JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Thursday, October 27, 2011

Nama

 
بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Nama. Nama memberi makna yang signifikan kepada seseorang individu. Justeru Rasulullah berpesan agar memberikan nama yang baik-baik untuk anak-anak. Menanti kelahiran si pejuang ini, tentulah kami juga seperti ibu bapa yang lain, mencari-cari nama yang sesuai untuknya.
Walaupun semasa pemeriksaan antenatal dulu, doktor telah memaklumkan jangkaan jantina si kecil ini, kami tetap bersedia menerima siapapun dia, sama ada mujahid atau mujahidah. Qari atau Qariah. Maka kami juga menyediakan 2 nama. Yang penting dia sihat sejahtera dan membesar menjadi hambaNYA yang baik.

Berbalik kepada soal nama tadi. Setelah berbincang, adalah 2 3 nama yang telah disenaraipendekkan. Yang pasti nama2 itu mempunyai maksud yang baik dan ringkas. En suami lebih senang menamakan anak dengan satu patah perkataan, 2 suku kata. Kata beliau, kalau nama panjang, walau maknanya baik, orang lain akan cenderung memendekkan nama tersebut hingga hilang makna asalnya. Jadi dia mahu anaknya sentiasa didoakan dengan makna yang baik, yang ada pada nama tersebut.

Seterusnya, kami bersepakat bahawa nama tersebut mestilah 'ringan' untuk disebut oleh lidah Melayu, supaya maknanya kekal apabila disebut nama tersebut. Tak ada huruf-huruf yang berat untuk lidah Melayu seperti Qaf, Kho, dan sebagainya. Sebab ada setengah perkataan bila lidah Melayu menyebutnya, hilang makna asalnya. 

'ala kulli hal, memberi nama yang baik adalah antara tanggungjawab awal ibu bapa. Mudah-mudahan kita semua mengambil berat perkara ini, bukan sekadar terikut dengan trend semasa ataupun memilih yang cantik tanpa memikirkan kesinambungan nama tersebut kepada si anak. Peringatan untuk diri sendiri juga.

Jumpa lagi nanti. ;-)



Wednesday, October 26, 2011

9 Purnama Merindu


بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillah, alhamdulillah, Alhamdulillah.. 9 Purnama telah berlalu. 9 Purnama yang penuh kerinduan. Minggu ni dah masuk minggu ke-37 kehadiran pejuang kecil ini di alam penuh kasih sayang. Dah menghitung hari kelahirannya.

Setiap malam, sebelum tidur ada gusar. Dah ada sakit-sakit tak malam ni? Pagi apabila buka mata juga begitu, sudah tibakah harinya? Mungkin itu perasaan biasa bagi seorang bakal ibu, lebih-lebih lagi ibu baru seperti saya. Perasaan yang sama dikongsi dengan En Suami. Minggu lepas ketika beliau out station di Negeri Sembilan, jam 1.30 pagi beliau menghubungi saya, bertanya keadaan saya dan si kecil, sedangkan dia tahu saat itu saya mungkin telah tidur! Rupanya dia sendiri tidak mampu melelapkan mata, risau tentang kami. Doakan Adik dan Ummi selalu ye ayah, Insya Allah moga Allah permudahkan urusan kita semua. 

Si kecil ni dah semakin besar. Semasa pemeriksaan antenatal minggu lepas, beratnya dah mencecah -+2.8kg. Alhamdulillah. Perut pun dah rasa penuh sangat-sangat. Setiap kali dia bergerak, terasa agak keras, tulang temulangnya bergesel. Sejak 2,3 minggu ni, semakin aktif pulak dia. Dah tak sabar nak jumpa Ayah dan Ummi ke Sayang? ;-) Insya Allah tak lama lagi kita akan berjumpa ye.. 

::perkongsian::
Perkahwinan itu perkongsian hidup. Rasululullah, saat ketakutan selepas menemui Jibril di Gua Hira', segera pulang menemui Khadijah dan berkongi perasaannya yang ketakutan, memohon Khadijah menyelimutkannya.

Begitulah contoh yang seharusnya dijadikan ikutan dan teladan kehidupan suami isteri. Dalam usia perkahwinan yang amat masih muda ini, Allah mengurniakan kami kesempatan-kesempatan untuk berkongsi kehidupan. Adakala, perkongsian itu agak unik namun saya percaya, Allah memberi ruang itu untuk mengeratkan kasih sayang antara kami.

Seawal kehamilan (malah sebelum saya tahu kehadiran pejuang kecil ini), encik suami yang dahulu mengalami sindrom muntah-muntah dan pening kepala. Bekalan asam tak putus dalam keretanya padahal sebelum itu dia bukanlah penggemar makanan berasam. 
Keadaan ini berterusan hingga usia kandungan 3 bulan. Saya tidak mengalami apa-apa alahan sebaliknya suami yang menanggung semua tu. 
Soal mengidam juga begitu. Saya biasa-biasa sahaja, suami pula yang selalu mengidam teringin nak makan itu dan ini.
Kulitnya juga mengalami masalah, seperti pembawakan budak lagaknya, sedangkan saya tidak mengalami masalah itu.

Perkongsian yang unik, kami sama-sama menghadapi saat-saatnya sebelum kelahiran si kecil ini. Moga kelak apabila anak ini lahir, dia akan mengerti bahawa saat menanti kelahirannya, Ayah dan Ummi berkongsi banyak hal. Sering saya katakan pada suami, Allah nak kami berkongsi pahala. Dan menghayati erti 'perkongsian' itu. 


:: Hari Graduasi Mak Andak:
Tahniah untuk adik saya Nur Izzati sempena hari graduasinya 15 Oktober lalu. Konvo kali pertama di Jordan kami tak dapat raikan. Justeru apabila IKIP mengadakan sambutan graduasi untuk pelajar IKIP-Yarmouk di Kuantan, saya dan keluarga tidak lepaskan peluang untuk bersama-sama menyambutnya. 

Oklah, sampai di sini dahulu perkongsian kali ni, doakan saya selamat melahirkan si kecil ini dan semoga si pejuang ini kelak menjadi anak yang soleh/ah, pejuang agama Insya Allah.


Saturday, October 01, 2011

Syawal:Syukur



بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillah, segala pujian hanya milik Allah atas tiap nikmat kurniaanNYA.
Selamat Hari Raya! Eh ada raya lagi ke??  Syawal dahpun berlalu. Kalau masih ada ziarah menziarahi dan menjamu rakan-taulan makan, Alhamdulillah,moga ada keberkatan untuk mereka yang ikhlas menghubung dan mengeratkan silaturrahim.

 Syawal tahun ini tentulah yang teristimewa. Pertama kali menyambut Aidilfitri bersama suami dan keluarga baru. Alhamdulillah, nikmat Allah yang tak terhingga. Menyambut Syawal dengan serba sederhana, kerana tumpuan saya dan suami lebih kepada keterujaan menyambut our little pejuang November nanti, Insya Allah.

Saya berhari raya di kampung suami di Felda Bukit Puchong dahulu. Pagi raya, ke masjid menunaikan solat sunat hari raya. Kami memilih berjalan kaki beramai-ramai ke masjid bagi mengelakkan kesesakan jalanraya. Meriah apabila manusia berduyun-duyun ke rumah Allah. Betapa 'gembiranya' si kecil ni mendengar suara kuat si ayah bertakbir dan mengalunkan ayat suci selaku imam di pagi raya, berpusing-pusing dalam perut sampai ummi nak solat pun kegelian je. Anak bertuah ni selalu macam tula, bila dengar suara kuat di mikrofon, lebih-lebih lagi kalau suara ayahnya jika kami menemani ayah ke majlis2, sangat kuat memberi respon. Alhamdulillah, bahagia sungguh melalui saat ini.
Satu hari di hari raya..baru pulang dari masjid..

Aidilfitri kami juga lebih berseri dengan kepulangan adik saya yang ke-4 (yang ke-5 dalam keluarga) Izzati setelah tamat pengajiannya di Jordan. Seminggu sebelum Aidilfiri, kami sekeluarga menjemputnya di KLIA. Terlerai rindu saat memeluk dirinya. Paling teruja tentulah bonda, setelah hampir 2 tahun tidak bertatap mata dengan anakanda tercinta, terlerai sudah kerinduan. Sebelum tu pun, asyik membilang hari sambil merancang untuk masak itu dan ini. Kata adik saya sebelum kepulangannya, dia sangat teringin makan Ikan Patin Masak Tempoyak.Emak dengan gigihnya menunaikan impian itu, Izzati sampai ke Malaysia jam 3petang dan hari itu, kami sekeluarga berbuka puasa di rumah Abang Long di Putrajaya, dengan hidangan istimewa Ikan Patin Masak Tempoyak yang emak sediakan selepas subuh pagi itu, sebelum bergerak ke KLIA! 

ketibaan yyang dirindui..

Doa selamat..syakirah atas kepulangan..
Abah & Andak
Emak dan Abah gembira anak mereka dah pulang..

Ok, sambung cerita raya. Raya pertama di rumah mertua, banyak menghabiskan masa di rumah sebab ramai sekali tetamu yang datang, lebih-lebih lagi anak-anak murid suami.Hidangan raya pertama- Laksa. Encik suami mengidam laksa di raya pertama. Ayah yang selalu mengidam itu dan ini, Ummi biasa-biasa sahaja.hehehe.  Lepas satu rombongan, satu rombongan berkunjung. Raya kedua, suami dan keluarganya menziarahi kubur arwah ayah. Saya hanya duduk di rumah. Sebaik adik-beradik suami yang beraya di rumah mertua mereka sampai, kami bermaafan dan bersua muka sebelum pulang ke Mentakab.

Sampai di Mentakab, sempat beraya beberapa rumah. Rancangan kami, pada hari raya ke-3 akan menziarahi saudara mara sebelah mak saya bersama adik-adik di sekitar Jambu Rias dan Bentong. Namun kuasa Allah, malam itu suami saya demam dan sakit perut. Sepanjang malam, beberapa kali dia terjaga. Saya sendiri tidak boleh  lelap tidur, sekejap-sekejap terjaga, memantau suhu badannya yang semakin panas. Si kecil ni pun macam tahu-tahu je ayahnya demam, baru saya nak lelapkan mata dia bergerak-gerak, macam nak bagitau 'Ummi, tengok Ayah'. 
Pagi esoknya, demam suami masih belum surut. Rancangan kami dibatalkan. Suami saya hanya berehat. Tengahari itu, kami ke klinik. Alhamdulillah, kata doktor suami hanya demam biasa. Sebaik masuk kereta selesai urusan di klinik, suami bersuara.
"jom pergi scan adik, Abang rindu kat dia"

Oh, rupanya si ayah demam sebab rindukan si kecil ni! Hehe. Lalu kami ke klinik pakar di Bukit Bendera, 4D scan dan doktor memaklumkan jantina si kecil. Cuma tak dapat tengok mukanya sebab dia sangat pemalu, menutup mukanya. Dari awal lagi, dah banyak kali scan tapi si kecil ni memang pemalu, tak nak tunjuk muka kat Ummi dan Ayah. Takpela sayang, yang penting sihat dan selamat dalam perut Ummi. Tak lama lagi kita akan berjumpa jua biiznillah.

Petang itu, alhamdulillah, suami semakin sihat. Dah jumpa 'penawar' demam dia. Keesokan harinya, kami ke Bentong dan ke Jambu Rias, hampir 10 rumah saudara mara diziarahi sebelum pulang ke Bukit Puchong malamnya.

Sekian cerita raya tahun ini, Alhamdulillah atas setiap nikmata yang Allah kurniakan, moga segalanya menjadikan kami hamba yang lebih bersyukur.

Syawal lalu, kawan sewostorian kami, Safri selamat diijabkabulkan dengan pasangannya-Rohani, junior kami di Woso. Semoga dirahmati dan diberkati selalu masjid yang dibina!
Ayie dan Ann