JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Monday, February 04, 2008

kenaikan harga barang vs hadiah hari lahir

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


Sedari dulu, saya selalunya meletakkan peruntukan sekian sekian ringgit untuk perbelanjaan bulanan. Amalan ini berterusan hingga kini, masih saya letakkan peruntukan bulanan untuk perbelanjaan. Dan kadarnya masih sama seperti saya mula-mula mengambil ijazah dahulu. Namun baru-baru ini, saya menyedari kesukaran berbelanja mengikut peruntukan tersebut.

Puncanya- kenaikan harga makanan di kampus. Sem ini, jarang saya makan tengahari di kawasan centre (laman kampus), waktu tengahari, terutamanya rabu dan khamis (hari kelas penuh) jarang sekali saya ambil makanan tengahari, gara-gara kesuntukan masa atau kesibukan dengan kelas/tugas di perpustakaan. So, yang temudah adalah minum susu/ makan roti utuk alas perut, sementara menunggu kelas tamat pada petang. Hari-hari selebihnya, jika saya tidak ke mana-mana, menghabiskan masa membuat tugasan di bilik, saya akan membeli makanan di kafe mahaallah yang harganya lebih mudah berbanding d kawasan kampus.

Minggu-minggu sudah, bila saya lebih senang menghabiskan masa di maktabah (library), saya makan tengahari di kampus, juga makan petang di kampus.. baru saya sedari, betapa harga makanan telah naik! Jika sebelum ini, hidangan lengkap (nasi) boleh dibeli dengan harga RM3, sekarang tidak mungkin lagi. Begitu juga dengan makanan ala carte, tiada harga makanan pada RM2.50 lagi, dan kebanyakannya RM3.50 dan ke atas. Harga minuman- tidak sempat pula saya selidiki kerana saya lebih suka minum air masak/air suam sahaja, bawa bekal dari bilik. Memang dari dulu, saya jarang minum air manis. Ditambah pula azam tahun baru- no more ice. Mengurangkan minuman berais. So, jika harga air minuman naik, rasanya tidak memberi kesan pada saya.

Berbalik kepada kenaikan harga makanan, memangla amat dirasakan. Dan nampaknya, peruntukan kewangan seperti dahulu sudah tidak relevan lagi. Dengan menilik baki pinjaman Yayasan Pahang setelah ditolak yuran, dicampur wang gaji kerja part time office Asiah dulu dan elaun Chief Facilitator, ditolak belian buku-buku dan belanja, berkerut dahi saya memikirkan pengurusan kewangan saya sem ini. Sebolehnya, saya tidak mahu memohon tambahan ‘biasiswa PAMA’ sepanjang pengajian master ini.

Pinjaman YP sendiri bukanlah banyak mana, ditolak yuran, Cuma berbaki lebih kurang RM500 sahaja. Cuma rezeki agak murah sem ni, dengan beberapa kerja sampingan yang dibuat, adala side income untuk saya merasai titik peluh sendiri meyara kehidupan.

Dan sesungguhnya Allah itu Maha Besar dan sebaik-baik pengharapan! Saya pulang ke rumah jumaat lalu, ingin menghabikan masa hujung minggu bersama keluarga. Kepulangan saya ‘dinanti’ sepucuk surat dari Yayasan Pahang yang membawa berita gembira. Kenaikan kadar pinjaman. YP memberi kenaikan, tambahan RM1000 setiap satu semester, bermula sem ini. Alhamdulillah, rasanya tidak perlu berfikir panjang menerima tawaran ini, umpama jawapan kepada ‘kekerutan dahi’ saya minggu ini. Tambahan pula, pinjaman YP tidak diiringi caj tambahan/bayaran perkhidmatan seperti pinjaman PTPTN. Dan jika diizinkanNYa, saya akan berusaha kuat menukarkan segala pinjaman itu kepada biasiswa, setelah medapat result cemerlang dalam mengajian master ini Insya Allah.

Alhamdulillah, bersyukur sangat-sangat atas kurniaanNYA. Dan lebih istimewa, surat YP itu bertarikh 24 Januari 2008. sempat saya katakan pada emak dan adik saya- ni hadiah hari lahir ni. Dan sempat jua adik saya membalas spontan, sinis- ‘ hadiah hari lahir ke, hadiah nak pilihanraya?’. ;-p

Petang itu jua, saya menerima mesej Mdm Asiah- pensyarah yang sudah beberapa kali saya masuk menggantikan kelasnya apabila ia menghadiri conference, bertanyakan jika saya ‘free’ untuk masuk beberapa kelasnya minggu depan ( saya selalu mengambil peluang ini untuk belajar, mendapatkan pengalaman, tambahan pula, amat senang bekerja dengan madam Asiah yang sangat baik hati + dapat side income).

Boss saya di Mahallah Asiah juga menelefon petang itu, menawarkan kerja part time di sana,kerana mereka memerlukan staff sokongan untuk beberapa bulan ini. Alhamdulillah, saat-saat begini, rezeki itu sentiasa ada.

Juga tawaran menjadi MC Bahasa Arab closing ceremony Ummatic Week petengahan Febuari nanti dengan bayaran yang agak lumayan.

Lalu, saya harus memilih yang terbaik. Study tetap keutamaan saya, kerja-kerja sampingan lain tidak seharusnya menjejaskan pengajian. Yang penting, setiap yang dilakukan, tidak seharusnya menjadikan wang sebagai matlamat. Saya ingin memberi nilai tambah sebanyak mungkin pada ASK (Attitude,Skill, Knowledge) supaya boleh sentiasa memberi manfaat pada semua, Insya Allah.

Ya, apa jua, saat ini, saya bersyukur yang amat. Sememangnya DIA sentiasa ada dalam tiap keresahan ini. Allahu Akbar! Allahu Al-Musta’an.

No comments: