JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Monday, April 07, 2008

BEDAH FILEM: AYAT-AYAT CINTA: ALLAH sedang berbicara denganmu

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Hari-hari di pejabat agak sibuk. Banyak sekali kerja di pejabat. Cuti saya sudah bermula (cuti belajar) selepas tamatnya peperiksaan 31hb lalu. Warga UIA masih dalam minggu peperiksaan hingga 8April nanti. Semester bercuti hingga 28 April.Result keluar 21 April. Meronta hati ingin pulang ke laman ayahbonda. Tapi kerja saya di ofis masih banyak.Terutama hujung sem begini- menguruskan ‘check out’ warga UIA yang ingin pulang ke kampong.

Seperti hari ini dan semalam.Tak menang tangan dibuatnya. Kata orang Temerloh- ‘kohot dibuatnyer’.. MAka tak adil meninggalkan tanggungjawab begitu banyak pada rakan sekerja. Sabarlah hati, saya akan selesaikan tugas ini hingga pertengahan April, Insya Allah, gamitan lambaian ayahbonda akan ditunaikan.

:: Allah sedang berbicara denganmu::

Ayat-ayat Cinta versi Filem. Saya menonton melalui klip yang dimuatturun dari You Tube oleh kawan sekelas dari Indonesia. 13 klip yang berdurasi dalam 10 minit tiap satunya. Perolehnya sejak sebelum exam lalu namun menyabarkan hati, hingga malam tadi baru saya menontonnya.

Tahniah. Karya Kang Abik diterjemah dalam filem dengan jayanya. Khabarnya tengah meletup di seberang. (saya menonton melalui You Tube, tapi ingin menunggu CD original dari seberang, kiriman rakan seperjuangan yang pulang bercuti di sana pastinya)

Saya fikir, jika diperlihatkan kepada umum, boleh melawan karya biadab Geert Wilders- Fitna yang fitnah.

Islam bukan terrorisme, seperti yang dijelaskan dalam adegan Metro di Bandar Kaherah- tatkala Orang-orang Arab menghina Aisha yang mempersilakan 2 wanita Amerika duduk. Dengan bantahan mereka- Amerika adalah najis. Lalu Fahri menenangkan ketegangan dengan mengulang Hadis NAbi yang mafhumnya: Siapa yang menyakiti Kafir Zimmi, dia menyakiti aku (NAbi Muhammad Sollallahu ‘Alaihi Wasallam).

Ya, itulah seharusnya cerminan umat islam, tidak memusuhi kafir yang tidak memerangi mereka.

Juga kupasan Fahri tentang pertanyaan gadis amerika tersebut- Islam zalim terhadap wanita. Suami boleh memukul isteri. Pantas dibidas- ayat itu dimanipulasi maknanya dengan tujuan menghina islam. Hakikatnya ayat tersebut didahului dengan perintah menasihati isteri yang melakukan salah, diikuti tindakan memisahkan dari tempat tidur jika engkar, dan ketiga baru dipukul, itupun dengan syarat-syarat untuk mengelak mudharat yang melampau..

Sarat sekali ibrah yang diambil dari Ayat-ayat Quran Al-Karim dan Sunnah Al-Mutahharah.

Namun ada beberapa komen saya:

1) Fahri dalam Novel saya kira lebih luhur. Sangat menjaga pandangannya bila bermuamalah dengan wanita. Ghaddu Al-Basar. Dalam Filem, ciri yang satu ini agak dipinggirkan..


2) Kenapa Aisha tidak memakai tudung tatkala polis sampai masuk ke rumahnya? Rasanya adegan itu lebih manis jika- sebaik mendengar suara lelaki memberi salam,(polis) bergegas dia mencapai jilbab sebelum menuruni tangga. Itu tanda Wanita Solehah, sangat-sangat menjaga auratnya.

3) Tatkala bersolat jemaah, Fahri menjadi imam, Aisha makmum dan Maria yang baru memeluk islam mengikut dari atas katil kerana sakit. Bagus kerana menunjukkan kesungguhan Maria bersolat walau dalam keadaan baring, itu gaya hidup muslim, tak akan meninggalkan solat walau apa sebabnya(uzur syar’ie lainla). Tapi agak pelik melihat Aisya yang berpurdah tetap mengenakan niqabnya tatkala solat, (kalau da yang lebih arif tolong betulkan) coz ketika solat, seluruh wajah dihadapkan padaNYA, juga tatkala sujud, seluruh muka bersujud. Pengalaman saya bersahabat dengan kakak-kakak yang kuat tekadnya memakai niqab, tatkala solat, ia akan ditanggal. Muka dan hidung bukankah antara anggota sujud?Wallahu A’lam..Mungkin tersalah pandang benda ni.

