JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Monday, April 28, 2008

maaf

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

membaca entry kak Awa di sini amatlah membuat saya cemburu.

1) sebab dia pergi Naqibah Training, tambah ilmu untuk perjalanan Halaqah yang lebih baik.
2) Pos Tuel. hmm.. cemburu sungguh saya mereka ke sana.. Dear Kak Awa, maaf sangat-sangat. Maaf juga buat Kak Engku coz saya tarik diri last minute. Rasa bersalah sangat2. Walaupun rupa-rupanya DIA memberi saya tugas yang lebih besar lepas itu (menemani bonda), -telah saya coretkan dalam entry terdahulu-saya masih rasa terkilan. Maaf juga buat kak Engku, sebab dia bersendirian menguruskan semuanya. Sungguh, bab masuk kampung ni, saya amat kagum dengan Kak Engku dan Kak Awa@ Syariah. Amat-amat kagum. Mereka sanggup korbankan banyak menda lain untuk masuk kampung, menyampaikan risalah islam pada masyarakat Orang Asli. Sangat-sangat kagum pada diorang.



Membaca entry Shariah, saya masih rasa bersalah.. membiarkan mereka (kak Engku terutamanya) bersendirian.. sedang sebelum ini, kami sering melaungkan ukhwah. Kak Engku, mohon maaf sangat-sangat. Moga Allah mengganjari akak jannahNYA..

21 rabiul akhir: baru

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


21 rabiul akhir 1404h: 24 januari 1984

maka pada tarikh ini, saya sudah menjadi 25 tahun. ya, 25 tahun. Bukan sikit usia itu. suku abad lamanya. Dan dalam usia ini, Alhamdulillah, banyak sekali nikmatNYA yang diberi. Sangat banyak. Moga saya menjadi hambaNYA yang bersyukur.

Dalam usia ini, saya ingin menjadi seorang yang 'baru'. Ya. seorang yang baru.
***

Semester baru bermula, saya akan menghabiskan baki 1 subjek lagi dan menghantar proposal tesis pada sem ini, Insya Allah. Moga Allah permudahkan semuanya. Allahumma Yassir. Kelas sem ini- Selasa dan Khamis, 8-5pm.

****

Banyak yang nak ditulis tapi mood menaip itu kurang.Agak letih kerana kerja yang banyak di pejabat. Balik pejabat (kadang-kadang 10malam), solat+tartil kalamNYA. Sebelum menutup mata, seperti lazimnya, saya akan membaca.

Buat masa ini, 2 buku menjadi teman:
11 ciri Ibaadurrahman- Yusuf Al-Qardhawi
Life is an open secret- Sr Zabrina A. Bakar.

****
25 tahun yang 'baru':
I'm looking forward, to make my dreams come true
I'm looking forward to make your dreams come true
I'm looking forward to make OUR dreams come true

Moga Allah memudahkan segalanya, Allahumma Yassir

Friday, April 25, 2008

juang

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

salam juang
semalam dibuang
esok-impian dijulang
kerana DIA
pasti kini destinasi
Allahumma Yassir

Wednesday, April 23, 2008

syukur

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah..
keputusan peperiksaan semester lepas penuh dengan warna-warna yang berterbangan.. CGPA pun naik.. Alhamdulillah..
Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar!
La Hawla wala Quwwata illa billah..

Sunday, April 20, 2008

penantian

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Esok, selepas jam 6 petang, keputusan peperiksaan semester lepas akan diketahui, boleh diakses di website UIA. Debaran jua. Moga warna-warni bertebangan. Hasbiyallahu la ilaaha illa hua, 'alaihi tawakkaltu wahua rabbul 'arsy al-azim

my soneta


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Musafir ke Terengganu, saya ditemani buku Pak Samad- Bulan Tak Bermadu di Fatehpur Sikri dan karya terbaru beliau- Soneta Pohon Ginko. Karya ini mendorong saya menulis soneta, maka lahirlah 3 soneta, manifestasi 3 peristiwa sepanjang perjalanan saya ke Terengganu.

soneta- Merupakan satu bentuk puisi yang agak mencabar, antara pilihan penyair agung dunia seperti Shakespear.

" satu bentuk puisi yang lazimnya mengandungi 4 larik bagi setiap rangkap yang disudahi dengan dua larik bagi rangkap akhirnya. kesemuanya 14 baris. Selain itu, setiap larik mengandungi 10 suku kata dengan rima pada setiap selang pengakhir larik"

-A.Samad Said dalam pengantar Soneta Pohon Ginko.

Dalam soneta yang saya cipta, saya senang mengambil unsur tikrar (pengulangan) iqtibas dari unsur istimewa Kalamullah. Unsur tikrar membawa erti peri pentingnya mesej yang diulang-ulang untuk disampaikan pada khalayak.

Soneta 1-

Wa ma kholaqta haza baatilan

(berada di tepi pantai, menghirup dan mentadabbur indah alamNYA)

Saujana biru lautan tenang
Tiada jemu mendamai hazan
Tiada duka lagi dikenang
Wa ma kholaqta haza baatilan

Mentari terik memancar ria
Menberi sinar esok harapan
Semangat buat hati yang lara
Wa ma kholaqta haza baatilan

Kicau burung dendangan damai
Oleng kapal rezeki nelayan
Khazanah laut sambung kehidupan
Wa ma kholaqta haza baatilan

Alam manifestasi Ar-Rahman
Wama kholaqta haza baatilan


Sonata II
Rabbighfirli waliwalidayya

(buat bonda, musafir ini menemani beliau..)

