JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Thursday, July 19, 2007

temuduga

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

sambung kisah temuduga. Saya pernah menghantar adik saya untuk temuduga pinjaman Pendidikan Yayasan Pahang. jadi, saya sedia maklum dengan nature soalan yang ditanya-lebih kepada soalan-soalan tentang latarbelakang keluarga dan pendidikan. Namun agak 'gerun' juga apabila ada antara calon-calon yang hadir sibuk mengulangkaji struktur organisasi Yayasan Pahang. sungguh, kalau itu soalannya, saya langsung tidak bersedia. sekadar mengetahui maklumat-maklumat penting, tidak mendalamai sedalamnya.

Nasib saya baik, bertemu anak saudara sepupu yang kini dalam proses menyiapkan tesis masternya di UM- yang saya panggil Kak NItrah (kerana dia juga senior saya di WOSTO). sebaliknya, dia lebih senang memanggil saya Mak Ngah. Kak Nitrah telah melaui sesi temuduga yang sama pada tahun lepas dan Alhamdulillah, dia berjaya. lalu saya bertanyakannya tentang prosedur temuduga. dan jawapannya, sama seperti yang berada dalam pengetahuan saya.
kak Nitrah sebenarnya datang bersama kawannya yang juga senior saya- Kak Herda yang baru pulang dari Azhar Al-Sharif dan baru menyambung pengajian sarjananya, juga di UM. kesempatan yang ada ini sesungguhnya amat berguna, menautkan ukhwah kami. tak sangka pulak, jumpa di sini.

giliran saya, dengan nama Allah saya melangkah ke bilik temuduga. dan seprti dijankga, soalan-soalan lebih kepada latarbelakng keluarga dan pendidikan, serta perancangan masa depan.. cuma ada satu soalan yang saya fikir agak 'susah' untuk dijawab.

kenapa awak sambung belajar??
jawapan saya: kerana saya ingin mendalami lagi bidang ini, dan membuka peluang lebih besar dengan apabila memiliki sarjana.

sedang hakikatnya, ingin sahaja saya menjawab:
kerana saya rasa saya bodoh dan saya tidak puas belajar.saya nak belajar lagi.

apapun, Alhamdulillah, semua berjalan lancar.

giliran Kak Herda, agak lama, berbanding saya yang sekejap jer berada dalam bilik tu.dia keluar bilik temuduga dengan juraian air mata. pelik? rupa-rupanya, dia diasak di diprovok dengan pelbagai soalan dalam tu. mungkin kerana dia lepasan Azhar, lalu dicop sebagai pro pembangkang, ditanya dengan soalan-soalan yang 'panas'. mendengarnya, saya juga menjadi sedih, terutama apabila kursus yang diambilnya di UM tu- FIQH dianggap KURSUS TIDAK PRAKTIKAL.

sedangkan hakikatnya, apakah lagi yang lebih praktikal SEPANJANG HIDUP daripada FIQH?? kadang-kadang terasa jengkel dengan mentaliti masyarakat yang memandang rendah pelajar jurusan agama. tak seharusnya begitu..

:cikgu oh Cikgu::
saya juga bertemu Cikgu Sharifudin- guru matematik saya ketika tingkatan 3 di Wosto, yang menghadiri temuduga untuk pinjaman pendidikan menyambung PHD dalam bidangnya- Bimbingan dan kaunseling.

You are in right track. komen cikgu bila mengetahui saya menyambung sarjana. lalu, cikgu mengimbas kembali ujian warna yang dilakukannya selaku guru bimbingan dan kaunseling Wosto dulu- untuk melihat kecenderungan bidang pelajar. dan cikgu masih mengingati keputusan ujian saya- saya bernaung di bawah warna emas- dengan status manusia elit, yang bidangnya dan gelanggangnya di tengah-tengah masyarakat. dan beberapa kriteria lain. itu semua mencambahkan semangat saya, kalau itulah jatidiri saya, seharusnya rasa ;kekurangan', 'rendah diri' dan ketidakpercayaan pada kemampuan diri sendiri ini harus saya buang jauh-jauh.. Ya Allah, berilah saya kekuatan mengikis mazmumah dalam diri..

temuduga hari itu..membuka mata saya.. saya harus kuat!

No comments: