JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Friday, December 11, 2009

Kepulangan abah dan 'ibrah haji...


بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Alhamdulillah, Abah telahpun selamat pulang seminggu yang lalu. Alhamdulillah, dia sihat dan cergas. Malah menurut besan emak yang ke sana bersama Abah, Abah sihat dan cergas sepanjang menjalankan ibadah di sana.

Cerita-cerita Abah sepanjang dia menjadi Tetamu Allah amat mengujakan saya. Sesungguhnya rindu ini kian mekar untuk ke sana.

Dan beberapa ibrah kiranya perlu diambil dari kisah perjalanan di kota suci.

PENGGANTUNGAN HATI
Ya, penggantungan hati hanya pada DIA. di saat susah dan senang, seharusnya hanya pada DIA kita letakkan pergantungan. Telahkah kita imani dengan sekuatnya إياك نعبد وإياك نستعين
yang saban hari di baca. Kata Abah, sungguhpun terlalu ramai orang di sana, tetapi jika kita benar-benar ingin ke saf di hadapan, berada di multazam, mengucup Hajar Al-Aswad, kita harus yakin dengan DIA, minta sungguh-sungguh dan DIA akan permudahkan.

begitulah dalam kehidupan seharian, keyakinan kita seharusnya pada DIA. diiringi usaha. dan seperti kata Abah, di sana, doa ALLAHUMMA YASSIR selalu dibaca dalam hati, mohon dipermudahkan semua. Mudah-mudan mainan hati dan lidah ini menambah keyakinan kita dalam pergantungan pada DIA.

SABAR

Beratur panjang ketika menunggu giliran ingin ke tandas, keadaan khemah yang tidak selesa di kerana kebasahan dek hujan yang turun merahmati Kota Mekah.. segala-galanya menguji kesabaran. Tanpa kesabaran, pasti ada rungutan dan menimbulkan kemarahan. Dalam keadaan yang serba sederhana, yang dicari hanya redha Allah.

Saya teringat suasana yang hampir sama, masuk kampung Orang Asli.Beratur lama untuk ke tandas. Tempat tidur yang amat tidak selesa sepanjang berada di sana. Moga-moga 'ujian' kecil yang pernah dilalui dulu membantu memaksi sabar dalam diri, untuk sepanjang kehidupan ini.

TOLAK ANSUR
Apabila menggunakan tandas dalam keadaan kuantitinya yang sedikit berbanding jemaah haji yang ramai, perlunya tolak ansur. Harus memikirkan orang lain juga sedang beratur panjang di luar. Tanpa tolak ansur, kita sebanarnya telah menyusahkan orang lain. Dalam kehidupan, adakah kita selalu memudahkan orang lain? atau kepentingan dan kepuasan diri sering diutamakan? dalam bertutur? tiadakah hati yang terguris? Ringankah tangan menghulurkan bantuan apabila diperlukan? atau lebih banyak berkata tidak? Teringat falsafah seorang kawan yang amat saya kenali. Dia tidak akan berkata tidak jika ada yang meminta tolong. Sungguh, rezekinya amat murah. Mungkin berkat pertolongan ikhlas yang sering diberi dan sering mendahulukan orang lain, Allah membantu dia pula dalam tiap urusannya.

Mudah-mudahan kita juga begitu..tidak lokek menghulur bantuan..

Seterusnya.. biarlah gambar bersuara



Jeddah-KUL selamat mendarat 10:41 pagi
Menunggu kepulangan yang tersayang...
Si bongsu Yani, Mimi, Amran n Along menanti dalam keterujaan..

Abah muncul.. nampak tak? Kat belakang Mat Salleh 2 orang tu..
Abah dan Mak Kuantan (besan mak n Abah) yang pergi dan balik sama Abah

Heroes in my family..Bukan mudah nak ambil gambar mereka berempat sama..
(Kiri sekali Abah Kuantan..)


Rindu seorang ibu.. (tak tau siapa ni..saya snap jer)
Dah tua Pak Cik ni tapi semangat kuat.. Terharu saya (tak kenal gak siapa)



Abah balik... Seronoknya...

4 comments:

Haida said...

seronoknye bile abah dh balik weh...koi skg tgh tggu umi n abah koi plak sampai 21hb nih...harap semuanya dipermudahkan...amin...

dhiyauqalbii said...

memang seronok.. Insya Allah dipermudahkan semua..diorang pun mesti tak sabar nak jumpa mak buyung ni ;-)

Haida said...

Mak buyung yg bulat n tembam...haha...taktaula ape nk jadi ngn koi ni...mkn je kejenye..kih3..

dhiyauqalbii said...

tembam itu comei..hehe.. jaga diri ..jgn kn byk sgt nanti baby pun kuat mkn gak..haha