikan saya jatuh cinta dengan bahasa Arab.




JUri debat Bahasa Arab.. yang perempuan cuma kami ber7.. selainnya adalah lelaki.. Gambar di bawah ni, saya bersama Ustazah Khairiah (KISAS), Ustazah Ummu Hani (UKM) dan 2 sahabat Alumni UIAM. DEngan kenalan baru (k.Khairiah dan K.Ummu Hani), kami menjadi rapat walaupun baru kenal. Memang sekepala. Moga ukhuwwah ini berkekalan.



Final debat diraja kategori bahasa Arab-UIA1 menentang UIA2. Hebat dan panas.
Johan DEbat diRaja-Bahasa Arab-UIA1. Tahniah buat semua, termasuk para jurulatih dan pengurus pasukan yang bertungkus lumus.(waktu berita di TV1, ada laporan majlis penutup ini, kata seorang kawan,wajah saya muncul di kaca TV,(maklumlah, duduk saf depan)


Pendebat Terbaik perlawanan akhir- Salman. Tahniah dik, seperti komen beberapa juri - Salman 1 dalam sejuta. Moga terus sukses dan teruskan tawadhuk itu.






























Friday, November 28, 2008

tunggu 2 bulan berakhir 15 minit

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Hujan terasa bagai irama madah
angin menyapa segar menghilang gundah
dan mentari- walaupun malu menyinggah di penghujung sanah
masih terasa- amat manis tersenyum buatku si Atikah
ALhamdulillah
Alhamdulillah
Alhamdulillah

**
Rabu. 12.30 tengahari.

Saya Di Maktabah UIA. Melihat jam. 12.30. setiap detik terasa lambat sekali. Saya menunggu 12.45. Kerana pada detik itu, proposal tesis saya akan dibincangkan di peringkat kuliyyah. Amat bimbang saya. Ustaz Yasir selaku musyrif (supevisor) akan mewakili saya pada mesyuarat tersebut. Sambil menatap akhbar harian,saya resah. Fikiran saya entah di mana. Saya hanya mampu berdoa dalam hati. Allahumma Yassir. La hawla wala quwwata illa billah.. Duduk dalam hawa dingin di maktabah terasa panas tiada sejuk. Sofa empuk umpama duri mencucuk. Sejurus, telefon bimbit bergetar. Sms masuk. Saya membuka pantas.

'Sudah selesai, datang ke bilik saya sekarang"
Dr Yasir

Ringkas tapi amat mengujakan. Lantas saya menuju bilik ustaz. Dalam hati makin bimbang. Bimbang mimpi jadi realiti. Kehairanan, cepat benar selesai sedangkan waktu yang dijanjikan (12.45) belum berlalu.

DAlam bilik ustaz, saya duduk di hadapan beliau penuh ihtiram.Penuh debar. Beliau menghulur proposal tesis saya. Kelihatan garis-garis merentang tajuk.

Al-Akhta' Allughawiyyah lada Al-Mutanaazhirin An Naathiqin bilmalayuwiyyah fi Musaabaqah AL-Munazarah Baina al-Jaamiaat fi Maliziya: Diraasah WAsfiyyah Tahliliyyah

Kata Ustaz Yasir:
Alhamdulillah, laisa hunaaka musykilah. Al Maudu' maqbul. faqaz hunaaka attashih al basit fi al-unwan. haza faqad.
(Alhamdulillah, tak ada masalah. Tajuk diterima. Cuma sedikit pembetulan pada tajuk)
Saya terkebil-kebil melihat tajuk pada proposal.
"haza faqad ustaz? " (ni je ke ustaz? ) Sungguh macam tak percaya
"naam, haza faqad"
Alhamdulillah. Maka berakhirlah penantian hampir 2 bulan (sejak saya meghantar poposal ke Kuliyyah dan menunggu untuk dibincangkan proposal tersebut). Tanpa diperbetulkan apa-apa isi di dalamnya,syukur yang amat sangat!
SEcara rasminya, berdaftarlah tajuk tesis saya.Moga dipermudahkan semua.Moga ada faedah untuk semua.Doakan saya.
**
siang tadi saya menghadiri bengkel kehakiman Debat Bahasa Arab MADUM. Secara rasminya juga sudah memiliki sijil kelayakan sebagai hakim mana-mana pertandingan MADUM. Maka program pertana, Debat Diraja yang akan berlangsung 28 nov hingga 3 dis nanti..
Selamat Bertanding buat para pendebat, selamat melontarkan afkar dalam lantunan bahasa Arab yang indah, selamat tahsin lughah anda! Selamat berpegang pada prinsip 'nakhtalif wanahtarim' (kita berbeza pendapat dalam sesi perdebatan namun kita saling menghormati' Saya menunggu sebagai hakim.
***
Bunga bunga di mana -mana . Saya amat gembira ketika ini ;-)





Friday, November 21, 2008

Laskar Pelangi: Muhammadiyyah vs Al-Mukmin

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Laskar Pelangi. Dah lama saya mencari novel ini kerana komentar rakan-rakan yang membacanya, memberi gambaran ini novel yang mesti dibaca. Namun setiap kali mengunjungi kedai buku, novel ini tiada. Malah saya cuba menempah online dari beberapa gedung buku besar Namun dinyatakan bahawa tiada stok. Baru-baru ini saya mengunjungi Ko-op UIA. Kebetulan singgah. Maka ternampaklah novel tersebut. Saya tidak melepaskan peluang. Terus membeli (Nampak sangat koop ni jarang dikunjungi, novel yang laris di luar masih ada stoknya di sini ;-) ). Ada potongan lagi.

Ya, kredit untuk Adrea Hirata. Saya sukakan susur galur Lintang & rakan-rakannya anak-anak Melayu Belitong yang miskin bergelut dengan jatuh bangun kehidupan untuk mencari cahaya hidup bergelar ILMU. Kisah yang amat memberi inspirasi. Saya berpendapat para pendidik amat perlu membaca novel ini . Ia kisah pentingnya pendidikan. Kisah pentingnya seorang pendidik membuka mata hati untuk melihat potensi anak-anak murid dan menggilapnya. Pentingnya Azam dan kesungguhan. Indahnya persahabatan.

“al-Mukmin Al-Mukmin Al-Mukmin
Padamu harapan Ummah dan Agama

Engkaulah cahaya alam
Hidayahmu menyinari kelam
Engkau ibarat pelita
Menyinari gelap gelita

Engkau pejuang yang unggul
Penegak manhaj yang syumul
Engkaulah benteng suci
Pembela hidayah Ilahi "


Laskar Pelangi mengingatkan saya kegigihan guru-guru Al-Mukmin mempertahankan & membangunkannya di awal penubuhan dulu. Seperti yang pernah
diceritakan, saya generasi pertama AL-Mukmin. Sekolah swasta yang lahir atas kesedaran memberi pendidikan agama untuk anak-anak dari kecil di Temerloh. Dengan misi ‘Membina Generasi Muttaqin’, awal penubuhannya penuh dengan ranjau duri.Berdiri atas sumber kewangan yuran pelajar rm35 sebulan, para guru ketika awal penubuhannya Cuma 3 orang. Ustazah Fatimah, Ustaz Ibrahim. Ustaz Osman. Merekalah guru yang mengajar 13 mata pelajaran ketika itu. Dan hingga kini, guru-guru Mukmin masih tidak ramai, dan masih dibayar gaji berdasarakan yuran para pelajar. Malah baru-baru ini dikhabarkan ada guru yang tidak menerima gaji hingga 2 bulan lamanya kerana kelewatan ibu bapa melunaskan yuran anak-anak. Namun mereka tetap ‘kental’ bersama Mukmin. Kerana melihat anak Mukmin mengenal agama lebih mulia bagi mereka.

Awal penubuhan dulu, kami tidak punya bangunan sekolah seperti sekolah lain. Cuma menumpang di sebuah banglo. Di situlah adanya kelas, kantin dan bilik solat zuhur berjemaah sebelum pulang. Tapi hari-hari di Mukmin amat indah bagi saya. Segala subjek yang diajar terasa seperti air sejuk yang mengalir, terus ke hati. Subjek Feqah, Sirah, Aqidah, Akhlak, Al-Quran, Bahasa Arab, semuanya umpama makanan rohani yang lazat, melekat di hati. Mungkin inilah kuatnya ‘kekuatan IKHLAS’ dari guru-guru terdahulu.

Subjek akademik juga begitu, meski yang mengajarnya bukan guru-guru lulusan universiti,apatah lagi guru-guru yang memiliki diploma perguruan, kami tetap belajar dengan sempurna. Awal penubuhan, ada 32 pelajar batch saya (1991), namun menjelang darjah 6, kami Cuma tinggal 18 orang. Ini kerana ada khabar angin bahawa pelajar Mukmin tidak dibenarkan menduduki UPSR. Tiada kebenaran dari Kementerian kononnya. Maka ibubapa yang lebih mementingkan UPSR itu dari mutiara-mutiara agama yang digali di MUkmin satu persatu mengeluarkan anak mereka dari Mukmin. Namun khabar itu ternyata meleset. Ketika darjah 6, saya dan rakan-rakan lain menduduki UPSR. Dan natijahnya ternyata membanggakan, saya dan 5 rakan-rakan lain dari 18 calon pada tahun itu (1996) memperoleh 4A (ketika itu UPSR Cuma ada 4 subjek, tiada sains).

Seperti sekolah lain,kami juga punya peluang melakukan aktiviti ko-kurikulum. Saya sukakan subjek Pendidikan Jasmani (PJ) kerana ketika subjek ini, saya mengasah bakat dalam Bola Jaring. Meskipun tidak sehebat mana tetapi ketika di sekolah menengah saya saban tahun mewakili sekolah dan memenangi beberapa kejohanan Majlis Sukan dan Ilmiah Sekolah-sekolah Agama Pahang (MASISUPA). Malah ketika di tingkatan 3, saya diserap ke pasukan senior (kategori A- untuk pelajar tingkatan 4 & 5).

Malah kami juga dilatih menjadi berani di khalayak ramai. Saya pernah terlibat dengan pertandingan bercerita, menjadi solo nasyid dan mempersembahkannya di depan khalayak ramai di atas pentas ceramah agama di Padang Besar Mentakab, menyertai pertandingan kupasan hadis dan masuk pertandingan syarahan ketika melalui hari-hari di Mukmin.

Aktiviti Pasukan Seragam- kami tiada pengakap atau Pandu Puteri, tetapi kami ada Syabab Mukmin (untuk pelajar Muslimin) dan Al-Baraim Al-Mukminah (untuk Muslimat). Saya masih ingat lagi, antara lencana keahlian kami adalah Lencana Al-Quran dengan keperluan mengetahui sejarah Al-Quran dan kemampuan membaca Al-Quran dengan tajwid yang betul sebelum dianugerahkan lencana ini. Sangat menarik bukan?

Sesungguhnya kegigihan guru-guru dalam Laskar Pelangi benar-benar mengingatkan saya kegigihan guru-guru Al-Mukmin.

Ustaz Ibrahim
Ustazah Fatimah
Ustaz Osman
Ustaz Aris
Ustazah Hamdah
Ustazah Hasyimah
Ustazah Zalizan
Ustazah Zainab
Ustazah Hasfanizah
Ustazah Saadiah
Ustaz Toha
Ustaz Abdul Nabi
Ustazah Rodiah
Ustazah Syazwani
Ustazah Zamila
Ustaz Mahyudin
Ustazah Jamilah
Ustaz Arif
Ustazah Selamah & kakaknya (tak ingat nama).
Ustazah Norliza.
serta beberapa nama yang mungkin tercicir. Juga buat guru-guru Mukmin sekarang.

Terima kasih atas didikan kalian. Moga warga Mukmin yang sudah melata di serata pelusuk dunia memegang erat falsafah ‘generasi Muttaqin’ dan melestarikannya buat generasi-generasi mendatang.

Entry ini juga penghargaan buat guru-guru Mukmin kerana sepanjang 17 tahun ini (1991-2008) mendidik saya dan 5 adik-adik saya (Mimi, Izzati,Syuhada,Amran & Izyani) generasi demi generasi. Berakhir sesi persekolahan 2008 bermakna berakhirlah generasi kami adik beradik di Mukmin. Adik bongsu saya telah menamatkan pengajian darjah 6 nya di Mukmin. Seperti kata emak, rasa sayu juga. Dan amat sangat berterima kasih pada guru-guru Mukmin yang silih berganti mendidik 6 dari 8 anaknya. Generasi kami berhenti di sini, tetapi jika ada rezeki mungkin generasi ‘cucu-cucu’ mak pula nanti akan menjadi warga Mukmin.

Baarakallahu fiikum jami’an.

antara kenduri kahwin, tesis dan cuti

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
1
Minggu lepas. Rumah saya kenduri. Kenduri walimatul ‘Urus. Siapa? Pastilah bukan saya. Meskipun saat emak menjemput rakan-rakan dan jiran-jiran, ramai yang terkejut nak berkenduri lagi.

“Kenduri K.Ngah ke?”

Itu soalan paling kerap, kata bonda. Dan jawapanya tentulah bukan. Kata Mak Cik Kinah- jiran saya; jika dah ramai yang menyebut dan bertanya, itu tandanya sudah tidak lama lagi. Benarkah? Sungguh tiada jawapan dari saya. Insya Allah, DIA akan berikan pada masa yang tepat, dengan izinnya. Bila? Hanya Dia yang Tahu.

Kenduri meraikan perkahwinan cucu kepada Arwah Mak We Tam, iaitu kakak tiri emak. Kiranya pangkat cucu saudara kepada emak. Anak saudara saya. Beliau (pengantin lelaki) tidak punya ayah da ibu lagi, juga tiada emak dan bapa saudara. Justeru emak dan adik beradiknya adalah saudara terdekat. Kenduri kecil-kecilan tanda kesyukuran, hasil sepakat dari emak dan adik beradiknya yang lain. Merangkap kenduri keyukuran selamatnya Abang Long bertukar dari Mukah, Sarawak ke Putrajaya.

Kenduri kecil-kecil, hasil masak gotong royong jiran-jiran. Tetapi masih seperti kenduri kahwin layaknya. Ada khemah dipasang di hadapan rumah.Ada telur bingkisan untuk tetamu, ada meja pengantin dengan masakan untuk ‘makan damai’- (saya yang ditugaskan menyediakannya). Malah bilik pengantin juga dihias rapi dan cantik. Menu masakan kampung- Nasi Putih, rending daging, gulai lemak nenas ikan masin, kerabu pucuk paku dan ayam goreng.Ramai juga tetamu yang datang.

***

2
Kenduri di rumah 15hb. Saya telah pulang ke laman ayahbonda 12hb. 11hb, saya bertemu musyrif tesis saya- Dr Yasir dan dikhabarkan proposal tesis saya akan dibincangkan di peringkat kuliah pada 14hb. Moga-moga dipermudahkan semua.

**
Dr Yasir mengkhabarkan proposal tesis saya ditolak mentah-mentah diperingkat kuliah. Tiada alasan yang diberikan. DITOLAK SEBULAT SUARA. Saya hampa. Dr Yasir hanya memandang saya kasihan. Beliau mengutarakan beberapa tajuk yang dicadangkan pihak kuliah. Tajuk yang langsung saya tak berkenan. Tapi suka atau tidak, saya perlu memulakan semula. Dari ‘zero’. Fikir tajuk baru dan buat semula proposal tersebut. Sedih yang amat.

Tiba-tiba sayup-sayup azan Subuh berkumandang.Terjaga dari lena. Oh, mimpi ngeri rupanya!Mimpi yang amat ngeri. Lalu pagi itu saya terus sms Dr Yasir bertanyakan waktu dia ada di pejabat. Dan dengan debaran saya ke biliknya pagi itu juga, untuk mengetahui perkembangan proposal tesis saya. Penuh debaran.Janganlah mimpi itu satu kenyataan.

Perbualan dimulakan dengan bertanya khabar . (Pertemuan saya dengan Dr Yasir dalam Bahasa Arab sepenuhnya. Beliau tidak akan bertanya @ menjawab dalam Bahasa Melayu sama sekali). Saya berdebar kerana dari satu topik, Dr beralih ke topik yang lain. Tidak menyentuh langsung tentang proposal tesis saya. Lebih banyak dia menasihat dan berkongsi afkar. Debaran saya makin bertambah kerana beliau seakan-akan tidak mahu menyentuh tentang tesis saya langsung. Nak bertanya lidah saya terkelu. Hingga akhirnya beliau bersuara: (dalam B.Arab, saya terjemahkan)

Kamu nak tahu tentang perkembangan proposal kan? Mesyuarat Kuliyyah minggu lepas ditunda ke Selasa minggu depan. Jadi belum ada apa-apa perkembangan lagi. Tapi kamu jangan risau, saya yakin tiada masalah. Teruskan usaha yang kamu dah lakukan sekarang.

Woooo. Alhamdulillah.. Mimpi saya bukan realiti. Tapi masih belum mampu menarik nafas lega kerana hingga saat ini masih belum secara rasmi tajuk dan proposal tesis saya diterima. ( ini salah satu kelemahan UIA. Proposal tesis mengambil masa minima 2 bulan untuk disahkan.) Tak apalah, menunggu dan berharap. Moga dipermudahkan semua.

3.
UIA sedang bercuti. 5 minggu lamanya. Maka mahallah sunyi sepi. Ramai yang pulang ke kampung. Biasanya Mahallah Asiah meriah dengan pelajar antarabangsa yang tidak pulang ke kampung waktu cuti semester begini. Maklumlah, biasanya cuti 2-3 minggu sahaja. Kali ini sebaliknya, cuti panjang. Maka ramailah pelajar antarabangsa yang pulang ke kampung halaman masing-masing. Saya masih di Mahallah. Tidak bercuti, kalau ingin pulang pun hujung minggu 2,3 hari saya akan pulang. Selebihnya saya di sini, sambil bekerja sambilan di Pejabat Mahallah, saya menghabiskan masa menulis tesis. Sehingga tesis ini selesai, tiada istilah ‘cuti’ bagi saya. Moga dipermudahkan semua.

Friday, November 07, 2008

kejutan lagi

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
1
Pagi-pagi, saya bersiap ke Kem Tahbib Bahasa Arab (menjadi fasilitator di bawah Al-Madani Strategic Learning). 3 sms masuk ke inbox. Dari bonda tercinta, abang Long dan Kak Long. Semuanya bernada sama:
Ngah, Abang Long dapat tukar ke Putrajaya.
Alhamdulillah. Ini busyra setelah penantian yang lama. Lega kami sekeluarga. Legalah wan (nenek) saya, cucu yang dirindui setiap masa akan bermastautin di Semenanjung. Lega juga buat kakak ipar, selepas setahun setengah berkahwin, Alhamdulillah mereka dapat menjalani kehidupan seperti pasangan yang lain.
2
Tidak lama kemudian, menerima sms dari my ZFM (biiznillah, Insya Allah) memaklumkan sudah 3 hari dia diserang demam cingukunya. Terkejut saya. Patutla 2,3 hari ini lebih banyak mendiamkan diri. Syafakumullah. Kasihannya, esok (sabtu) perlu pula menghadiri exam MUET (writing & reading). Moga dipermudahkan semua. Moga diberi kekuatan.
**
Esok, genap 3 hari saya mengikuti kem TAHBIB B.ARAB (sebagai fasilitator) . 3 hari di 3 sekolah yang berbeza tetapi peserta dalam lingkungan usia yang sama (tingkatan 1 hingga 3). Saya terasa seperti kembali ke zaman sekolah menengah ( riuh rendah sekolah, seragamnya.. sungguh terasa rindu). Dan yang lebih menyentuh hati, saya berjumpa adik-adik yang gigih belajar bahasa Arab. Contohnya adik NIk di SMK Seri Keramat siang tadi. Penguasaannya agak lemah, dia baru tingkatan 1. saat mengeja perkataan 'qalamun' dia mengeja:
qaf alif lam alif mim wau nun
saya membetulkan ejaan,- betulkan, selepas qaf tiada alif
dia padam dan jadilah - qaf lam alif mim wau nun
saya membetulkan lagi- selepas lam tiada alif,selepas mim tiada wau nun - yang ada cuma qaf lam dan mim
dia memadam- masih ada kesilapan
dan tanpa jemu dia memadam dan menulis hingga betul. Sungguh dia tidak mengeluh dan tidak berputus asa. Itu cuma satu contoh. Ust Lutfi (speaker) juga perasan maka dia meminta saya memberi perhatian lebih kepada Nik.
Sungguh saya terharu. Dia agak lambat 'menangkap' namun dia sangat rajin berusaha, tidak takut buat silap dan sangat rajin bertanya. Allah iftah 'alaik dik, moga berjaya! DAn ramai lagi yang saya jumpa. Hati saya terhibur. Minat dan cinta saya menyubur. Saya tahu, masih ramai yang dahagakan ilmu.

