JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Sunday, May 16, 2010

Jiwa

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

1
Ini adalah entry ke 495 di blog ini

2
Guru. Apa erti menjadi seorang guru? Bagi seorang yang baru ingin melangkah ke bidang ini, bukanlah saya orang yang layak berkata tentang manisnya alam perguruan. Dengan rendah dirinya, masih kurang dari setahun jagung dalam bidang ini.

Saya membesar dengan seorang guru sebagai idola di hadapan mata. Tentulah abah. Dia seorang guru. Guru sains, matematik dan matematik tambahan. Seiring usia, saya menyaksikan abah dan kehidupan sebagai seorang guru. Sedari kecil, saya melihat dia menanda kertas peperiksaan, mengisi buku rekod di rumah. Maka sejak itu saya tahu, seorang guru tugasnya bukan di sekolah sahaja.

Abah melalui pelbagai transaksi kehidupan. Mengajar di pedalaman, mengajar di sekolah bandar. Dibaling kerusi oleh pelajar berbangsa Cina lalu memohon pertukaran di sekolah agama- SMA Al-Wosto. Tekadnya, ingin berbakti pada bangsa sendiri, pada anak-anak didik seagama. Maka sehingga tahun ini, tahun terakhir perkhidmatan rasminya dalam bidang ini, abah masih kekal di SMAW.sudah 21 tahun dia di SMAW.

Sedari dulu, saya suka 'menyibuk' kalau abah menanda kertas soalan matematik pelajarnya. Saya turut teruja bila ada pelajar abah dapat markah yang tinggi. Saya turut kecewa bila ada pelajar abah dapat markah yang rendah. Padahal saya tak tahu pun siapa! Walaupun adakalanya saya dimarahi kerana mengganggu kerjanya, ada masa saya masih 'mencuri' tengok prestasi pelajar-pelajar abah bila abah tak perasan. Hehehe.

Saya memulakan kerjaya guru secara tidak rasmi semasa saya di tahun 1, kampus utama UIAM. Tidak mengambil semester pendek, saya bercuti 3 bulan. Ditakdirkan Alah, Cikgu Sarimah- guru bahasa Melayu saya di SMAW bersalin dan sekolah memerlukan guru ganti. Maka bermulalah catatan saya sebagai seorang guru pada April 2004. Guru yang amat muda. 20 tahun.Pelajar saya cuma 4 tahun bezanya dengan saya malah mereka adalah junior saya, sempat berada pada sesi persekolahan yang sama. Saya mengajar subjek bahasa melayu dan sejarah ketika itu. Usai 2 bulan, masih berbaki cuti saya sebulan lalu sekolah menawarkan untuk saya menyambung sebagai guru sehingga cuti tamat.

Amat manis pengalaman pertama itu untuk dikenang. Berada di sekolah sendiri, dikelilingi guru sendiri. Rasa kekitaan dan 'sense of belonging' amat kuat. Saya masih gadis remaja yang malu-malu. Maklumlah, bekerja dalam persekitaran- rakan sekerja adalah guru saya. Malu dengan guru sendiri. Alhamdulillah,  tentulah amat banyak saya belajar dari mereka.

2 hari melaporkan diri, saya perlu menghadiri kursus format baru SPM. Semasa mengisi borang pendaftaran, ada ruangan untuk pengalaman mengajar. Saya melihat guru-guru yang lain. Pengalaman mengajar 10 tahun, malah ada yang 20 tahun! saya? Perlukah diisi 2 hari? hehehe. Kelakar juga mengingatinya. Namun dalam terpinga-pinga itu, saya amat banyak belajar asas tentang 'di sebalik tabir' peperiksaan. Aras-aras soalaanya, teknik menjawabnya, cara pemarkahannya. Kali ini- dari kaca mata seorang guru. Dan apabila pulang, sekembalinya Cikgu Sarimah dari cuti, saya membentangkan panjang lebar tentang format baru itu.

Seminggu kemudian, Majlis Sukan dan Ilmiah Sekolah-sekolah Agama Pahang bermula di Pekan. Peringkat Pusat.Atas kepercayaan Cikgu Zaki, saya dilantik menjadi Ketua Kontijen sekolah. Jiwa sukan dan Ilmiah sudah sebati dalam diri. Maka tugas itu diterima dengan rela hati.

Dalam tempoh 3 bulan itu, saya sempat melatih pelajar untuk Pidato Piala Di Raja serta Forum Remaja. Alhamdulillah, kedua-dua acara tersebut menjadi johan daerah Temerloh dan saya turut mengiringi pelajar ke peringkat negeri. Meski tidak menang di peringkat negeri, memori itu cukup indah untuk guru muda seperti saya.

Pengalaman kedua- awal tahun lalu sehingga pertengahan Jun. Saya memilih untuk mengisi jawatan Guru Bahasa Arab Majlis Agama Islam Pahang dengan penempatan di SMAW. Sekali lagi- jodoh saya dengan SMAW. Dari guru bahasa melayu yang digelar 'cikgu' saya menngajar subjek nahu tingkatan empat dan bahasa arab tingkatan 1. Makanan yang amat enak untuk saya kerana bidang sendiri. Sangat seronok. Baru 2 bulan digelar 'ustazah' SMAW  menghadapi masalah pertukaran guru secara besar-besaran. Paling parah, guru bahasa Inggeris ditukarkan dan tinggal seorang sahaja. Maka dengan kepercayaan kepimpinan sekolah, saya diarahkan mengajar Bahasa Inggeris. Dari mengajar Nahu tingkatan 4 dan 5, saya perlu  mengajar bahasa Inggeris tingkatan 1 dan 2. Maka bertukarlah gelaran dari ustazah kepada 'teacher'.

Alhamdulillah, meski sukar pada permulaannya, saya hanya melakukan yang termampu.Saya hanya mahukan yang terbaik untuk pelajar saya. Dan dalam tempoh itu juga, seperti sebelumnya, saya seronok bersama pelajar, menjadi jurulatih nasyid, bola jaring,syarahan, bahas serta forum tanpa mengira bahasa- Inggeris, Melayu atau Arab.

Watak guru saya sedikit sebanyak berubah apabila dilantik sebagai warden asrama. Dari guru yang ceria dan tidak pandai marah (sungguh saya tak pandai marah), saya belajar menjadi lebih tegas. Sebab itulah di asrama, pelajar takutkan saya kerana ketegasan saya dan keseriusan saya. Dari zaman sekolah lagi, saya memang pelajar yang 'skema' dan amat menitikberatkan disiplin. Maka apabila ditaklif menjadi warden, perkara-perkara yang melibatkan disiplin menjadi perkara yang amat saya titikberatkan. Kecut perut pelajar kalau saya dah mula naik angin. Namun situasi ini tidak lama. Saya tinggalkan bumi SMAW dengan seribu kemanisan bergelar ustazah dan teacher untuk mengejar impian.

Mendapat tawaran mengikuti Diploma Pendidikan Lepasan Ijazah dalam bidang bahasa Arab adalah satu perkara yang amat saya  nantikan. Saya telah rasai pengalaman menjadi guru dan saya tahu saya masih kekurangan ilmu untuk menjadi guru yang baik. Saya berazam, saya ingin menuntut ilmu lagi untuk menjadi guru yang bagus untuk pelajar saya. Apatah lagi- bidang yang ditawarkan adalah bidang 'jiwa' saya. Maka sepanjang tempoh DPLI, saya tidak main-main. Saya bersungguh-sungguh. Saya ingin menghadam betul-betul apa yang saya pelajari. Saya memberi komitmen 150% untuk DPLI lalu. Dan hari ini, usai pengajian DPLI, saya rasa kepuasannya. dan saya bersedia menjadi guru yang bagus dengan izin Allah.

Guru. Itulah jiwa saya. Saya ingin menjadi guru yang baik. Dengan izin Allah, satu masa nanti saya ingin mendidik pula bakal guru. Cinta saya pada pelajar, persekitaran sekolah, bau padang dan kantin, suasana kelas, telah tumbuh dari dulu. Ini bukan pilihan terakhir, tapi pilihan untama sebelum saya melakar impian yang lebih tinggi, Insya Allah.

Mengapa memilih profesyen keguruan? Itu soalan lazim dalam temuduga guru. Apa jawapan anda? Untuk saya, cukuplah jawapan ini:

Inilah 'jiwa' saya. Mendidik dan dididik.
Mudah-mudahan tiap ilmu yang dicurahkan, jadi saham di sana. Ya Allah.. moga kami semua menjadi guru yang memaksikan ikhlas dalam diri untuk memajukan anak bangsa.

SELAMAT HARI GURU
TERIMA KASIH BUAT SEMUA GURU SAYA
JASA DAN BUDI KALIAN TAK TERHINGGA

Emak guru pertama saya
Abah -ayahku guruku jua, qudwah guru yang sabar
guru-guru Sekolah Rendah Agama Al-Mukmin- saya teladani keikhlasan anda, mendidik tanpa mengharap balasan kerana kalian mendidik dalam serba kepayahan
guru-guru SMA Al-Wosto dari dulu hingga kini- saya sanjungi budi dan jasa kalian membentuk diri saya di zaman krisis identiti
Pensyarah Matrikulasi UIAM
Pensyarah IRKHS UIAM + UIAM ( 2 fasa saya di sana)
Pensyarah Institut Pendidikan UIAM- kembara DPLI membantu saya mengejar impian menjadi murabbi

Buat ayah, abg long, en tunang dan semua rakan-rakan bergelar guru
Moga kita semua sentiasa menjadi guru yang berusaha meمahirkan pelajar yang lebih bagus dari kita Insya Allah..

بارك الله فيكم جميعا

2 comments:

nhhas said...

salam,
Perkongsian yang bagus. Jarang dengar ada muda mudi sekarang yang sangat menjiwai profesion perguruan. Ramai yang apply KPLI dan DPLI semata-mata untuk "kerja senang". mereka kurang memangdang kepada "amanah" yang dipegang. Wallahualam... all the best...
p/s: pls visit my kek lapis blog ya
www.keklapisasli-sarawak.blogspot.com

Anonymous said...

http://13dfgsdfg57.com/