4) Babak yang paling saya tersentuh:

(Teramat+paling tersentuh )(kata orang temerloh- bapokla tersentohnyer koi):

Dalam penjara, saat Fahri menerima surat dibuang dari Al-Azhar kerana tuduhan memperkosa Norah, putus asa pada kehidupan menimpanya. Lalu kawan sepenjaranya mengingatkannya tentang Kisah Yusuf Alaihi Salam yang dipenjara kerana fitnah Zulaika. Saya amat terkesan dengan dialog ini:

“Kamu mau tahu apa yg dikatakan Yusuf? kata Yusuf:

Ya Allah, jika memang kehidupan penjara lebih beerti bagiku daripada dunia maka aku lebih memilih tinggal dipenjara tapi dekat denganmu…

Allah sedang berbicara padamu tentang sabar dan ikhlas…

Ya, sesungguhnya, Allah sedang berbicara dengan kita-melalui ibrah yang berlaku disekeliling kita, setiap hari, namun hanya orang-orang yang berfikir sahaja menyedarinya.

Agak tersentuh jua:
Saat Aisha meminta Fahri-suaminya yang dicintai menikahi Maria:

Nikahilah ia Fahri
Aku melihat Islam dalam diri Maria
Dia butuh kamu
Dan anak dalam kandunganku ini butuh ayahnya

Tabah sungguh si isteri yang merelakan suaminya menduakannya, bernikah seorang lagi. Hebat sungguh kekuatan yang dimilikinya, dengan izin Allah Taala.


Lagi: Yang menghajati poligami, seharusnya melihat dari sisi bagaimana ‘cemburunya’ Aisha melihat kemesraan suaminya dan madunya- Maria.. Perempuan, hati dan nalurinya memang begitu, walau solehah manapun ia, (teliti kisah Aisyah Al-Humaira yang cemburukan Khadijah Al-Khuwailid yang telah pergi) Itu bukan tanda kelemahan, tapi sensitifnya n halusnya perasaan itulah yang dengan izin Allah, kita masih hidup hingga hari ini, kerana halusnya jiwa seorang ibu menjaga kita sejak dari dalam kandungannya lagi. Allahu Akbar!



6) diselit perbualan dalam bahasa Arab (walau bahasa Ammie), merdu didengari di pancaindera pendengaran ini.. Saya juga suka mendengar lafaz nikah, ijabqabul Fahri-Aisya dan Fahri- Maria yang dilafazkan dalam Bahasa Arab, hassasiatullughah tu memang ada zouqnya yang tersendiri. Subhaanallazi anzala Al-Quraana ‘arabiyyan..

5) melihat kebesaran Allah melalui Sungai Nil, jua melihat suasana Bandar Kaherah, menggamit rindu pula, dalam kesedihan menjelang tamatnya baki 1 subjek semester pendek ini, berkobar semangat ini, mungkin menjejak Negara Arab@ mana-mana Negara luar beberapa tahun mendatang ini, Insya Allah untuk menyambung kembara Ilmu. MUngkin Alexander Universiti (Faculty of Education- Department of Manhaj mungkin? ) Atau Universiti of Yarmouk atau Al-BAyt- Faculty of Applied Linguitics mungkin? ) atau terbang ke Uk? (Salford University atau yang lainnya yang punya faculty of modern languages- mengambil takhassus dalam Arabic translation ? ) Apapun, ia bermula dari angan-angan yang akan selalu didoakan dan diusahakan, mudah-mudahan hidayah dan taufiq Allah mengiringi.Ameen..

Berhenti dulu di sini, moga ketemu lagi, saat ini, saya ingin menikmati ‘bicara Allah tentang sabar,ikhlas,taqwa dan redha’ dalam ibrah hidup seharian ini. Bak kata Wan my bestfriend-


If u can’t fly, run! If u can’t run, walk!. If u can’t walk, crawl! But by all means, keep moving n keep moving! Ada hikmah agung yang tersembunyi.

Dan kata Kak Fizza- Mrs Fawwaz:

Bersangka baik dengan Allah, itulah yang akan memberi ketenangan jiwa. Ya, saya rasai ketenangan itu kak, infiniti sekali! Allahu Akbar!

No comments: