JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Friday, December 05, 2008

tidak sejernih kopiahnya...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Lanjutan dari Royal Debate 2008 (kata orang, rumah dah siap namun pahat masih berbunyi)..
Adalah seorang hamba Allah, sengaja meng 'google' tentang debat Diraja 2008. Maka terjumpalah 1 blog -seorang hamba Allah yang merupakan seorang pendebat UM. Dalam blog tersebut hamba ini meluahkan betapa tidak puas hatinya dia dengan isu 'muwallad' yang akhirnya menyebabkan UM menarik diri dari pertandingan (boikot mungkin?)
Al-kisahnya, team A UM termasuk 2 orang muwallad (lahir di Mekah). Maka dalam perlembagaan MADUM (tak silap termaktub sejak Debat ASEAN kali ke2) muwallad ini dikategorikan sebagai native speaker (Penutur jati Arab) dan kategorinya berbeza dengan penutur bahasa Arab sebagai Bahasa kedua.
Dalam pertandingan royal kali ini, dibenarkan seorang penutur jati Arab @ muwallad menganggotai setiap team. Seorang sahaja. Maka pada Royal kali ini (mungkin UM tersilap pandang undang-undang tersebut- wallahu a'lam) team A UM dianggotai oleh 2 muwalladah. Maka penyertaan mereka dibantah. Lalu penganjur memberi kelonggaran supaya seorang muwalladah tadi dimasukkan ke team B. Namun UM akhirnya mengambil keputusan untuk menarik diri dari kejohanan.
Habis satu kisah. Namun yang diceritakan dalam blog 'hamba Allah' tadi pula adalah sebaliknya. Banyak cerita yang diputar belit. Itu tidak mengapa lagi, lebih dikesalkan bahasa yang digunakan amat tidak bersopan. Pensyarah dan pendebat UIA dimaki. Tidak cukup itu, 'hamba Allah' ini tadi meletakkan gambarnya tanpa segan silu dengan isyarat lucah yang ditujukan kepada UIA. Amat tidak bermoral.
Itu satu kisah. BIla saya sendiri melihat blog tersebut, kejutan lebih besar. Perasaan marah saya bertukar menjadi kasihan kepada 'hamba Allah' ini. Dalam blog tersebut, 'hamba Allah' ini tanpa segan silu memaparkan dirinya sebagai lelaki yang meminati kaum sejenis. Nauzubillah. BUkan sahaja blognya yang dipenuhi link ke laman sosial mahkluk bergelara g*y, tetapi juga luahan cintanya kepada insan-insan yang digelarnya sebagai bekas kekasih yang semuanya adalah lelaki! Membacanya, saya beristighfar banyak kali kerana bukan sekadar entry malah tanpa segan silu meletakkan gambar sendiri, menunjukkan identiti. Tiada perasaan malukah dia? Benarlah sabda junjungan:
"jika kamu tidak ada perasaan malu maka buatlah sesuka hati kamu"
Hakikatnya, pelajar itu (berdasarkan latar belakang pendidikan yang ditulis di blog tersebut) adalah pelajar sekolah agama yang kemudiannya mengambil STAM. Lalu menyambung pengajian dalam bidang bahasa Arab di UM. Lalu kita kadang-kadang tertanya, 'agama' yang 'dipakai' dan dibawa sejak sekolah hingga ke pengajian tinggi umpama debuan, dipelajari tapi berserakan di mana-mana. Iman begitu rapuh. Lantas di manakah 'agama' kita sebenarnya?
Sesungguhnya, hari ini susah sekali mencari 'agama' itu. Kerana tempatnya di hati, tempatnya amat sukar dinilai, tidak sejernih kopiah yang dipakai. (Sekadar perumpamaan,memetik komen seseorang kepada 'hamba Allah' tadi. Saya tidak sama sekali memperkecilkan orang yang memakai kopiah)
Berkali-kali saya memikirkan hal ini, saya amat kasihan pada si hamba Allah ini, yang terperangkap dalam dunia yang sesat, yang dia tahu memang dunia itu amat sesat. Moga-moga Allah memberinya petunjuk.
nota: alamat blog tersebut adalah lebih baik dirahsiakan.
**
1
Saya akan pulang ke kampung petang ini untuk berhari raya di laman ayahbonda.
SALAM AIDILADHA
moga kita sama-sama menghayati erti pengorbanan.
2
akan bermusafir ke negeri Cik Siti Wan Kembang pada hari raya kedua untuk menghadiri walimah sahabat baikku-hafizah.
3
Kesihatan saya masih belum pulih sepenuhnya,Batuk2 yang tidak surut. Malam tadi seekor kucing datang ke bilik ingin menemankan saya. Duduk diriba sambil menggeselkan kepalanya. Berkali dihalau tidak mahu keluar. Kasihan pula. Maka biarlah si kucing temankan saya, saya pun cuma sendirian di bilik. Natijahnya, menjelang malam batuk saya semakin teruk gara-gara bulu kucing.. Allahu as-Syaafi..
****kenapa ya? perenggan tak menjadi.. berderet habis semua tanpa perenggan,,

No comments: