JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Saturday, August 21, 2010

4 kereta, 2 van, 4 pagi, 11 Ramadhan

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Lambaian Teji dan Abu menggamit.Amat bersemangat ingin ke sana kerana asbab berikut:

1) Anjuran Alumni COMRADE. Mengumpulkan rakan-rakan seperjuangan yang telah berkerjaya, ingin bertemu rakan-rakan yang dirindui,setelah masing-masing sibuk dbergelut dengan alam pekerjaan selepas kampus ditinggalkan. Ukhwah yang merimbun dalam hati (dalam hati ada ukhwah??) menjadikan diri ini amat merindui mereka.

2) Kampung Teji dan ABu, dalam banyak-banyak kampung yang pernah dimesrai COMRADE, saya belum pernah menjejak kampung ini. Kampung kenangan dan sejarah buat COMRADEAN. Maka amat kuat hati ini,ingin menjejak kaki ke sana.

3) Bulan Ramadhan. 'Amal fillah, di bulan-bulan biasa amat banyak ganjaran di sisiNYA. Apatah lagi di bulan yang mulia ini. hati tiba-tiba menjadi tamak. Tamak merebut ganjaranNYA. Amat kuat keinginan ini.



4) Terakhir kalinya (mungkin) sebelum bertukar status. Bermula september,dengan izinNYA, akan menggalas jawatan sebagai pendidik secara rasmi. Masih belum diketahui di  bumi manakah DIA mentakdirkan diri ini akan berkhidmat. Yang pasti, amanah baru akan digalas, dan menjelang beberapa bulan lagi, saatnya bertukar status, tentu tanggungjawab dan komitmen akan bertambah. Maka keinginan ke sana, bersama mereka amat kuat.

Namun, takdir DIA tiada seiap menghalang. Sejak tamat DPLI, bergelut menyiapkan tesis, saya duduk di rumah,menjaga nenda tercinta. Saat awal perancangan trip ke Teji dan ABu,saya mencongak hari. Sabtu dan Ahad, bonda ada di rumah, menggantikan saya menjaga nenda.

Namun saat Ramadhan memasuki minggu pertama, kesihatan nenda semakin merosot. Nenda yang berusia 97 tahun mula dihambat garis-garis tua dan ketuaan. Jika dahulu, masih mampu bergerak sendiri ke tandas, kini terpaksa dipapah. Jika dulu, lazimnya, siang hari dia duduk, meski memandang jauh,termenung dengan bahasa bisu, masih mampu berbual dan berbicara sekali sekala, rancak bercerita kisah-kisah lama zaman muda. Kini dia hanya terbaring sepanjang hari. dengan mata terkebil-kebil tidak mahu terlelap. Hanya bangun apabila ingin ke bilik air, dengan dipimpin orang sekeliling.

Matanya juga makin mengecil, makin jauh terperosok dalam rengkungan wajah. Dengan kulit yang berkedut seribu,hanya tinggal kulit dengan tulang.

Malam isnin lalu, dia mengadu sakit di bawah rusuk.Jam 10.30 malam. Merengek menangis seperti budak kecil dibuatnya. Amat sakit dia. dan kami juga sakit mehatnya.namun tidak tahu ingin diapakan. Saya berdoa di dalam hati, ya Lathif, Ulthuf bina.. Kasihanilah dia.. Tubuh tua itu tidak mampu menahan kesakitan. saya melihat jam di dinding. bergerak jarum jam ke angka 11 malam. Dia masih mengerang. Ingin dibawa ke hospital dia menolak.Disapu dengan minyak panas, ditungku, segala macam ikhtiar. Masih juga belum berkurangan. Nafasnya turun naik menambah risau. Saya bisikkan di telinga supaya anyak2 ingati Allah dan jangan berhenti mengucap. Wan (panggilan kepada nenda) menurut, tak henti kalimah agung keluar dari bibir tuanya.

Hampir jam 12, baru kesakitannya reda. Dan wan tidur,meski dalam keadaan yang tidak lelap. Hingga hari ini, keuzurannya kian kelihatan. Dibawa berjumpa doktor, tiada ubat diberi melainkan vitamin.Kata doktor, tiada penyakit. Melainkan ketuaanlah yang menjadikannya sakit.

Untuk itu, tidak smapai hati saya ke sana bersama sahabat2 tersayang.. Kasih nendaku.. Masih ingin menemani dia dalam kesakitan itu..

