JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Thursday, October 23, 2008

CRAB 2000-2008

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Lama saya tidak menulis di sini. Seadar menziarahi blog kawan-kawan. Sebetulnya., ada beberapa >>>baca: banyak <<< perkara yang mengganggu di fikiran. Untuk itu, saya perlu kembali muhasabah diri dan merenung, apa yang saya cari dalam hidup ini.

**

CRAB 2000-2008 (16-25)
Saya di tingkatan 3. Selepas kejayaan dalam PMR, saya ditawarkan untuk menyambung pengajian ke KISAS. Selepas istikharah, saya memilih (pilihan DIA untuk saya sebenarnya) untuk kekal di sekolah lama- SMA Al-Wosto Temerloh.

Peralihan dari tingkatan 3 ke tingkatan 4 adalah satu peralihan besar bagi saya,apatah lagi ketika saya masuk ke tingkatan 4, tahun masihi bertukar ke Alaf baru- tahun 2000. maka seharusnya usia yang meningkat dewasa, saya perlu melengkapkan diri dengan pelbagai ilmu dan kemahiran. Usia remaja tidak seharusnya disia-siakan. Bukankah usia remaja ini akan ditanya di akhirat kelak- bagaimana kita menghabiskannya??

Untuk itu, saya telah merangka 1 pelan yang saya namakan CRAB- Cabaran Remaja Alaf Baru. Dalam strategi pelan tersebut, saya merangka beberapa perkara yang ingin saya capai sebelum umur saya 25 tahun.

Sekarang, saya sudah berada di penghujung pelan tersebut. Sudah masanya untuk saya muhasabah apakah yang telah saya capai dan apa yang belum.

Untuk kemahiran (sebagai seorang perempuan, sebagai seorang pelajar) - saya kira saya dah capai apa yang saya inginkan. Memasak(walau tak sesedap mana), menjahit (asas-asas aje..), kemahiran komputer,pengucapan umum. Satu yang belum tercapai- memandu kenderaan. Tetapi Insya Allah, menjelang penghujung tahun ini, saya akan dapat lesen memandu, Insya Allah.

Perkara seterusnya- Penghayatan seorang Muslim. Oh, ini agak peribadi. Ia melibatkan hubungan saya dengan DIA. Soal solat Fardhu- Alhamdulillah, tak ada masalah. Cuma masalah untuk ‘touch up’ dengan solat sunat- masih banyak yang perlu saya kejar dan istiqamah. Juga termasuk dalam bab ini adalah bacan Al-Quran + Hafazannya dan pemahamannya, Zikrullah dan amalan2 lain. Hmm.. yang ini tak perlula ditulis di sinikan.. Antara DIA dan saya.

Seterusnya adalah tentang pendidikan formal. SMA,SPM,Matrikulasi dan Sarjana Muda. Alhamdulillah. Semuanya mengikut pelan yang dirancang.

BONUS
Alhamdulillah, puji-pujian hanya milik Allah kerana hampir 95% dari apa yang saya ingin capai dalam tempoh/usia 16-24 tahun dalam pendidikan telah saya capai, Malah saya menerima BONUS. Jika dalam pelan asal, saya akan menerima ijazah pertama dalam usia 24 tahun (dari dulu saya aim untuk mengambil jurusan Bahasa Arab di UIAM. Struktur program UIA- 2 tahun matrikulasi dan 4 tahun di Kampus Utama. Maka 18+6= 24) tetapi dengan izinNYA, saya berjaya mencapai ijazah pertama pada usia 23 tahun. Ini adalah kerana saya berjaya menamatkan pengajian awal di Matrikulasi (1 tahun setengah) dan di Kampus Utama (3 tahun setengah). Bonusnya lagi, pada usia ini saya sedang mengikuti pengajian Sarjana- satu perkara yang tidak termaktub langsung dalam pelan CRAB tersebut.

Hari hadapan.
Menjelang usia 25 tahun, saya akan meletak pula target saya dan strategi (dulu sekadar melakar) pelan seterusnya, apa yang saya ingin capai dalam 5 tahun kehadapan dan 10 tahun kehadapan. Ia akan bermula pada tahun hadapan, strategi yang perlu dilakukan untuk apa yang ingin saya gapai bermula usia 25 hingga usia saya 30 tahun dan tahun-tahun hadapan. Perkahwinan? Hehe, tentulah, antara agenda utamanya. Tapi usah ditanyakan bila, kerana bila diizinNYA, waktu itu pasti tiba.Kun Fayakun. JUga antara agenda utama dalam 5 tahun ini adalah-mudah-mudahan ketika usia 30 tahun nanti, saya sudah bergelar Dr. Nur Atikah. Amin.

‘Ala kulli hal, kita merancang, DIA juga merancang dan tentunya perancangan DIA lebih baik. Perancangan yang dilakukan kita seharusnya jadi satu sasaran dan satu semangat, bila kita tahu apa yang ingin kita lakukan, Insya Allah semangat akan sentiasa ada. Bukan dalam organisasi sahaja perlu ada KPI dan QAS, hidup juga perlu begitu kerana kehidupan kita juga adalah ‘kerja’- ibadah yang ‘tuan besar’ yang menilainya adalah Pencipta Yang Maha Agung, dan kita perlu sentiasa bersedia.

**
Al-Fatihah…
Ayah Kak Far yang kembali ke Rahmatullah pada malam 1 syawal
Ayah Ustazah Aminah Murni yang kembali ke Rahmatullah pada 7 Syawal
Ayah Cik (adik kepada ibu angkat saya- Mak Nah) yang kembali ke Rahmatullah pada 21 Syawal.
Emak Ummi- Mak Cik yang selalu join ABIM masuk kampung yang kembali ke Rahmatullah pada 23 Syawal.

***

teka teki teka tekuk

Saya akhiri entri ini dengan satu soalan.

Bagaimanakah caranya untuk mengeringkan sesuatu (kasut@pakaian umpamanya) di tengah panas dan anda tidak perlu mengalihkannya pada waktu hujan, tanpa barangan tersebut kebasahan ditimpa hujan.

Atau dalam bahasa mudahnya. Anda menjemur kasut di tengah panas. Tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya namuna kasut tersebut TIDAK BASAH SAMA SEKALI. Bagaimanakah ini boleh terjadi?

Jawapannya dalam entri seterusnya, selepas saya pulang dari Pos Tuel untuk 1 program hari raya bersama penduduk orang asli di sana.

3 comments:

ashraflatif said...

Dr. Atikah, saya tau, saya tau. Jemur tengah panas bawah tempurung kaca yang jernih.

husainibrahim said...

Kenapa mesti tempurung? Letak bawah plastik sudah...Kan Dr, tak gitu? :-)

dharajuku said...

salam

kak tikah..irah tau camne..
masa g mendrop..derang jemur baju derang bawah bumbung plastik lutsinar yg cahaya leh tembus masuk..

heheheh.btul x?