Kasih bonda bawaku ke syurga
Tidak terbalas segunung harta
Wahnan diri sembilan purnama
Rabbighfirli waliwalidayya

Tidak dibiar lapar dahaga
Sakit peningku turut dirasa
Berkongsi tawa dan air mata
Rabbighfirli waliwalidayya

Senyum bonda menjadi penghibur
Wajahnya biasan bahagia
Zahab rawan dengarnya bertutur
Rabbighfirli waliwalidayya

Bonda doakan aku ke syurga
Rabbighfirli waliwalidayya

Sonata III
hargai rusuk kirimu itu
(diinspirasi dari pertemuan dengan Kak S. Buat para suami, moga mereka lebih menghargai)

Bersaksi nama Tuhan ijabnya
Qabulnya disambut syukur shahdu
Teman jalan sempurna agama
hargai rusuk kirimu itu

makan minummu keutamaan
temani tawa jua dukamu
tinggal saudara teman dan taulan
hargai rusuk kirimu itu

dia ibu permata warisan
hibah cinta berdendang restu
taruh nyawa saat melahirkan
hargai rusuk kirimu itu

mawaddah sakinah jadi mercu
hargai rusuk kirimu itu


Marang
8 Rabiul Akhir
140408


*****




3 soneta sulung. Mungkin akan disusuli soneta lain, kerana saya sudah mula jatuh minat dengan bentuk puisi yang satu ini. Ilham milikNYA, moga beri kebaikan pada semua.

entry tertangguh: hidup dan kehidupan



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


ini entry tertangguh. catatan perjalanan saya tika menemani bonda..


Saya menulis dari satu lokasi yang memanifestasikan keagungan Allah. Cukup tenang di sini. Hempasan ombak mencipta irama segar, tenang sekali. Matahari memancar cukup terang, menceriakan hari. Saya bersendiri di sini. Mencari ilham dan kedamaian di tepi pantai di halaman sebuah chalet di Marang, Terengganu. Emak telah keluar pagi tadi, menghadiri temuduga kenaikan pangkat di Pusat Latihan Telekom Marang. Dan saya di sini- sendirian, mencari damai di tepi pantai yang tenang. Dan ombak yang menghempas pantai seolah menyeru hati supaya sentiasa mengalunkan zikir, sepertimana ia tidak pernah berhenti melakukannya, bersama hempasan ombak yang berulang tanpa henti. Tanpa jemu.

Saya coretkan perjalanan panjang saya sejak kelmarin, dari UIA ke Mentakab seterusnya ke negeri penyu bertelur ini.

Sabtu
Saya mengemas bilik dari pagi, mengemas juga barang-barang untuk dibawa pulang. Tidak banyak, pakaian untuk ke Terengganu. Buku-buku yang dibeli untuk adik-adik di pesta buku. Tidak lupa, rafiq kesayangan- laptop saya. Beg sandang berisi laptop dimuatkan dengan semua barang tadi. Bersiap untuk pulang.

Tenggelam dalam lautan gajet terkini
9.45pg. bersendirian di tengah keramaian. Saya sudah berada di hadapan pintu masuk utama Kuala Lumpur Convention Center, KLCC untuk menjenguk PC Fair. Ada gajet yang ingin dimiliki. Saya sengaja berada di situ lebih awal. Rancangnya, 2 jam di sini, sebelum ke PWTC untuk tawaf kali kedua di Pesta Buku Antarabangsa 2008. sebelu menaiki bas jam 3, turun di Mentakab dan sempat menghadiri kenduri kesyukuran sempena kelahiran anak kedua Kak Ima di kg Gajah Mati yang dujadualkan ba’da Asar.

NAsib saya tidak baik. PC fair hanya bermula jam 11 pagi, sedang saya berfikir bahwa ia akan dibuka jam 10 pagi. Maka lebih 1 jam saya menunggu di Taman KLCC. Sendirian, terasa boring juga. Saya tidak membawa buku sebagai teman seperti lazimnya kerana berniat membeli buku lagi di Pesta Buku, maka tidak mahu memberatkan muatan beg. Bahu sudah mula terasa lenguh menggalas laptop dan beberapa buah buku hadiah untuk adik-adik.

Jam 11, saat pameran mula dibuka, saya melangkah masuk. Tujuan hnya satu, mendapatkan gajet yang diingini, dalam bajek yang ditetapkan sejak beberapa hari lalu. Tenggelam dalam lautan gajet terkini. Dengan pelawaan dari para jurujual yang mempromosi produk masing-masing. Saya membutakan hati dari memandang gajet yang selainnya. Pertama kerana kesuntukan masa, tidak mahu terlalu lama di sini. Kedua kerana mengelak rambang mata, takut tergoda. Lalu saya hanya singgah di gerai-gerai yang menawarkan gajet yang dihajati. Saya membandingkan harga, fungsi dan kelebihan setiap jenis gajet itu, menyesuaikan dengan bajek yang saya terhadkan.

Akhirnya, saya membuat pilihan. Gajet apa,jenisnya,harganya, biarlah rahsia. Yang pasti, saya gembira memilikinya, Alhamdulillah, menggantikan yang lama yang sudah uzur benar.

Perjalanan seterusnya ke PWTC. Mengambil Putra LRT ke Masjid Jamek dan menukar menaiki STAR ke PWTC. Tujuan saya – dewan Tun razak 3 & 4 kerana minggu lalu, saya sudah tawaf ke 2 dewan Pesta Buku yang lain.


Gerai Wira Bukit Menggamit saya. Sasterawan Negara A.Samad Said ada di situ. Saya mendapatkan buah tangan terkini beliau- Sonata Daun Ginko dan Novel ‘ Bulan Tak Bermadu di Fatehpur Sikri’. Sudah lama saya mengidam BTBDF. Tetapi harganya di MPH rm40.00. tak berbaloi pula rasanya membeli saat wang lebih diperlukan untuk buku lain. Tapi di sini, potongannya 50%. edisi kulit keras itu saya miliki tanpa ragu. Kenapa? Tarikan utama adalah Fatehpur Sikri. Satu tempat bersejarah di India yang pernah saya lawati 2 tahun lalu. Itu menjadikan buku itu dekat di hati, mengimbau memori kembara saya di bumi Taj Mahal.

Saya mengambil kesempatan mengambil autograph Pak Samad. Ramah dia bertanya itu dan ini. Sempat bergambar juga.



Mencari pula penerbitan buku rujukan sekolah. Sasbadi dan Pelangi jadi pilihan. Kedua-dua gerai saya lawati.membandingkan kualiti buku dan harganya, lalu saya memilih membeli buku rujukan di Pelangi. Untuk adik-adik di rumah. Untuk Kak Chik, Abang dan si bongsu YAni. Di gerai sebuah pengedar kitab arab, saya membeli sebuah buku yang saya fikir berguna untuk penulisan tesis.


Singgah di gerai Payless bookstore- 3 novel inggeris dibeli dengan harga RM15. Di galeri Ilmu, 2 buku sulung ustaz Hasrizal dibeli. Aku terima Nikahnya. Satu untuk saya, satu untuk kawan yang mengirim. Ustaz Hasrizal ada di situ. Ramai yang menunggu autograph.



Saya berhajat menunggu juga, tapi kesuntukan masa. Mengeluarkan duit di ATM- beratur lama. Membeli tiket STAR ke Titiwangsa untuk menaiki bas pulang di Perhentian Pekeliling. Juga beratur lama. Jam sudah 4 petang. Tak dapatla saya ke majlis kenduri kesyukuran kelahiran anak Kak Ima.


Menaiki bas metrobus ke Temerloh jam 4.30 (kerana bas ke Mentakab hanya ada jam 6.30 petang. Tiket kehabisan.saya tak betah menunggu lagi) saya menuju ke Pahang dengan bahu yang amat lenguh, menyandang beg dengan berisi laptop dan beberapa buku di dalamnya, dan buku-buku yang baru dibeli dijinjing di tangan (12 buah semuanya). Perut saya mula lapar. Hanya terisi dengan sebiji roti dan air mineral sejak pagi. Bas yang selesa, saya tertidur kepenatan. Di luar hujan lebat membasah bumi, menyambut kepulangan saya ke Laman Ayahbonda. Adik-adik tersenyum girang medapat buku yang dihadiahi. Wan pula menyambut kepulangan saya dalam kegembiraan. Terlepas rindu saat salam hangat dan ciuman di pipi kendurnya. Malam itu saya tidur dalam kepenatan. Tapi cukup tenang, rehat yang mendamaikan di laman ayahbonda, dalam cinta kasih keluarga.

Ahad
10 pagi. Saya,emak dan Izzati sudah berada di Terminal Bas Temerloh. Izzati akan pulang ke Kuantan, bas jam 10. saya dan emak pula akan ke terengganu. Jam 10 juga. Emak membeli air. Saya menunggu beg. Bas Transnasional yang akan membawa Izzati sampai. Dia segera menyalami saya. Dan masuk ke dalam perut bas tanpa sempat menyalami emak yang masih membeli air. Kirim salam mak. Katanya seraya berlalu, kerana bas kelihatan sudah mahu bergerak.

Emak datang dengan air dan beberapa buku roti.
'Andak dah pergi ke?' tanya emak.
'aa..' jawab saya pendek, seraya menujuk bas yang akan membawanya.
'La, dia lapar tu, gastric nanti. Mak dah belikan dia roti ni'
Kata emak dengan menjinjit beg plastik berisi air dan roti dan tanpa saya sempat menjawab, saya melihat emak melangkah laju menuju bas yang sudah dinaiki Izzati. Dari jauh, Saya melihat kasih emak pada anaknya, bas yang sudah bergerak sedikit ditahannya, lalu dinaiki. Mungkin dia berkata
‘saya nak bagi makanan ni pada anak saya, ’
Saya melihat emak memasuki bas, Izzati meluru melihat emak di perut bas. Di tengah-tengah perut bas, saya melihat emak menghulurkan plastik berisi 2 buku roti dan air mineral kepada adik saya- anak emak yang ke-5. mereka bersalaman, sebelum izzati mencium kedua-dua pipi emak, emak turun dan bas bergerak menuju ke Kuantan.

Bas kami belum sampai. Seorang wanita bersama 2 anak, diiringi seorang wanita lain lalu di hadapan saya, sebaik melihat wajah wanita tersebut, saya menjerit spontan. Kak S!

Dia yang terkejut memalingkan muka ke arah saya, kami bersalaman sebelum saya memeluknya erat. Rindu. Hampir 5 tahun saya kira kami tidak berjumpa. Kami rapat satu ketika dulu.. Dan ada kisah tragis yang merapatkan kami. Wajah kak S masih seperti dulu. Saya masih mengingati dia. Masakan saya lupa, bahu saya ini yang menahan sendunya. Jari jemari saya ini yang mengesat air matanya. Ya , 7 tahun lalu, ketika saya berusia 17 tahun. Dia menganggap saya wira. Dia menganggap saya penyelamat. hAkikatnya, Allah yang menentukan segala.
Dalam usia 17 tahun itu, saya menjadi penasihat rumahtangga kepada seorang isteri yang kecewa kerana kecurangan suaminya. Alhamdulillah, berkat doa dan dengan izinNYA, suami kembali kepada isteri, mula menyedari betapa besarnya pengorbanan si isteri. Pesona sang puteri pelahan-lahan pergi, dan masjid yang dibina kembali menyatu 2 hati, bahagia hingga kini.

Kisah itu terpahat dalam memori hingga kini. Kerana si suami-Encik A- insan yang saya kagumi-amat rapat dengan saya. Dan si puteri yang mempesonakan itu- kawan sekelas saya, duduk di belakang meja saya.

Kerana pesona sang puteri, encik A lupa diri,lupa anak isteri. Maka di bahu ini Kak S melepas tangisan, meminta nasihat dari seorang saya yang ketika itu berusia 17 tahun, yang tidak pernah kenal erti cinta, apatah lagi memahami asam ragam rumah tangga.

Semua jadi kenangan dan pengalaman, apa, bagaimana, mengapa hingga akhirnya, saya memegang watak utama dalam kisah itu, biarlah plot ceritanya menjadi rahsia. Tapi hingga hari ini, kak S mengingati saya sebagai wira yang menyelamat rumahtangganya. Sedang hakikatnya, Allah jua yang Maha Berkuasa. Pertemuan dengan Kak S itu mengungkai memori lama, sempat saya melihat, luka kak S masih berparut, nada dan cara percakapanya, saya percaya, dalamnya luka hati si isteri kerana kecurangan suami. Biar masa 7 tahun berlalu, parut itu tetap ada. Saya mengesanya dalam nada kak S yang masih berbau sendu. Doa saya, dulu kini dan selamanya, bahagia akan sentisa mengiringi rumahtangga Kak S dan suaminya..
Sempat kak S memberi komen- saya sudah lain, wajah saya sudah berubah. Hm.. masakan sama, saya kini sudah 24 tahun, bukan lagi pemilik seragam biru berkain putih seperti 7 tahun lalu.. dan 7 tahun yang berlalu itu, cukup mematangkan dan memberi pengalaman pada saya.

Bas Kak S sampai. Kami berpisah, perpisahan yang tidak diketahui bila pula akan bertemu lagi. Bas Seri Jengka tiba. Saya dan emak memasuki perut bas yang agak usang itu. Kalau punya pilihan lain, tentu emak tidak akan memilih bas ini, amat uzur rupanya. baru 10 minit bergerak, bau hangit menyelubungi bas yang kami naik. Bas berhenti, pemandu memeriksa enjin. Bas mengalami kerosakan. Kami turun, ‘berkelah’ di tepi jalan di kawasan perhentian Bukit Angin, beberapa meter sebelum jambatan Temerloh menuju ke Kuantan.

Sebaik keluar dan melihat rupa bas, baru saya sedari, betapa uzurnya bas yang kami naiki. Pelik juga, mampukah bas ini melalui perjalanan yang panjang? Jengka-Temerloh-Kuantan-Kuala Terengganu-Kota Bharu. Masya Allah, sungguh-sungguh saya terkejut melihat betapa uzurnya bas ini. Dalam bas juga uzur, dengan kerusi usang yang bergerak setiap kali bas melalui selekoh tajam, langsir yang kusam.



Sejam setengah di situ. Baru bas berjalan semula, dengan kelajuan yang amat mendukacitakan. Laju lagi trak Abg Zahar yag saya naiki untuk masuk ke kampong orang asli. Entah jam berapa agaknya baru sampai ke Kuala Terengganu. Di Kuantan-bas tersalah masuk jalan. Kecewa betul saya dengan perkhidmatan bas ini. Perjalanan yang panjang, bas yang tidak selesa, menjadikan perjalanan amat memenatkan. Bebrapa kali juga bas berhenti, hingga saya terfikir, bas ni bas ekspres ke bas domestic yang berhenti-henti megambil penumpang? Maaf Seri Jengka, selepas ini, saya hanya akan menggunakan khidmat anda jika saya tidak punya pilihan lain. Rasanya lebih rela menaiki ekspres ke kuantan dan mengambil bas lain ke K.Terengganu berbanding perkhidmatan yang teruk ini.

Bila memasuki negeri Darul Iman, baru hati saya tenang, terutama melalui persisiran pantai yang mendamaikan. Senja itu, azan maghrib menyambut kedatangan saya dan emak ke Bandar K.Terengganu. Alhamdulillah, sampai jua kami, Hamdan lillah, moga dipermudahkan urusan seterusnya.

Friday, April 11, 2008

5

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

5 Rabiul Akhir
selamat hari lahir
Moga bisa kau temu
jejak junjungan jadi panduan
debuan berjauhan
luhur bertamu
esok berliku
DIA penentu

jangan memangsakan orang lain!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

2 minggu sudah, saya ditugaskan mengemaskini fail saman yang dikeluarkan Ofis Mahallah Asiah kepada pelajar. Sejak Januari 2008, ada lebih kurang 100 saman dikeluarkan, dan saman dress code mendominasi saman yang dikeluarkan.

Tidak mematuhi dress code UIA- maknanya memakai pakaian yang tidak cukup syarat seperti yang digariskan oleh UIA. JIka diteliti lebih mendalam- sebenarnya tidak menepati pakaian yang digariskan dalam Quran dan Sunnah! T-shirt yang pendek, ketat, seluar yang ketat. selendang yang nampak leher, tudung yang jarang. dan sebagainya. Punca kenapa pelajar disaman.

Saya tahu ramai yang datang ke ofis- mengisi borang untuk rayuan dikurangkan saman. Semua atas budi bicara Pengetua Kolej. JIka saya menjadi Pengetua Kolej, maaf! saya tidak akan kurangkan saman anda. Hujah saya senang sahaja- ini peringatan, saman dunia. Saya tidak mahu dipertanggungjawabkan di Akhirat kerana tidak menegur pelajar yang tidak menutup aurat dengan sempurna. Susahkah? susah sangatkah menepati peraturan yang satu ini? ini bukan peraturan UIA sahabat-sahabatku. Ini peraturan ALlah! di dunia, disaman, kita boleh merayu, mohon saman dikurangkan, tapi dia depan Allah nanti, bagaimana ingin dijawab? tiada alasan kerana peringatan itu telah lama ada untuk kita. Maka tunggulah saatnya, azab neraka yang Maha Dahsyat itu dihunjamkan ke atas dirimu berulang-ulang (nauzubillah) atas kelalaian memelihara aurat-sebagaimana yang termaktub dalam quran dan sunnah.

kesal
Saya kesal melihat pelajar yang berada di sekitar kampus- yang semakin hari semakin tidak endahkan cara berpakaian. Menjolok dan menyakitkan mata!

Belek akhbar dan majalah. Perempuan semakin hilang keperempuanan. Malu tidak lagi menjadi hiasan dan pakaian. Pakaian menjolok mata, amat menyakitkan!

Dan seperti firmanNYA- hati-hati yang rosak pasti menjadi makin rosak melihat pakaian yang 'tidak cukup' ini. Nafsu hati-hati yang jahat ini 'diancam' melihat wanita berpakaian seksi. Bagi yang berumahtangga, jalannya pasti lurus menunaikan hak nafsu. Tapi sebaliknya, hati-hati yang jahat, yang terancam, mencari jalan lain menunaikan hak nafsu.

Ironinya begini.
Wanita berpakaian seksi di mana-mana. Bagi mereka- ah, tidak mengapa, walau aku berpakaian seksi, aku masih selamat, tiada siapa yang mengacau aku, aku tidak diapa-apakan.

Hakikatnya, kerana hati-hati yang kotor ini terancam dek keseksian itu, tetapi tidak boleh 'memangsakan' si seksi, wanita lain akan menjadi mangsa. Kes rogol pun berleluasa. Lebih menyayat hati, kanak-kanak perempuan juga menjadi mangsa, hanya kerana mereka ini mudah 'dimangsa' kan. Puncanya- nafsu yang diancam orang-orang lain yang entah siapa-siapa yang berpakaian seksi. Di jalanan, di skrin TV, di helaian majalah dan akhbar.

Jadi, seruan menutup aurat sebenarnya lebih luas, bukan untuk menjaga kehormatan diri semata-mata tetapi untk kebaikan seluruh wanita dan lelaki. Ini bukan isu 'ikut suka sayalah saya nak pakai macam mana'. Bukan juga isu 'diri saya, pandai sayala nak tayang kat orang, bukan menyusahkan orang pun'. Tapi hakikatnya- itu akan menyusahkan, sangat-sangat menyusahkan orang lain. Menyusahkan lelaki menjaga pandangan dan kehormatan mereka, menyusahkan wanita lain yang mungkin dimangsakan.

Seruan buat semua,

jika anda lelaki, sebagai ketua- perhatikan pakaian adik, anak2 anda, tergurlah dengan berhikmah apa yang patut ditegur.

jika anda wanita, mulakan dengan diri anda, cukupkah pakaian anda menepati peraturanNYA? (bukan setakat peraturan tempat kerja/tempat belajar), dan perhatikan pakaian anak-anak,adik,kakak, dan tegurlah apa yang patut tegur.

Jangan kerana kita- ramai insan lain yang dimangsakan! JANGAN!

saya menulis, kerana kesal dan kasihan,kerana sayang..
sahabatku, keluargaku, kaum sejenisku dan lawannya..
ingatan buat diri sendiri, juga buat semua...

Fastabiqul Khairaat

Perancangan Allah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Agak sibuk kebelakangan ini, dengan kerja-kerja di ofis. Beberapa malam ini, saya masih di ofis hingga jam 10.30 malam.. Mujur masih solo, belum ada komitmen pada siapa-siapa, kalau tidak, pening juga kepala. Sungguh saat ini saya rasakan- saat-saat belajar itu jauh lebih menyeronokkan dari bekerja.

Selain menguruskan pelajar-pelajar check out dari bilik, menguruskan penempatan student yang apply untuk Live In During Vacation (LIDV)- kerana program, projek, pelajar antarabangsa yang tidak pulang ke kampung, dan program luar yang menyewa di Asiah. Untuk Interschool Debate sahaja, 200 orang luar menyewa sekitar Asiah. Saya menguruskan penempatan bilik mereka, termasuk bilik LIDV. Perlu teliti, jangan bertindih, belum termasuk menyelaraskan dengan penempatan guru-guru Diploma Pendidikan Lepasan Ijazah (DPLI) yang semesternya tidak sama dengan semester pelajar UIA.

Macam-macam kerenah. Sabar ajala, dan masih mampu tersenyum, Alhamdulillah.

Semalam, rindu. Rindu sekali pada keluarga. Lalu satu persatu no telefon keluarga saya dail.

Nombor abah, tapi tak dijawab. Agak hampa. Lama saya tidak mendengar suara abah.
No Mimi di KUIS,Bangi.Lama berbual dengannya.
Nombor Izzati di IKIP (tapi tika itu dia di Kuala Lumpur-rombongan)
Nombor rumah, untuk brbual dengan adik-adik di rumah. Kak Chik mengangkat. Sekejap je berbual dengannya kerana dia sedang makan nasi. YAni pula tiada di rumah.
Telefon Mak- pagi itu lagi.

Entah kenapa, saya rasa seperti saya akan pergi 'jauh' dari mereka semua. Itu yan membuatkan saya rindu...

****

Perancangan awal, saya ke Teluk Batik, untuk Nuqaba' Training 9-11. Saya telah mendaftar dan membalas surat pengesahan bahawa saya akan ke sana. Senarai nama peserta keluar. Kak Yati meyemak nama- nama saya tiada. Shariah menyemak nama- nama saya tiada. Mok Ana menyemak nama- nama saya tiada. Agak kecewa, tapi redha. Tak ada rezeki untuk saya ke sana. Mungkin mereka mendahulukan nuqaba' yang baru, dan yang senior seperti saya dikecualikan, kerana saya dimaklumkan tempat terhad.

Tak mengapala, saya ke ofis seperti biasa. Pagi 9hb, nombor UIA naik di handset.

-Sister Atikah kat mana ni? pergi ke tak? bas dah nak gerak ni
+saya kat Ofis. Gerak ke mana?
-La, Nuqaba' Training, jadi pergi ke tak?
+Eh, nama saya tak ada dalam senarai. 3 orang kawan saya semak, memang nama saya tiada dalam senarai peserta.
-oh, maaf, silap kami, tersalah tulis nama sis. Nur Atikah jadi Nurul Akilah.

+La, takpela, saya dah kat ofis ni, memang tak siap nak pergi.

-oh ye ke, maafla, memang silap kami ni.

memang tak ada rezeki saya rupanya. Takpela, kebetulan memang tengah banyak kerja di ofis, Allah Maha Mengetahui kenapa dan bagaimana, saya tidak ke sana, waima kesilapan itu amat jarang sekali berlaku, hingga nama saya tercicir.

Perancangannya- saya ke Tuel bersama 10 sahabat COMRADE lain, 11-14hb april. ABIM sudi menaja makanan dan pengangkutan, kami pergi membawa diri dan misi. Entah macam mana, berat hati saya nak pergi. Ahad ofis buka- saya diminta standby kerana pelajar DPLI akan mendaftar untuk sem baru. Minggu ini selalu kerja sampai lewat malam, menjadikan badan saya letih yang amat. Banyak kali saya berfikir, pergi atau tidak ke Tuel. HAti kuat mengatakan 'tidak'. Akhirnya saya buat keputusan untuk tidak pergi. Tidak tahu mengapa, waima keinginan dan kerinduan masuk kampung mencanak-canak. Tewaskah saya di permulaan perjuangan?

dan petang tadi- saya kira menjawab persoalan mengapa saya tidak ke Teluk Batik atau ke Tuel. Perancangan Allah untuk saya demi khidmat pada bonda. Emak saya perlu menghadiri satu kursus penting di Kuala Terengganu. Dia bersama seorang rakannya. MAk telah menempah tiket dan hotel untuk 2 orang. Last minute, kawan mak saya terpaksa membatalkan untuk pergi bersama emak kerana ingin pergi bersama suaminya. Tiket dan hotel telah ditempah. Maka emak meminta saya menemaninya. DAn saat ini, saya percaya, perancangan Allah untuk saya lebih besar lagi, birrulwalidain. Kita merancang, tetapi bukankah sesungguhnya perancangan Allah itu lebih utama, lebih hebat? Allahu Akbar!

Monday, April 07, 2008

080408: Dari Raudhah menuju Raudhah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

I
16 purnama.
Sudah terlalu lama..

tanpa haluan.,
tanpa tujuan
Sedang dugaan hati tak pernah kenal siapa.
Butuh aku ditemukan jawapan
Ingin terus melangkah ke depan
Atau lebih baik memilih unduran
Tidak mahu penyakit hati berpanjangan...
Kelana hati hanya mencari redha Ar-Rahman

II
Raudhah
khaatimah riwayat.
Kelana hati temui jawapan tersurat
Ujian,kebetulan atau suratan?
Bukan kebetulan,
kerana DIA tidak menjadikan sesuatu tanpa beralasan.
Itu ujian iman,
menuntut ditambah ketaqwaan,
melipatgandakan pohon ampunan
menyemai rasa kehambaan
Itu suratan menambah kematangan.

III
84 purnama dendangannya masih sama.
Utuh walau badai tak putus.
Kukuh walau masa berarus.
sedang lagunya tidak lagi seiring irama- telah lama hilang ia..
Yakin. Telah hilang yakin itu sejak ia retak, hanya kerana DIA.
Mohon tidak dibalasi hampa...
Itu damba dia-yang syurganya di telapak kakinya.
Namun ruang itu tetap Khali.
Kerna yakin itu tiada lagi.
Walau berkali dicuba mencair nurani secair salji.
Ia masih khali

IV
Bumi diturunkan wahyu.
Sampaikan salam rinduku-
infiniti buat Muhammad Sallallahu ‘Alaihi wasallam, Rasul pecinta ummah
jua para sahabat yang berjuang utuh,kental tanpa pernah mengalah
Titipkan doaku
Agar bisa utuh menjejak jalan jihad mereka, agar hati ini rindu selalu ke situ

Bumi Mukarramah.
Curahkan cinta dan kerinduan.
Kesalan dan keampunan.
Kerana semalam yang kelabu.
Titipkan pengharapan untuk esok yang terang benderang,
untuk agamamu akhiratmu dan duniamu.

Raudhah.
Munajatkan rayuan,
diberi petunjuk dan keyakinan,
dipermudahkan segala urusan.
Andai itu suratanNYA,
esok kita rendakan sakinah.

V
080408
Dari Raudhah
Redha melepas dia mencari cintaNYA..
Moga ketemu sakinahmu.
Dalam 3 darsawarsa, ditambah satu usia hidupmu.

080408
Menuju Raudhah
Redha melepas dia pergi.
Menghirup haruman keampunan.
Moga ketemu barakahmu.
Setelah sekian lama bergelanggang derita.
Hiruplah sepuasnya aroma kedamaian,
kota kelahiran junjungan yang menyaksikan kegemilangan.
Cuma pesanan..
Titipkan rinduku.
Titipkan munajatku.

VI
Tuhan sedang berbicara denganmu tentang ikhlas dan sabar…

Kamu mau tahu apa yg dikatakan Yusuf? kata Yusuf:

Ya Allah, jika memang kehidupan penjara lebih beerti bagiku daripada dunia maka aku lebih memilih tinggal dipenjara tapi dekat denganmu…

Allah sedang berbicara padamu tentang sabar dan ikhlas…

Dialog cereka sarat Ibrah
Ayat-ayat Cinta..

Dan kusahut di hati..

Iya, DIA sedang berbicara denganku- melalui ibrah dunia-
tentang sabar,ikhlas,redha dan taqwa.
Muhasabahlah diri… Sesungguhnya, DIA sedang berbicara denganku!

naj_qa2401

PG 1.3a
ASIAH,IIUM
04.04.08 untuk 08.04.
08

tenggelam dalam lautan buku

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang



Saya ke PWTC sabtu petang lalu, tenggelam dalam lautan buku di Pesta Buku Antarabangsa. Berhajat pergi lagi Ahad sebab tak sempat meronda keempat-empat dewan Sabtu itu kerana kaki yang sudah mula sakit dan tiada kesempatan waktu. Tapi mengubah tarikh untuk ke sana buat kali kedua- akan ke sana Jumaat petang, 11hb nanti. Kerana jam5-6 petang ada bual bicara bersama KAng Abik- Habiburrahman El-Shirazy, penulis tersohor novel islami dari Indonesia yang sedang hangat dibualkan filemnya- Ayat-ayat Cinta.



Masih ingin mendapatkan beberapa buku, Sabtu lalu, 10 buah buku menjadi milik saya, kitab-kitab arab untuk tesis mendahului senarai. Ada beberapa kitab yang masih ingin dibeli, termasuk satu buku baru tulisan Ust Hasrizal (saifulisam.com)- yang bertajuk 'Aku Terima Nikahnya..'



dan Sabtu lalu saya berkesempatan bertemu dengan Angkasawan Negara, sempat jua beliau menandatangani Reaching For The Stars yang saya beli di pameran tersebut.

















****
saya dipelawa menyertai satu lagi projek penterjemahan, kali ini projek bersama Dewan Bahasa dan Pustaka, melibatkan kesusasteraan Bahasa Melayu dan Arab. Moga dipermudahkan semua, Insya Allah.


****
Minggu depan- Misi ke Tuel, bersama 10 orang

Comradeans yang lain, dengan kerjasama ABIM. Allahumma baarik fi ummuurina..

BEDAH FILEM: AYAT-AYAT CINTA: ALLAH sedang berbicara denganmu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Hari-hari di pejabat agak sibuk. Banyak sekali kerja di pejabat. Cuti saya sudah bermula (cuti belajar) selepas tamatnya peperiksaan 31hb lalu. Warga UIA masih dalam minggu peperiksaan hingga 8April nanti. Semester bercuti hingga 28 April.Result keluar 21 April. Meronta hati ingin pulang ke laman ayahbonda. Tapi kerja saya di ofis masih banyak.Terutama hujung sem begini- menguruskan ‘check out’ warga UIA yang ingin pulang ke kampong.

Seperti hari ini dan semalam.Tak menang tangan dibuatnya. Kata orang Temerloh- ‘kohot dibuatnyer’.. MAka tak adil meninggalkan tanggungjawab begitu banyak pada rakan sekerja. Sabarlah hati, saya akan selesaikan tugas ini hingga pertengahan April, Insya Allah, gamitan lambaian ayahbonda akan ditunaikan.

:: Allah sedang berbicara denganmu::

Ayat-ayat Cinta versi Filem. Saya menonton melalui klip yang dimuatturun dari You Tube oleh kawan sekelas dari Indonesia. 13 klip yang berdurasi dalam 10 minit tiap satunya. Perolehnya sejak sebelum exam lalu namun menyabarkan hati, hingga malam tadi baru saya menontonnya.

Tahniah. Karya Kang Abik diterjemah dalam filem dengan jayanya. Khabarnya tengah meletup di seberang. (saya menonton melalui You Tube, tapi ingin menunggu CD original dari seberang, kiriman rakan seperjuangan yang pulang bercuti di sana pastinya)

Saya fikir, jika diperlihatkan kepada umum, boleh melawan karya biadab Geert Wilders- Fitna yang fitnah.

Islam bukan terrorisme, seperti yang dijelaskan dalam adegan Metro di Bandar Kaherah- tatkala Orang-orang Arab menghina Aisha yang mempersilakan 2 wanita Amerika duduk. Dengan bantahan mereka- Amerika adalah najis. Lalu Fahri menenangkan ketegangan dengan mengulang Hadis NAbi yang mafhumnya: Siapa yang menyakiti Kafir Zimmi, dia menyakiti aku (NAbi Muhammad Sollallahu ‘Alaihi Wasallam).

Ya, itulah seharusnya cerminan umat islam, tidak memusuhi kafir yang tidak memerangi mereka.

Juga kupasan Fahri tentang pertanyaan gadis amerika tersebut- Islam zalim terhadap wanita. Suami boleh memukul isteri. Pantas dibidas- ayat itu dimanipulasi maknanya dengan tujuan menghina islam. Hakikatnya ayat tersebut didahului dengan perintah menasihati isteri yang melakukan salah, diikuti tindakan memisahkan dari tempat tidur jika engkar, dan ketiga baru dipukul, itupun dengan syarat-syarat untuk mengelak mudharat yang melampau..

Sarat sekali ibrah yang diambil dari Ayat-ayat Quran Al-Karim dan Sunnah Al-Mutahharah.

Namun ada beberapa komen saya:

1) Fahri dalam Novel saya kira lebih luhur. Sangat menjaga pandangannya bila bermuamalah dengan wanita. Ghaddu Al-Basar. Dalam Filem, ciri yang satu ini agak dipinggirkan..


2) Kenapa Aisha tidak memakai tudung tatkala polis sampai masuk ke rumahnya? Rasanya adegan itu lebih manis jika- sebaik mendengar suara lelaki memberi salam,(polis) bergegas dia mencapai jilbab sebelum menuruni tangga. Itu tanda Wanita Solehah, sangat-sangat menjaga auratnya.

3) Tatkala bersolat jemaah, Fahri menjadi imam, Aisha makmum dan Maria yang baru memeluk islam mengikut dari atas katil kerana sakit. Bagus kerana menunjukkan kesungguhan Maria bersolat walau dalam keadaan baring, itu gaya hidup muslim, tak akan meninggalkan solat walau apa sebabnya(uzur syar’ie lainla). Tapi agak pelik melihat Aisya yang berpurdah tetap mengenakan niqabnya tatkala solat, (kalau da yang lebih arif tolong betulkan) coz ketika solat, seluruh wajah dihadapkan padaNYA, juga tatkala sujud, seluruh muka bersujud. Pengalaman saya bersahabat dengan kakak-kakak yang kuat tekadnya memakai niqab, tatkala solat, ia akan ditanggal. Muka dan hidung bukankah antara anggota sujud?Wallahu A’lam..Mungkin tersalah pandang benda ni.

4) Babak yang paling saya tersentuh:

(Teramat+paling tersentuh )(kata orang temerloh- bapokla tersentohnyer koi):

Dalam penjara, saat Fahri menerima surat dibuang dari Al-Azhar kerana tuduhan memperkosa Norah, putus asa pada kehidupan menimpanya. Lalu kawan sepenjaranya mengingatkannya tentang Kisah Yusuf Alaihi Salam yang dipenjara kerana fitnah Zulaika. Saya amat terkesan dengan dialog ini:

“Kamu mau tahu apa yg dikatakan Yusuf? kata Yusuf:

Ya Allah, jika memang kehidupan penjara lebih beerti bagiku daripada dunia maka aku lebih memilih tinggal dipenjara tapi dekat denganmu…

Allah sedang berbicara padamu tentang sabar dan ikhlas…

Ya, sesungguhnya, Allah sedang berbicara dengan kita-melalui ibrah yang berlaku disekeliling kita, setiap hari, namun hanya orang-orang yang berfikir sahaja menyedarinya.

Agak tersentuh jua:
Saat Aisha meminta Fahri-suaminya yang dicintai menikahi Maria:

Nikahilah ia Fahri
Aku melihat Islam dalam diri Maria
Dia butuh kamu
Dan anak dalam kandunganku ini butuh ayahnya

Tabah sungguh si isteri yang merelakan suaminya menduakannya, bernikah seorang lagi. Hebat sungguh kekuatan yang dimilikinya, dengan izin Allah Taala.


Lagi: Yang menghajati poligami, seharusnya melihat dari sisi bagaimana ‘cemburunya’ Aisha melihat kemesraan suaminya dan madunya- Maria.. Perempuan, hati dan nalurinya memang begitu, walau solehah manapun ia, (teliti kisah Aisyah Al-Humaira yang cemburukan Khadijah Al-Khuwailid yang telah pergi) Itu bukan tanda kelemahan, tapi sensitifnya n halusnya perasaan itulah yang dengan izin Allah, kita masih hidup hingga hari ini, kerana halusnya jiwa seorang ibu menjaga kita sejak dari dalam kandungannya lagi. Allahu Akbar!



6) diselit perbualan dalam bahasa Arab (walau bahasa Ammie), merdu didengari di pancaindera pendengaran ini.. Saya juga suka mendengar lafaz nikah, ijabqabul Fahri-Aisya dan Fahri- Maria yang dilafazkan dalam Bahasa Arab, hassasiatullughah tu memang ada zouqnya yang tersendiri. Subhaanallazi anzala Al-Quraana ‘arabiyyan..

5) melihat kebesaran Allah melalui Sungai Nil, jua melihat suasana Bandar Kaherah, menggamit rindu pula, dalam kesedihan menjelang tamatnya baki 1 subjek semester pendek ini, berkobar semangat ini, mungkin menjejak Negara Arab@ mana-mana Negara luar beberapa tahun mendatang ini, Insya Allah untuk menyambung kembara Ilmu. MUngkin Alexander Universiti (Faculty of Education- Department of Manhaj mungkin? ) Atau Universiti of Yarmouk atau Al-BAyt- Faculty of Applied Linguitics mungkin? ) atau terbang ke Uk? (Salford University atau yang lainnya yang punya faculty of modern languages- mengambil takhassus dalam Arabic translation ? ) Apapun, ia bermula dari angan-angan yang akan selalu didoakan dan diusahakan, mudah-mudahan hidayah dan taufiq Allah mengiringi.Ameen..

Berhenti dulu di sini, moga ketemu lagi, saat ini, saya ingin menikmati ‘bicara Allah tentang sabar,ikhlas,taqwa dan redha’ dalam ibrah hidup seharian ini. Bak kata Wan my bestfriend-


If u can’t fly, run! If u can’t run, walk!. If u can’t walk, crawl! But by all means, keep moving n keep moving! Ada hikmah agung yang tersembunyi.

Dan kata Kak Fizza- Mrs Fawwaz:

Bersangka baik dengan Allah, itulah yang akan memberi ketenangan jiwa. Ya, saya rasai ketenangan itu kak, infiniti sekali! Allahu Akbar!