Thursday, November 06, 2008

surprise lagi!!!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Minggu ini penuh dengan kejutan.. ada cerita gembira dan ada cerita sedih..
Daa.. saya gembira dengan berita sebuah masjid yang bakal terbina antara 'org tua' comrade dengan seorang 'org muda ' itu tak lama lagi, perancangan yang membuatkan seorang kawan saya iaitu kakak kepada 'org muda' itu memcepatkan majlis pernikahan yang dijadualkan Mei tahun hadapan kepada awal disember ini. Dan kejutan juga kepada kawan saya itu kerana dengan tiba-tiba 'org tua' comrade itu bakal menjadi adik iparnya. Eheh.. Itula namanya ketentuan Allah.. Jodoh dan pertemuan semuanya ditentukanNYA..
Dan seorang lagi kawan saya juga antara 'org tua' comrade akan melangsungkan majlisnya pada dis nanti juga.. 6 dis- 2 majlis, satu di utara (roomate saya) dan satu di selatan.. seminggu selepas itu majlis kawan saya yang ini pula di Kelantan..
*saya tumpang gembira*
dan seorang lagi sahabat saya pula dirundung malang.. tadi kisah yang nak mendirikan masjid.. ni pula kisah masjid yang dalam perancangan ingin dibina dalam masa tidak sampai 2 bulan lagi tidak sempurna sebelum waktunya.. Sedih saya dengar.. tapi nak buat macam mana.. hidup ini penuh dengan ujian.. buat kawan saya itu, saya doakan dia tabah menghadapinya..
Apapun, saya doakan yang baik-baik untuk semua.. bukankah setiap yang terjdi itu pasti ada hikmahnnya??
ALLAHU AL-MUSTA'AN

Monday, November 03, 2008

bangun dan bangunlah..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Penyakit susah nak tidur saya kembali lagi. Malam menjadi siang. Susah sungguh nak melelapkan mata. Paksa diri untuk tidur tapi tak ada maknanya. Jadilah malam itu malam seperti malam syair arab terkenal Amr al-qais

walaili kamaujul bahri
arkhaa suduulahu 'alayya
bianwaa' al humuum liyanjali..

Tak apala. Allah nak tarik nikmat malam. Masa untuk muhasabah seputar kehidupan. Masa untuk berfikir kelemahan dan kesilapan.

Jatuh. Bangun. Jatuh. Bangun. Jatuh. Bangun. Jatuh. Bangun. Dan biar berkali-kali jatuh, saya pasti akan bangun. Tidak akan tunduk mengalah pada duga. Insya Allah, sisa kekuatan dan keyakinan ini masih ada. Allahu Al-Musta'an.

Biarlah, biarlah.. cahaya pasti tiba jua.

Sunday, November 02, 2008

my tesis

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Saya tahu, saya berjanji untuk mengumumkan tajuk tesis saya sebaik ia di 'viva' kan di Department.Maaf, bukan sengaja melewatkan, cuma belum bersedia ;-)
Jadi di sini, saya persembahkan tajuk tesis ini.

Proposal tesis saya sedang ‘beratur’ menunggu untuk dibincangkan di peringkat Kuliyyah. Namun saya telah memulakan beberapa langkah untuk penulisan tesis tersebut. Cuma agak sukar meletakkan fokus kerana saat ini ada beberapa (baca>> banyak) perkara yang berlegar-legar di fikiran, mohon diungkaikan. Lantas fokus saya agak terganggu. Dan saya masih mencari rentak yang sesuai untuk menarikan tarian hidup seharian selepas Ramadhan dan Aidilfitri ini.

Tentang tesis- tajuk (yang masih menunggu untuk diluluskan di peringkat Kuliyyah selepas melepasi peringkat Jabatan)- Al-Akhta’ Al-Lughawiyyah lada al-mutanaazhiriin an-naathiqiin bilmalaayuwiyah fi musaabaqati Al-Munaazarati billughal Al-‘Arabiyyah baina al-Jaami’aat fi maaliziya.

Terjemahannya- Kesalahan Bahasa di kalangan pendebat Melayu dalam kejohanan debat bahasa Arab Intervarsiti Malaysia
Menggunakan tahlil al-akhta’ (error analisys) sebagai satu pendekatan untuk mengenalpasti apakah kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh pendebat bahasa Arab, nisbah kesalahan tersebut serta mengenalpasti punca-puncanya untuk akhirnya melontarkan cadangan-cadangan yang sesuai untuk mengatasi masalah-masalah tersebut.

Ada beberapa asbab yang membuatkan saya memilih tajuk ini:
1) untuk mendalami ilmu tatabahasa Arab
2) Minat dan kecintaan terhadap perdebatan Bahasa Arab
3) Kekurangan kajian tahlil Al-Akhta’ (error analysis) dalam maharah Al-Kalam (speaking skill) kerana kebanyakan kajian dalam majal ini lebih tertumpu kepada maharah al-kitabah (writing skill)

Jauh di sudut hati saya, saya mengharapkan kajian ini akan meyumbangkan sesuatu kepada pembelajaran dan pengajaran Bahasa Arab di Malaysia, antaranya:

1) memberi input terhadap kaedah terbaik dalam mengajar maharah al-kalam secara amnya.
2) menjadi rujukan para pendebat/jurulatih debat Bahasa Arab tentang kesalahan-kesalahan yang selalu dilakukan dalam perdebatan. Lazimnya, tanda-tanda isyarat di jalanraya seringkali boleh membuatkan kita memandu dengan berhati-hati (jika kita pemadu yang berhemah).
3) Membantu dalam mengembang Debat Bahasa Arab sebagai salah satu cara untuk mewujudkan biah ‘arabiyyah dalam pembelajaran Bahasa Arab di Malaysia.

Untuk kajian ini, saya mengambil 2 pertandingan sebagai sampel kajian- Pertandingan Debat Bahasa Arab intervarsity 2006 dan Pertandingan debat diraja (kategori bahasa Arab) 2007.
Saya menggunakan cd rakaman pusingan-pusingan debat dalam kedua-dua pertandingan tersebut sebagai bahan tahlil (bahan analisis) dan pusingan-pusingan terbabit melibatkan pendebat-pendebat yang mewakili 8 IPTA di Malaysia yang menyertai pertandingan. Keseluruhannya ada 24 Cd untuk saya analisis. Setiap Cd melibatkan 1 pusingan debat dengan jumlah penyampaian hujah 8 kali ( 4 kerajaan, 4 pembangkang termasuk sesi penggulungan (talkhis)) Durasi setiap penyampaian hujah adalah 8 minit dan penggulungan 4 minit. Jadi keseluruhannya, ada 192 penyampaian (liqa’ @ taqdim) yang perlu saya tahlil dan melibatkan 51 orang pendebat.

Sekarang, saya bermula dengan menyalin setiap CD tersebut kepada bentuk tulisan bagi memudahkan kerja menganalisis. Dan analisis ini melibatkan 4 jenis kesalahan- sautiah (fonologi- dengan penekanan kepada sebutan huruf -sawaait dan sawaamit), sarfiah (morfologi), nahwiyyah (sinteksis) dan mu’jamiyyah wa dilaaliyyah (penggunaan kata @ frasa mengikut konteks-semantik).

Doakan saya, moga dipermudahkan semua ;-)

Ok, ada komen? silakan.. ;-)

surprise!!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Kesihatan saya tidak berapa baik.. makanya saya tidak jadi ke Putrajaya. Sebagai ganti- tidur marathon. Sungguh-sungguh amat berat kepala saya..

Petang tadi- saya di bilik, my roomate mengetuk lalu masuk. Duduk di atas katil sambil membawa sehelai kertas.

'Awatnya? Hang nak bagitau hang nak kawin ka?" saya bertanya, selalunya begitu, kerana dia yang berasal dari utara, saya senang mengikut dialeknya. Melarik mesra.

"ha, aku nak bagitau la ni, ni kad belah lelaki' katanya seraya menunjuk kepingan kad jemputan.

"Subhanallah! Hang tak cita kat aku pun sebelum ni!" separuh menjerit saya dibuatnya.

Roomate saya tersenyum malu-malu. Tula, segan nak cita, ni dah mak abah dah suruh kahwin, nak kahwin la ni. Mak Abah carikan"

Saya mengambil kad lalu meneliti. Oh hampir sebulan sahaja lagi rupanya. Sungguh saya terkejut. Apapun, menumpang gembira si kawan, Alhamdulillah, mudah jodohnya.

"ni, meh, cita sikit kat aku sapa budak ni," saya mengarah, separuh berlawak sambil menunjuk kepada nama pengantin lelaki yang tertera di kad. Lalu si teman membuka cerita. Dan sesi bual kami diteruskan dengan sesi 'fitting' baju pengantin di compartment teman tersebut.

Buat S, i'm so happy to hear the busyra (khabar gembira) ;-) Doaku mengiringimu kawan!

Friday, October 31, 2008

Luruskan hatimu, kejapkan pendirianmu, tuluskan hadafmu







Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Saiyyidul Ayyam yang tenang, puji-pujian hanya milik Allah Yang Maha Menguasai tiap sesuatu.
Alhamulillah, thumma Alhamdulillah. Masih bernafas, biar sesekali terasa seperti bernafas dalam kesesakan.

Long journey
Perjalanan panjang yang dilalui ternyata menuntut keringat dan kudrat.

JUMAAT 24/10
Bergerak ke Tuel. Hampir jam 11 Malam baru bergerak. Melalui jalan Simpang Pulai menuju ke Kg Raja. Sepanjang perjalanan, saya banyak berdiam. Mengundang gerun rakan-rakan seperjuangan di dalam van untuk menegur. Maaf buat Kak Engku, Sarah,Che Da, Ada, Atikah, Ira.. Sungguh saya akui saya banyak berdiam. Banyak sungguh persoalan yang bergayut di minda. Ingin memikirkannya terasa berat kepala. Ingin melupakannya saya tidak mampu. Lantas, semuanya menghenyak diri, menjadikan mulut saya rapat terkunci. Saya hanya berdoa, diberi saya kekuatan menghadapi setiap duga dan semoga perjalanan ke Tuel ini menemukan saya dengan secebis kekuatan.

SABTU 25/10
Kami tiba di Kg Raja lebih kurang 3 pagi. Menukar kenderaan, dari van ke pacuan 4 roda Pak Mat. Perjalanan diteruskan. Sejuk dinihari di Cameron Highland menggigit hingga ke tulang. Hati masih walang. Astagfirullah, Astaghfirullah, Tawakkaltu 'Alallah.

Dari Cameron, kami menuju je GUa Musang melalui Lebuhraya yang baru siap. Tiba di simpang menuju Tuel, perjalanan lebih mencabar. Jalan tanah merah dengan lopak menghayun kami ke kiri dan kanan kenderaan.Kami tiba di Pos Hendrop lebih kurang 5 pagi.Ketika menyambung perjalanan ke Tuel, kami diberitakan bahawa perjalanan tidak boleh diteruskan. Hujan. Kayu balak tumbang merentang jalan. Tanah runtuh. Lalu kami berpatah balik, mencari tempat naungan. Lalu menuju ke Pos Brooke. Solat Subuh, usai solat, menguruskan ayam dan daging yang sudah mula berbau kerana melalui perjalanan yang lama dan panjang.

Dengan jasa baik pengusaha kantin di Pos Brooke, kami menyiang ayam dan daging, mencuci lantas merebus, untuk mengelak menjadi lebih busuk. Jam 11.30pg, kami bergerak semula ke Tuel.

Jalan mencabar sepanjang ke Tuel

Tiba di kawasan tanah runtuh, kami turun melihat kerja-kerja memulih laluan.
Tanah runtuh yang menghalang laluan. Sebelah kanan adalah gaung yang amat curang.

Berehat sebentar di kawasan kongsi balak sebelum meneruskan perjalanan. Alhamdulillah, perjalanan selamat dan kami tiba jua di TUel.

Tugas kami- menjaga kanak-kanak. Petang itu, kami mengajar anak-anak kampung nasyid senandung Fatihah. Nasyid yang mengalunkan makna Surah Al-Fatihah. Mudah saja kanak-kanak ini mendapat.Sambil bernasyid, kami menitip pesanan dan mengupas pengertian Al-Fatihah tersebut dengan bahasa mudah, menyampaikan pada mereka mesej Ketuhanan dalam surah tersebut dengan gaya bersahaja. Mudah-mudahan menyelinap di hati mereka. Oh Ya, program kali ini anjuran Masjid Bangsar dengan kerjasama ABIM. Kami hanya tenaga jemputan.

Wajah anak Pos Tuel

Aktiviti mewarna


Petang, usai nasyid kami bermain pula dengan anak-anak kampung. Jadila macam budak-budak kecik semua. Adik-adik gembira, kamipun gembira juga.



Malam- jamuan Aidilfitri. Adik-adik mempersembahkan nasyid yang kami ajar. Terharu juga, dalam masa yang singkat mereka mampu mempersembakan dengan baik meskipun ada yang terlebih 'sengin' (malu) bernasyid di hadapan khalayak.

AHAD 26/10

Pagi- sukaneka kanak-kanak. 1 lagi tugasan kami, sementara kariah Masjid Bangsar meneruskan bengkel Fardhu Ain untuk kaum ibu, kaum bapa dan remaja.
sukaneka- rebut kerusi


Usai sukaneka, kami ke sungai, mandi manda bersama adik-adik. Ala-ala Sunway Lagoon gitu. SEmua kakak-kakak tak pandai berenang. Jadi macam budak-budak semua.
Tarik nafas, go! Meluncur laju di sini, membiarkan diri dihanyut air deras

2.45 petang- kami bergerak keluar dari TUel. Perjalanan selamat, Alhamdulillah. Jam 6 petang kami tiba di Kampung Raja. Jam 1 pagi tiba di UIA. Saya tidur dengan pulas. Perjalanan panjang, terhenyak dalam 4WD dan van ternyata menuntut kudrat.

ISNIN 27/10
7.20 pagi- adik saya sudah menjemput saya dan menghantar saya ke Stesen Bas Pekeliling, Jam 8, bas ekspres yang saya naiki meluncur laju menuju ke Mentakab. Saya tidur sepanjang perjalanan. Letih Amat.

Sampai di rumah jam 10.30 pagi. Dan petang itu, jam 5, saya, mak dan abah menaiki 'kereta perang' abah menuju ke Kuala Lipis.Tiba di sana jam 8.30 malam.

SELASA 28/10
Urusan peribadi di Kuala Lipis. Terima kasih MAk dan Abah yang menemankan. Doa dan Restu kalian amat didamba. Jam 3.30 petang- menaiki bas dari Bentong, menuju ke K.Lumpur. Dari Stesen bas pekeliling saya menaiki bas menuju ke KL Sentral.

di KL Sentral. saya menuju ke NIle Bookstore. Membeli buku-buku Arab. Tapi kali ini saya membeli buku cerita kanak-kanak. Kebanyakannya berharga RM1. Hampir RM50 saya habiskan untuk buku-buku tersebut, termasuk siri buku Nama-nama Allah Al-Husna (Asma Al-Husna) yang dijadikan cerita pengajaran untuk kanak-kanak, lengkap dengan gambar yang menarik. Juga buku-buku cerita berbahasa Arab yang lain, yang sesuai untuk kanak-kanak. These will be the 'bedtime story' for my future children, Insya Allah. (*V*)

Saya juga mendapatkan novel Islamik terbaru-
Bukan YAng Pertama karya Salina Ibrahim. Pulang ke UIA dengan buku yang sarat di tangan.

RABU 29/10
Sepanjang Hari di Pejabat. Malam- menyambung menulis tesis. Sikit pun tak apa, janji bergerak. Jangan tak usik langsung.

KHAMIS 30/10
Pagi hingga Petang di Shah Alam, menjadi fasilitator Kem Nahu SMK SS 18, Shah Alam kendalian Al-Madani Smart Learning. Saya pun ulangkaji Nahu juga. 'makanan' yang akhir-akhir ini dirasakan amat enak.
Adik-adik SMK SS 18 Shah Alam khusyuk mendengar penerangan
JUMAAT 31/10

Saya akan bermusafir lagi- kali ini ke Putrajaya. Rumah kakak Ipar. Menemankan adik saya yang keseorangan kerana Kakak Ipar ada Family Day di Port Dickson. Akan ke sana bersama 'my Rafiq' (laptop kesayangan) . Tiada istirehat. Akan menyambung menulis tesis di sana.

JAWAPAN TEKA TEKI TEKA TEKUK

oh, jawapan yang en. Sai, Dik Hussaini n Dik Ira bagi semua betul. tapi di sini ditunjukkan cara yang lain- Lokasi gambar di perkarangan kuarters kakitangan kerajaan di Presint 9, Putrajaya.


Adik-adik di rumah,jangan tiru cara ni, nanti beraroma istimewa 'kereta perang' abah.. hehe



Coretan ini berhenti di sini. Allahu Al-Musta'an.

Thursday, October 23, 2008

CRAB 2000-2008

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Lama saya tidak menulis di sini. Seadar menziarahi blog kawan-kawan. Sebetulnya., ada beberapa >>>baca: banyak <<< perkara yang mengganggu di fikiran. Untuk itu, saya perlu kembali muhasabah diri dan merenung, apa yang saya cari dalam hidup ini.

**

CRAB 2000-2008 (16-25)
Saya di tingkatan 3. Selepas kejayaan dalam PMR, saya ditawarkan untuk menyambung pengajian ke KISAS. Selepas istikharah, saya memilih (pilihan DIA untuk saya sebenarnya) untuk kekal di sekolah lama- SMA Al-Wosto Temerloh.

Peralihan dari tingkatan 3 ke tingkatan 4 adalah satu peralihan besar bagi saya,apatah lagi ketika saya masuk ke tingkatan 4, tahun masihi bertukar ke Alaf baru- tahun 2000. maka seharusnya usia yang meningkat dewasa, saya perlu melengkapkan diri dengan pelbagai ilmu dan kemahiran. Usia remaja tidak seharusnya disia-siakan. Bukankah usia remaja ini akan ditanya di akhirat kelak- bagaimana kita menghabiskannya??

Untuk itu, saya telah merangka 1 pelan yang saya namakan CRAB- Cabaran Remaja Alaf Baru. Dalam strategi pelan tersebut, saya merangka beberapa perkara yang ingin saya capai sebelum umur saya 25 tahun.

Sekarang, saya sudah berada di penghujung pelan tersebut. Sudah masanya untuk saya muhasabah apakah yang telah saya capai dan apa yang belum.

Untuk kemahiran (sebagai seorang perempuan, sebagai seorang pelajar) - saya kira saya dah capai apa yang saya inginkan. Memasak(walau tak sesedap mana), menjahit (asas-asas aje..), kemahiran komputer,pengucapan umum. Satu yang belum tercapai- memandu kenderaan. Tetapi Insya Allah, menjelang penghujung tahun ini, saya akan dapat lesen memandu, Insya Allah.

Perkara seterusnya- Penghayatan seorang Muslim. Oh, ini agak peribadi. Ia melibatkan hubungan saya dengan DIA. Soal solat Fardhu- Alhamdulillah, tak ada masalah. Cuma masalah untuk ‘touch up’ dengan solat sunat- masih banyak yang perlu saya kejar dan istiqamah. Juga termasuk dalam bab ini adalah bacan Al-Quran + Hafazannya dan pemahamannya, Zikrullah dan amalan2 lain. Hmm.. yang ini tak perlula ditulis di sinikan.. Antara DIA dan saya.

Seterusnya adalah tentang pendidikan formal. SMA,SPM,Matrikulasi dan Sarjana Muda. Alhamdulillah. Semuanya mengikut pelan yang dirancang.

BONUS
Alhamdulillah, puji-pujian hanya milik Allah kerana hampir 95% dari apa yang saya ingin capai dalam tempoh/usia 16-24 tahun dalam pendidikan telah saya capai, Malah saya menerima BONUS. Jika dalam pelan asal, saya akan menerima ijazah pertama dalam usia 24 tahun (dari dulu saya aim untuk mengambil jurusan Bahasa Arab di UIAM. Struktur program UIA- 2 tahun matrikulasi dan 4 tahun di Kampus Utama. Maka 18+6= 24) tetapi dengan izinNYA, saya berjaya mencapai ijazah pertama pada usia 23 tahun. Ini adalah kerana saya berjaya menamatkan pengajian awal di Matrikulasi (1 tahun setengah) dan di Kampus Utama (3 tahun setengah). Bonusnya lagi, pada usia ini saya sedang mengikuti pengajian Sarjana- satu perkara yang tidak termaktub langsung dalam pelan CRAB tersebut.

Hari hadapan.
Menjelang usia 25 tahun, saya akan meletak pula target saya dan strategi (dulu sekadar melakar) pelan seterusnya, apa yang saya ingin capai dalam 5 tahun kehadapan dan 10 tahun kehadapan. Ia akan bermula pada tahun hadapan, strategi yang perlu dilakukan untuk apa yang ingin saya gapai bermula usia 25 hingga usia saya 30 tahun dan tahun-tahun hadapan. Perkahwinan? Hehe, tentulah, antara agenda utamanya. Tapi usah ditanyakan bila, kerana bila diizinNYA, waktu itu pasti tiba.Kun Fayakun. JUga antara agenda utama dalam 5 tahun ini adalah-mudah-mudahan ketika usia 30 tahun nanti, saya sudah bergelar Dr. Nur Atikah. Amin.

‘Ala kulli hal, kita merancang, DIA juga merancang dan tentunya perancangan DIA lebih baik. Perancangan yang dilakukan kita seharusnya jadi satu sasaran dan satu semangat, bila kita tahu apa yang ingin kita lakukan, Insya Allah semangat akan sentiasa ada. Bukan dalam organisasi sahaja perlu ada KPI dan QAS, hidup juga perlu begitu kerana kehidupan kita juga adalah ‘kerja’- ibadah yang ‘tuan besar’ yang menilainya adalah Pencipta Yang Maha Agung, dan kita perlu sentiasa bersedia.

**
Al-Fatihah…
Ayah Kak Far yang kembali ke Rahmatullah pada malam 1 syawal
Ayah Ustazah Aminah Murni yang kembali ke Rahmatullah pada 7 Syawal
Ayah Cik (adik kepada ibu angkat saya- Mak Nah) yang kembali ke Rahmatullah pada 21 Syawal.
Emak Ummi- Mak Cik yang selalu join ABIM masuk kampung yang kembali ke Rahmatullah pada 23 Syawal.

***

teka teki teka tekuk

Saya akhiri entri ini dengan satu soalan.

Bagaimanakah caranya untuk mengeringkan sesuatu (kasut@pakaian umpamanya) di tengah panas dan anda tidak perlu mengalihkannya pada waktu hujan, tanpa barangan tersebut kebasahan ditimpa hujan.

Atau dalam bahasa mudahnya. Anda menjemur kasut di tengah panas. Tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya namuna kasut tersebut TIDAK BASAH SAMA SEKALI. Bagaimanakah ini boleh terjadi?

Jawapannya dalam entri seterusnya, selepas saya pulang dari Pos Tuel untuk 1 program hari raya bersama penduduk orang asli di sana.

Thursday, October 09, 2008

syawal yang berlalu..

<

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


Alhamdulillah, Aidilfitri berlalalu penuh kegembiraan. Moga2 amalan sepanjang Ramadhn diterima dan moga madrasah ramadhan telah berjaya mendidik jiwa menuju jaya yang bernama TAQWA. TAqabbalallaahu minna waminkum..

Sambutan Aidilfitri saya dan keluarga sederhana tetapi meriah. ALhamdulillah, tak putus tetamu berkunjung, moga kedatangan mereka membawa rahmah buat kami sekeluarga dan menguntum ukhwah yang terjalin.

1 Syawal.
Kami 8 beradik, kakak ipar dan wan bersama mak dan abah. Lengkap penghuni rumah. Saling bermaafan .

Kenangan kami sekeluarga di pagi raya..


Usai solat sunat Aidilfitri, kami beraya dengan 3 buah kereta. Perjalanan ke rumah saudara mara. Destiasi pertama- Felda Lembah Klau, Raub- Rumah Miktam-kakak emak. Kemudian ke Chamang, Bentong (rumah Mak Long- kakak emak), ke Benus, Bentong (Mak Teh-kakak emak), seterusnya ke Jambu Rias- Kampung emak menziarahi rumah Aki The (adik wan). Dari Jambu Rias kami melalui jalan manchis-simpang pelangai menuju ke Triang. Kali ini rumah Mak Ngah (kakak abah) di Felda Sg Kemahal jadi destinasi. Dari Triang kami ke Temerloh- rumah Mak cu (adik mak) dan tiba di Taman Saga jam 9 malam.

2 Syawal
Kami menyediakan Mi TomYam untuk tetamu. Sepupu emak datang beraya 5 kereta bersama anak-anak dan menantu serta cucunya. Meriah rumah. Sampai ke petang tetamu berkunjung.

3 Syawal
Mak menziarahi kakak iparnya di Negeri Sembilan. Saya dan adik-adik menanti tetamu datang dengan hidangan nasi beriani. Hari ini tidak seramai hari semalam tetamu berkunjung.

4 Syawal
Meriah rumah kami dengan kunjungan tetamu. Nasi Ayam menjadi hidangan. Reunion batch saya berjalan lancar. Seronok dapat berjumpa teman-teman seperjuangan semasa di Al-Wosto dahulu. Turut hadir ustazah2 yang baru menamatkan pengajian dari Mesir. Eibe, Yan dan Halim datang bersama anak masing-masing. Aisyah Humaira, Hakimi Amsyar dan Annur Eiman diraikan mak-mak sedara dan ayah-ayah sedara dan menerima banyak duit raya. Abah juga gembira menerima kunjungan anak-anak murid beliau yang kini sudah berjaya dalama bidang masing-masing. Reunion kami dimulakan dengan bacaan doa selamat. ALhamdulillah, moga ukhwah yang terjalin sepanjang 5 tahun di bumi Al-Wosto berpanjangan.

bergambar sebelum pulang..



Selain batch saya,adik-adik saya- Mimi Syuhada dan Izzati juga dikunjugi rakan-rakan mereka. Ramai juga sepupu yang bertandang hari ini. Memang meriah rumah kami hari ini.

5 Syawal
Staff mak datang beraya dari Kedah. Kemudian anak sedara kami pula datang. Hidangan hari ini- Nasi dengan ikan patin masak tempoyak. Petangnya sepupu emak pula berkunjung. Mi sup pula jadi hidangan. Meriah sungguh. Abang Long dah balik ke kuching, Mimi dan kakak ipar pulang ke Putrajaya. Ipi ke UIA. Izzati ke Ikip, Kuantan maka tinggallah saya dan adik-adik yang lain di rumah. Malam- kami beraya ke Gajah Mati, rumah mak angkat saya dan adiknya.

6 Syawal
Emak dan Abah kerja
Adik-adik ke sekolah
Saya tinggal di rumah

7 syawal
Pulang ke UIA dengan menaiki kereta jiran. Pak Cik Rahman perlu menjalani rawatan di IJN maka saya menumpang kereta anaknya yang juga ke sana. Dalam perjalanan bersembang dengan Aisyah dan Adiknya Ika. Comel dan petah kedua-duanya.


Wednesday, September 24, 2008

salam aidilfitri

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Moga kehadiran ramadhan tahun ini menjadi satu madrasah jiwa buat kita semua.. Tercapaikah cita-cita taqwa kita? tergapaikah misi muqarrabin?

Yang pasti, sama-sama didoakan moga tiap siyam dan qiyam serta amalan-amalan lainnya diterima di sisi Allah.

Ramadhan, kami pasti merinduimu.. MOga diberikan peluang untuk berjumpa Ramadhan akan datang.

ALLAHUMMA ANTA AL-'AFWU AL_KARIM, TUHIBBU AL-'AFWA, FA'FU 'ANNA..

**
SALAM AIDILFITRI BUAT SEMUA YANG MENGENALI. MOHON KEMAAFAN ATAS SEGALA SILAP DAN SALAH. JEMPUT DATANG BERTANDANG KE UKHWAH.

AIDILFITRI- MEDAN KEMBALI KEPADA FITRAH, MEDAN MENYUBUR UKHUWWAH, MEDAN MENYUBUR 'UBUDIYYAH..

SALAM AIDILFITRI DARI KAMI SEKELUARGA:
JAMALUDIN BIN MOHAMAD & KHALIJAH MOHD SHARIF
MOHD AMIR WAFFI & SITTI NUR FAEZAH
NUR ATIKAH
MOHD NAZIFI
NUR ILMIAH
NUR 'IZZATI
NURUL SUHADA
AMRAN MUNAWAR
NUR 'IZYANI

Saturday, September 13, 2008

tersiat dan terhiris

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

jumaat. penghulu segala hari pada penghulu segala bulan. Hati tersiat.
Saya menghadiri Iftar CCAC- co-curricular rector's message. Dalam buku aturcara yang diedarkan tertulis agenda- pelancaran buku-buku rujukan CCAC untuk Halaqah dan Leadership serta anugerah buat beberapa kategori dalam sistem CCAC. terselit jua di situ- launching of signature dance. Hati tertanya jua, 'dance' apakah ini?

Tuan Rektor tidak datang. Ke Morocco katanya. Tidaka mengapalah, mendengar ceramah DR Akmal dan Ustaz Hamidon pun rasanya lebih enak . Mutiara ilmu dan hikmah yang berharga. Tiba ke acara pelancaran 'signature dance' yang katanya dijadikan IIUM Trademark. Hati menyumpah. marah. geram. tersiata. Trademark apakah? Saya tidak nampak kewajarannya langsung malah amat bertentangan dengan IIUM. Siapakah punya idea ni? Karut. Memang karut.

beberapa wanita dengan 2 lelaki mempersembahkan tarian dengan pakaian putih yang membalut nangka. Malu dan geram sungguh rasanya. Terkinja2 di depan hadirin, di pentas yang selama ini menyaksikan majlis bersejarah seperti konvokesyen para ilmuan. Satu dewan terkejut. Bunyi rungutana di mana-mana. Hati menggelegak. Tapi hanya itu mampu dilakukan. Selemah-lemah iman.

KHabarnya para urusetia dari CCAC sendiri terkejut kerana mereka tidak diberitakan tentang penyertaan acara 'aksi terlebih melampau' beberapa minit sebelum berbuka puasa ini. Maka tidaklah diketahui siapakah yang punya idea.

Usai majlis, katanya ada pelajar yang menulis memorandum dan mengutip tandatangan menentang pengiktirafan tersebut. Sayangnya saya tidak pula terjumpa pelajar-pelajar ini. Mahu juga amenurun tandatangan. 1000 kali pun takpa. Karut. Memang karut!

Friday, September 12, 2008

tunggu teduh..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Salam Ramadhan ke 12..Alhamdulillh, tadi sesi munaqasyah (viva) untuk proposal tesisku berlangsung. Lima panel - Dr Shamsul Jamili, Dr Abdul Wahab, Dr 'Asim, Dr Abdul Razak As-Sa'di dan Dr Akmal Khuzairi menjadi panel disamping musyrif- Dr Yasir Ismail.

Alhamdulillah, tajuk telah diterima, cuma ada beberapa pindaan pada proposal tersebut. Moga-moga dipermudahkan urusan semuanya dan berharap dapat menyelesaikan semuanya dalam minggu ini.

Perancangan untuk pulan ke laman ayahbonda ditangguhkan ke minggu depan. Saya bimbangkan Wan sebenarnya, kerana janji untuk pulang adalah untuk menjaga beliau. .. Kesian Wan yang tidak mahu ke mana-mana, tidak mahu ke rumah mak-mak sedara yang lain. Dia hanya ingin mendiam di rumah kami, menghabiskan usianya di sini. Cuma masalahnya, waktu penghuni no 60 jalan saga 15.taman saga itu keluar bekerja/ke sekolah, rumah akan kosong. dan amatlah sukar untuk membiarkan wan berseorangan di rumah. Dia masih kuat dan masih boleh menguruskan diri sendiri cuma dia menghidap pitam- pening kepala yang akan menyerang tanpa beri apa-apa amaran.

2 bulan ini. adik saya Izzati ada di rumah kerana bercuti maka wan gembira mendiami rumah kami ada adik yang temankan. Hari ini Izzati telah mendaftar untuk Sem barunya so wan juga terpinga-pinga keseorangan.. berkali dirayu, dia tidak mahu pergi ke mana-mana. Katanya jika tiada siapa di rumah untuk menemaninya, dia rela tinggal di rumah orang-orang tua. oh tidak! itu takkan kami biarkan berlaku.

So, harapya saya dapat selesaikan segalanya dengan cepat, pulang dan boleh menemani wan.Sekurang-kurangnya untuk sepanjang Ramadhan ini. Selepas ini? tak tahu lagi, perlu difikirkan nanti.

**
Tunggu Teduh Dulu. Dah lama saya mencari novel ni, dulu hanya terjual online maka saya bermalas-malas mendapatkannya. Minggu lalu, saya ke MPH Wangsa Maju dan secara tak sengaja tangan ini tercapai novel ini. RM29.90. saya tanpa ragu-ragu mendapatkannya.

Hati tengah rusuh. Alhamdulillah, banyak yang saya dapat. Novel ini benar-benar menyentuh jiwa. Kedit buat Faisal Tehrani atas karya yang mampu membawa jiwa mendekati keagunganNYA. Tunggu Teduh Dulu. Ya, saya harus sabar menunggu teduh. Dan harus sentiasa yakin dan memegang kejap- Kerja DIA tiada siapa yang tahu.

Saya sukakan hari-hari Salsabila Fahim mengerjakan Umrah. Tanah Suci Mekah dan Madinah terasa amat dekat di hati. Al-Wasfu (gambaran) tentang kedua tanah suci tersebut amat terperinci hingga terasa saya berada di sana. Kerinduan untuk ke sana memuncak. Moga-moga dimudahkan jalan saya menjejak Tanah Haram kelak. Dan suasana itu menjadikan saya meyakini dalam hati. Itu bukan main-main. Itu bukan sia-sia. Cuma saya perlu percaya- tunggu teduh dulu!


Ketenangan Ramadhan benar-benar hadir lagi,Alhamdulillah atas nikmatMU ini. Allahu Akbar!

Thursday, September 04, 2008

Alhamdulillah..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


Alhamdulillah, saya telah menghantar proposal tesis (proposal baru..) ke qism tadi.. (department). Berikutnya, saya akan melalui satu sesi munaqasyah (viva) untuk proposal tersebut di hadapan 5 panel termasuk musyrif saya Dr Yasir. Berdebar juga. Mudah-mudahan dipermudahkan semuanya.


Sementara menunggu sesi tersebut, saya ingin melakukan persediaan rapi supaya dapat mempertahankan tajuk ini kelak ketika sesi viva. Saya juga diberi homework oleh Dr Yasir, beberapa perkara yang perlu dilakukan sekarang.


Antarnya- berlatih menaip dengan laju.


Kata Dr Yasir- tengoklah blogger, mereka menulis panjang sekali, mereka menaip dengan laju, itu satu kemahiran yang perlu dipelajari. Saya cuma tersenyum. Saya sudah memiliki blog ini sejak hampir 4 tahun yang lalu. Ya, kemahiran menaip dalam rumi boleh dikatakan laju, cuma kekadang tersalah taip. Dan saya berazam memiliki kepantasan sama untuk menaip dalam bahasa Arab pula.


Saya tersenyum kerana Dr Yasir tidak tahu bahawa saya juga tergolong dalam 'blogger' ;-) shh.. jangan beritahu beliau kewujudan blog ini ok? ;-)


Tajuk tesis saya- biarla rahsia dulu setakat ini. Saya akan bagitahu usai sesi munaqasyah nanti. Tetapi penulisan dan kajian ini melibatkan Debat Bahasa Arab... Satu kajian yang diharap membantu meningkatkan penguasaan kemahiran bertutur di dalam Bahasa Arab, Insya Allah.


***

Saya ingin kongsikan laman web ini- ada banyak video berbahasa Arab boleh dimuat turun, nasyid-nasyid arab serta khutbah. Ini sebuah you tube yang islamik.




***


Adik-adik peserta kem bahasa Arab SMK Tasik Puteri bertanyakan gambar program lalu.



So gambar-gambar lain boleh dimuat turun di sini >>> http://dhiyauqalbii.fotopages.com/

***

Selamat menambahkan amalan.. Ramadhan Kareem