JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Wednesday, July 30, 2008

jangan tinggalkan saya

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Update hari-hari berlalu..

Sabtu
Pagi- 1st halaqah.. sesi taaruf..

pagi- kunjungan durian dan rambutan..

tengahari- ke Asrama Baitul Ummah (ABU). Saya menjadi urusetia untuk majlis makan malam amal ABU. Petang itu, saya, dan beberapa rakan COMRADE ke Dewan Besar Tabung Haji, Jalan Tun Abdul RAzak. Kat bangunan Tabung Haji bersama adik-adik ABU. I love lisa very much!

Lisa- adik yang duduk kat ABU. Umurnya 6 tahun. Mak ayah dia melarikan diri entah ke mana maka Lisa dan bersama seorang adik dan kakaknya tinggal di ABU.

Lisa yang manja. Seringkali datang duduk di ribaan saya. Sebelum masuk dewan malam itu, beberapa kali dia berpesan. 'Lisa nak duduk dengan kakak ya.'
saya cuma mengangguk.

Malam itu, saya agak kalut meyusun adik-adik yang membuat persembahan. Lisa duduk bersama tetamu jemputan yang lain. Hingga tiba-tiba dia datang kepada saya dan mengulangi lagi' Lisa nak duduk dengan akak boleh?

lalu saya membawa Lisa ke meja saya dan kawan-kawan. Manja budak ni. Makan bersuap. Lalu dia bercerita- Lisa tak nak duduk sana. Ada mak cik garang. Dia tanya kenapa Lisa duduk kat Baitul Ummah.

ish, sapalah yang tanya soalan tu. Bukankah ada cara lebih baik untuk mengetahui jawapan itu, tanyakan pada penjaga ABU. Janganlah tanya budak kecik tu. BUkankah mereka ke sini kerana ada sisi hitam dalam kehidupan mereka.Ada kisah pedih. Ada luka. Maka adalah tidak wajar kita mengingatkan mereka tentang yang duka itu. Apatah lagi budak sekecil itu, tentulah terguris hatinya, ditinggalkan ibu dan ayah begitu sahaja.

Sebelum pulang, Lisa mengajukan bicara yang susah untuk saya jawab.
+Kakak tinggal kat mana?
-Kat asrama kakakla.Kat UIA.
+Lisa tak pernah tegok asrama kakak. Kakak bawakla Lisa pergi asrama kakak. Lisa nak tinggal dengan kakak boleh.

err.. boleh, sememangnya boleh dik. Tapi apalah upaya yang kakakmu ini ada? Ada sayang yang melimpah tapi kakakpun menyara hidup 'seadanya'. (Ni jawapan saya sendiri. Ta dijawab begitu kepada Lisa.

Maka di sinilah saya menyedari, penting juga menjadi kaya. Penting memiliki harta. Bukankah masih banyak jiwa yang memerlukan kita untuk berkongsi hidup mereka? Lisa, maafka akak!

**
Ahad.
saya sendirian menghabiskan masa di bilik. Menyelesaikan satu tugas, membantu Dr Rahmah membuat penyelidikan untuk membedah novel Salju Sakinah, menggali kriteria Adab islami dalam novel tersebut> Tidak mahu mengulas panjang tentang ini. Saya ingin menunggu ulasan atas ulasan selepas usai sesi Kupasan Novel tersebut di DBP hujung minggu ini. Untuk maklumat lanjut program tersebut, sila lihat di>>> sini

Selasa
pagi- mengambil ujian berkomputer untuk medapatkan lesen memandu.Alhamdulillah, lulus. Pecubaan pertama untuk orang yang 'zero' tentang pemanduan tetapi amat cemerlang sebagai seorang penumpang. hehe.

malam
menjadi juri pertandingan karaoke nasyid terbuka Mahallah Aminah. Thanks kak Shamila yang menjemput saya sebagai juri. Gian juga nak bernasyid dalam suasana santai begini, maklumla tiada brothers. Bebas. Terkenang kenangan menjadi naib johan petandingan nyanyian lagu patriotik di Mahallah Ameenah 2 tahun lalu. Saya berduet dengan syud mewakili blok F. hehe, berjaya kami 'menyumbangkan' lagu Warisan nyanyian Allahyarham Sudirman dan memujuk juri memberikan kemenangan tempat kedua kepada kami.

****
Sepupu saya selamat melahirkan anak kedua semalam. Seorang putera.Tahniah Kak Long Nor. Sepupu yang akrab dengan saya kerana masa mula bekerja dulu, dia menetap bersama keluarga saya di Mentakab. Sementelahan dia telah kehilangan ibunya sejak usianya 2 tahun lagi. Maka ibu saya menjadi ibunya. Dan saya yang tiada kakak pula, rasa gembira dikurniakan kakak sebaik dia. Khalila Farhana, selamat menjadi kak Long!
Allahu Al-Musta'an

Sunday, July 27, 2008

bahasa bisu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

bahasa bisu
tapi maknanya seribu

bahasa bisu
bukan warna kelabu
diam itu rindu

bahasa bisu
sisih dari ragu
bukan makna seteru
esok lusa yang datang itu
kanvas hidup kita lakarkan biru
***

kerana hadapan itu, hanya 1 jadi pegangan
Yakini suratan Ar-Rahman
dan kali ini
yakinku di genggaman.
Terima kasih budimu tuan
;-)

Thursday, July 24, 2008

jauh...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum ..

agak lama saya menyepikan diri dari mencoretkan sesuatu di rumah ini. Sibuk?Alasan yang klise. Semua orangpun sama. 24 jam yang kita ada. Namun yang penting bagaimana kita menggunakannya. Anda bagaimana?

Saya tidaklah sesibuk mana. Cuma tiada berkehendak untuk menulis. Tiada berperasaan untuk menulis. Atau dalam erti kata lain (tiada mood)- apa terjemahan terbaik untuk 'mood' yer?-

Untuk entry kali ini, mungkin sedikit imbasan dari aktiviti seharian saya beberapa minggu sudah.

11-13 Julai
saya di Bandaraya Shah Alam. Dijemput menjadi jurulatih debat bahasa Arab pasukan UiTM untuk menghadapi Kejohanan Debat BA IPT ASEAN. Penginapan disediakan. Hotel De Palma, SA. Alangkah jemunya saya berada sendirian di sana ( Latihan 9am-6pm). Suasana yang berbeza sekali dengan 2 minggu sebelum itu-ketika saya di Pos Lebir. Tilam yang empuk dengan penghawa dingin. Sedang minggu sebelumnya- tidur di lantai beralaskan sleeping beg, dengan 'penghawa dingin' ciptaan Allah yang tak mampu diturun naikkan suhunya, mencucuk tulang hingga ke pagi.

Saya lebih rindukan Pos Lebir. Jiwa saya ada di sana. Malam2 di Hotel De Palma membuat saya berfikir panjang. Saya kenal erti 'profesionalisme' yang mereka bayar untuk bantuan sedikit saya. Saya belajar erti perjuangan- seperti yang selalunya saya dan rakan-rakan lain lakukan- Masuk kg Orang Asli, mencari 'susah' untuk senang di sana. Lalu saya mencari jiwa saya ditengah-tengah 2 jalan yang amat berbeza itu. Dan saya sedari, niat yang betul akak memandu tiap jalan jalan tu menjadi saham jua di sana. Dan saya memilih untuk bersederhana. Ternyata kedamaian hati bukan ada pada bilik yang mewah dengan kemudahan yang sedia ada di depan mata, tetapi kemewahan hati dan ketenangan jiwa itu yang utama. Kredit untuk Saba' Islamic Media yang meyumbangkan Al-Quran terjemahan kepada setiap bilik di Hotel De Palma yang saya diami. Melepaskan gundah jiwa kala sendiri, selepas kegopohan saya bermusafir menyebabkan saya tertinggal mushaf kesayangan.

Terima kasih us Wan Ahmad- trainer debat BA UiTM yang banyak membantu. Tahniah buat Nadia,Wani,Izzati dan Helmi atas semangat juang anda yang tidak pernah mengalah. Saya kagumi semangat kamu semua. Belajar bahasa Arab sebagai Bahasa ketiga (mereka pelajar TESL, Sains Makanan n Undang-undang) tapi tidak jemu malah tidak gentar berdebat dengan mereka yang belajar bahasa Arab sebagai bahasa kedua. Baarakallahu Fiikum Jamii'an.

Terima Kasih Sarah yang banyak amat membantu dan banyak meluangkan masa menemani saya dan membawa saya berpusing-pusing ke Shah Alam. Hinggalah petang Ahad-waktu ulang ke Kuala Lumpur, Sarah menghantar saya ke KL untk saya pulang ke UIA. Waktu itu, kesakitan yang sering saya alami sebelum ini menyerang tiba-tiba. Dan Allah membantu- menghadiahkan kehadiran Sarah untuk saya. Dear Sarah, hanya Allah mampu membalas jasamu. Terima kasih banyak-banyak. Waaupun kami hanya kenal 'gitu-gitu' aje sebelum ini, kami tiba-tiba menjadi akrab dan senang sekali berkawan bersama.

18 Julai
Saya ke USIM, Nilai untuk menyaksian Pertandingan Debat BA IPT ASEAN. Saya ditawarka mejadi hakim kerana saya telah 'melibatkan' diri sebagai jurulatih namun saya menolak. Lebih senang menjadi pemerhati. Saya hadir untuk memberi semangat kepada anak-anak buah saya. Sekadar termampu, disamping memberi sokongan kepada pasukan UIA.

Saya ke Nilai bersedirian. Menaiki komuter menuju ke Seremban di KL Sentral lalu menaiki teksi ke USIM. Amat terkejut kerana tambang ke USIM yang tidak sampai 15 min dari Stesen Komuter Nilai itu mencecah rm15! Saat itu saya bersyukur menjadi warga UIA. Kemudahan pengangkutan awam di UIA jauh lebih murah. Bas Rapid KL ke Terminal Putra Gombak cuma RM1- dan tiket itu boleh digunakan sepanjang hari. Malah jika memilih Metrobus ke KL terus, tambangnya cuma RM2. Pergi dan balik cuma rm4. Alangkah beruntungnya warga UIA berbanding warga USIM yang amat susah menggunakan perkhidmatan pengangkutan Awam.

Di pertandingan ini- saya berjumpa rakan sepasukan saya- Kak Yuni dan Taufik- pasukan ketika kami menjuarai 4th Intervarsity. Namun kini semuanya bekerja di belakang tabir. Saya membantu UITM, Kak Yuni melatih Madrasah Al-Junaid. Sementara Taufik bergelar tutor di UDM dan melatih pasukan tersebut. Dan pertandingan tersebut dimenangi UIA. 2 pasukan UIA berentap sesama sendiri pada perlawanan akhir. Alfun Mabruk!

Lamaran yang sama. Saya menolak lagi. Anda tetap ayah saya walau saya bukan anak anda. Homat saya pada anda tidak berkurang. Pun menolak bukan kerana saya membenci, cuma telah tersurat begitu. Pastinya DIA lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Baaraakallaahufiikum.

19-20 Julai

Saya sempat mengikuti debat pada sebahagian pusingan awal (pusingan 1-3 dalam pusingan kelayakan). Sabtu- saya perlu menghadiri mass gathering untuk Halaqah- memenuhi tuntutan tanggungjawab saya sebagai Amirah@ Chief Fasi untuk Halaqah sem ini.

Sebaik usai briefing, saya ke Greenwood, menunggu bas Central Pahang menuju ke Raub, berhenti di Genting Sempah. Dengan selambanya melangkah satu demi satu penghadang lebuh raya untuk menyeberangi lebuhraya dan menunggu di depan MCD Genting Sempah. Tidak lama kemudian, kereta DAL mok Ana menjemput saya, bersama kawan-kawan yang lain. kami menuju ke Kem PTS, Janda Baik.

Dakwah and Research Induction Course berlangsung sejak jumaat lagi. Ramai rakan-rakan senior yang seangkatan dengan saya hadir. Lama tidak berjumpa, kali ini kami bertemu dalam proram untuk 'merekrut' ahli-ahli baru COMRADE> Berkongsi pengalaman dengan mereka agar perjuangan ini dapat dilestarikan.

Ahad itu- ada 2 sesi yang memerlukan kekuatan fizikal. Berjalan kaki menziarahi Kg Orang Asli Ulu Chemperoh dan Jungle Trekking. Saya mengalah. Kesihatan saya belum pulih sepenuhnya. Sebelum melarat, saya tidak mahu merenyahan diri. Fizial ini menuntut haknya untuk berehat. lalu saya memilih berada di dapur, membantu pihak catering menyediakan makanan.

Saya sukakan Janda Baik, persekitaran kampung yang cukup tenang dan mendamaikan. Sebab itulah agaknya di sini ada banyak rumh-rumah orang kaya- yang memilih untuk memiliki rumah persinggahan di sini untuk melarikan diri dari kekalutan kotaraya.

Kem PTS yang kami gunakan sepanjang program- kali kedua dikunjungi selepas ANTRAXX 2 tahu lalu. Pemiliknya- Pn Ainon Abdullah & suaminya- Prof. Abdullah Hasan. Penulis buku-buku ilmiah PTS Publisher.

Pn Ainon- Ummu Hurairah, di kem PTS, banyak sekali kucing terbuang yang dipelihara, (lebih 50 ekor semuanya) diberi makan friskies, dirawat apabila sakit, diberi ubat batuk,ubat selsema,vitamin dan sebagainya. Kucing-kucing ini dijaga sebaik-baiknya. Dirawat di hospital apabila sakit. Saya berbual dengan Pn Ainon- katanya, murah rezeki kita menyayangi kucing-kucing ini kerana setiap satu darinya mendoakan kita kerana kita menjaga kebajikan mereka. Subhanallah.

Oh ya, tempat yang kami gunakan, lengkap dengan 'open hall' dan dapur memasak serta penginapan untuk lelaki da perempuan- bayarannya adalah Rm0.00> ya, percuma. Kata Pn Ainon- beliau senang tetamu datang, kerana tetamu datang bersama rahmat, dengan harapan turunlah rahamat di rumah beliau. Bila solat jemaah dan majlis ilmu dilangsungkan, turunlah para malaikat di sekeliling rumahnya, bawa rahmat lagi. Maka itu adalah lebih besar dan lebih penting dari wang ringit dan harta benda. Subhanallah!

***
bila diimbas, saya sedari saya adalah pengguna setia pengangkutan awam. hehe. akan kekal sampai bilakah begitu? menuju alam pekerjaan, saya sudah mula berjinak-jinak untuk mengambil lesen kereta. belajar dari zero. Akan kekalkah saya sebagai pengguna setia pengangkutan awam selepas ini? Wallaahu A'lam.

***
Ogos- berderet kad jemputan walimah saya terima. Wan dan Faheem. Mok Ana & Abg Zul. Fatimah Salwa & Pasangan. Fatimah Syarha & Pasangan. Kak Jawahir & Pasangan. Naim & Pasangan. (seseorang lupa @ sengaja tidak menjemput saya untuk walimahnya 08.08.08 ini?)
Insya Allah, undangan-undangan akan dipenuhi mana yang termampu. Rumah saya akan berkenduri juga 2 hb nanti. Bukan kenduri perkahwinan @ pertunangan siapa-siapa. Kenduri menyambut Ramadhan Al-Mubaarak. Jiran-jiran n mak-mak sedara mengajak mengadakan makan-makan.

***
bukan main-main. saya pergi jauh untuk dapatkan ini.
yer. saya tau itu. mohon panjatkan doa selalu. tenang dan tabah hadapi duga.
***

Saturday, July 12, 2008

Perancangan Allah yang terbaik

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

11-13 julai 2008

Saya ditawarkan mengendalikan 1 slot ( Self Esteem) untuk Iflah Camp for Sciences Student di Kuantan. Saya menolak kerana :

9-13 Julai- Kejohanan Debat Bahasa Arab Antara IPT 2008 di Universiti Darul Iman. Saya berhasrat ke sana memandangkan tajuk tesis saya ada kena mengena dengan kejohanan tersebut.

Minggu lepas saya dimaklumkan pertandingan tersebut terpaksa dibatalkan atas sebab yang tidak dapat dielakkan. Hampa juga saya, lalu menukar perancangan:

12 Julai-Mengikuti Sport Day COMRADE. Mendaftarkan diri untuk menyertai acara badminton.
13-14 Julai- mengikuti rombongan Ummahaid ke Kuala MU, Perak.


Namun akhirnya, pada tarikh ini, saya berada di Shah Alam. Ditawarkan menjadi jurulatih debat bahasa Arab Uitm bagi menghadapi kejohanan Inter IPT ASEAN mingggu depan. Kini saya di sini, berkongsi sedikit ilmu dan pengalaman. Gembira berkongsi dan memberi. Rezekinya, elaun juga agak lumayan, Alhamdulillah..

Allah perancang terbaik. Allahu Akbar!

Tuesday, July 08, 2008

perjuangan sebenar bermula

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

beberapa percubaan menaik turun gambar walimah pipah tidak berjaya..

maka boleh lihat di fotopages saya.. klik sini >>> my album

agak sibuk.. tidak berkesempatan untuk mengemaskini blog ini..
Alhamdulillah, result exam dah dapat.. semua subje telah dilalui n keputusannya berwarna warni.. Hamdan Lillah..

mudah-mudahan mudah urusan saya menyiapkan tesis..

Allahu Al-Musta'an..