***
Buat sahabat2 ke Teji dan Abu,moga dipermudahkan urusan kalian, diberkati amalan kalian.

***
isnin, 23 Ogos. 10 pagi.
penentuan perjuangan
RAbbi Yassir wala Tuassir

Tuesday, August 10, 2010

Engkau belum tiba, tetapi sudah kurasai sedih pemergianmu...

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Sudah lama saya tidak mencoretkan sesuatu.Malas.hehe..ada banyak yang nak dikongsi tapi tidak tahu mengapa, 2 3 bulan ini,saya lebih suka membisu.Bukan di blog ini shaja,malah juga dengan orang sekeliling. Bercakap bila perlu.Sindrom apakah?? Saya pun tak tahu.

1.
Surau baru. Hari kedua,imamnya Imam Kecil.Bukan Imam Muda ye. Darjah 5. Bagus bacaannya. Bila dapat tahu dia pelajar Al-Mukmin,sungguh saya bangga. Alhamdulillah,generasi Al-Mukmin terus berbakti walau di usia jagung.

2.
Surau Baru lagi. Dia baru keluar dari penjara. Di sana,dia belajar serba sedikit tentang agama yang sebelum ini tidak dipelajarinya. Dia ingin menjadi manusia. Saat berjemaah, dia membaca doa usai solat. Doa dalam bahasa melayu cuma, doa yang dibaca para banduan. Penuh dengan ratapan keinsafan. Saya mengaminkan dalam keharuan. 2 hari ini, tiap kali masuk waktu solat,dia mengalunkan azan. Semalam, ada 'orang tua' meminta dia jangan melaungkan azan lagi. Alasannya: dia orang jahat.

Terkesima. Sampai bila masyarakat ingin berubah?? Manusia itu, seperti iman sifatnya berubah-ubah. Ada masa naik,ada masa turun. Manusia boleh berubah sekelip mata. Jika dia benar-benar ingin berubah, mengapa peluang itu ditutup? Kita bawa dia ke jalan Allah, itu fitrah dia. Kenapa dihalang kerana semalam yang hitam? Sedang Allah Maha Pengampun, mengapa kita tidak meminjam sifat itu agar berpaksi dalam diri. Angkuh benarkah kita bahawa hanya kita manusia yang mulia? Sesal. Maka untuk itu, saya tidak hairan mengapa selalunya penagih yang keluar dari serenti kembali bergelar penagih. Atau banduan keluar dari penjara kembali bergelar penjenayah. Antara asbabnya: didikan masyarakat masih di takuk lama. Bersangka buruk yang mengakibatkan masa depan insan lain terpesong dek kerana pandangan dan wasangka buruk itu.

3
Kisah masyarakat lagi. Baby F yang comel. Tapi bernasib malang. Ibu bapanya bercerai kerana keluarga ayah tidak menyukai ibunya. Bercerai saat usianya baru beberapa bulan.Sekarang usianya 6 bulan. Maka tinggallah dia bersama neneknya dan atuknya yang sudah tua.Ibunya mencari rezeki di ibu kota. Seringkali neneknya perlu ke hospital untuk mengambil darah kerana penyakit kencing manis. Maka setiap kali itu, saya menawarkan untuk menjaga baby F. Dia sangat baik. Tidak banyak kerenah. Malam tadi,usai Insyak,neneknya ke hospital.Saya bawa dia ke rumah. Bermain dengannya seketika, kemudia matanya semakin layu. ditepuk-tepuk di atas tilam, terus tertidur. Subhanallah, baik sungguh dia, mudah menjaganya.

4.
Penempatan:?? Penantian satu penyiksaan.Moga ada sinarnya tidak lama lagi.

5.
Ramadhan datang lagi, ia baru ingin menjelma tetapi saya sudah rasai sedih akan pemergiannya. Ramadhan tahun ini teristimewa. Moga jadi yang terbaik buat diri. Mohon keampunan dari semua yang mengenali, agar saya melangkah ke dalam bulan keberkatan ini dengan suci dan dapat kembali kepada fitrah saat Syawal tiba nanti. Alhamdulillah,dengan izinNYa,rezeki Ramadhan seperti tahun-tahun sebelumnya akan saya perolehi lagi.Ya Allah,amat besar nikmat itu buat saya. Selamat berpesta ibadah buat semua.
رمضان كريم