JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Thursday, April 29, 2010

RM1 membeli ketenangan...


بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Seringgit menghilang rawan, membeli ketenangan

Terik mentari pertengahan April membakar wajah. Dia berjalan melintasi pagar sekolah , menuruni bukit menuju ke Perhentian bas berhampiran. Langkah terasa berat. Bukanlah dek bebanan di tangan atau di bahu. Namun rawan di hatilah yang menjadikan segalanya berat. Sepanjang waktu persekolahan, dia bisa tersenyum dan ketawa. Kerana itu janji dia. Biar seberat manapun duga, harus ditinggalkan di pintu pagar sekolah. Tidak mahu tercalar amanah tugas seorang pendidik. Untuk anak murid yang dahagakan ilmu, hanya keceriaan dihadapkan pada mereka.
Tengahari yang panas, terasa panas hatinya dengan dugaan yang menimpa. Lalu dia bersitighfar dan mengalunkan zikkrullah di dalam hati. Ya Allah, aku tidak mahu menjadi kufur disebabkan dugaan. Aku tahu ujian ini ada hikmah dariMU. Ya Allah, berikan aku sabar, jadikan aku sabar dan permudahkanlah bagi aku dalam melalui ujian ini. Demikian monolognya dalam hati. Dia tahu,saat begini dia harus kuat menggantung hatinya pada Allah. Jika tidak bisikan syaitan akan mengambil alih ruang itu dan makin beratlah tanggungan masalahnya dengan tipu daya syaitan.
Tiba di perhentian bas, dia duduk dengan kalimah Bismillah. Melihat ke arah kanan, kalau-kalau ada bas yang ditunggu melintas. Beberapa kereta melintas, tiba-tiba terasa gerun. Dia teringat kes-kes ragut di sekitar ibu kota. Nauzubillah. Bismillahi tawakaltu ‘alallah. Sekali lagi dia memohon dalam hati. Tuhan, lindungilah aku dari kejahatan.
‘Anak ni ustajah ker’ tegur seorang tua dengan dialek Indonesia yang pekat.
Terkejut dia lantas berpaling. Tak disedari rupanya dia bukan berseorangan di situ. Terleka dalam dunia sendiri hingga tidak sedar reality. Di penghujung bangku, seorang Mak Cik dengan barangannya yang agak banyak terseyum ke arahnya menyapa. 
“Ye, Mak Cik”
Balasnya sepatah dan tersenyum.
“O, sama macam anak Mak Cik. Dia juga ustajah di Malang. Dia mungkin sebaya dengan anak ni”
“o ye ke..” sepatah lagi jawabnya. Sambil mengingati di mana letaknya Malang. Oh, Malang terletak di Indonesia. Semasa zaman belajar, dia pernah bertanding dalam acara debat bahasa arab. Lawannya pasukan Universiti Syarif Hidayatullah , Malang. Dia masih ingat itu. Dia tersenyum, senyuman yang paling manis untuk diberikan kepada Mak Cik Tua itu. Ada rona rindu di wajahnya, seperti berseri-serinya wajah tua itu bila menceritakan tentang anaknya yang jauh.
“Mak Cik nak balik mana?” dia menyapa, ingin meraikan Mak Cik Tua tersebut
“Mak Cik nak balik Pinggiran. Tunggu bas nombor 41. Mak Cik ada kenduri malam ni. Ni semua barang-barang untuk kenduri’ katanya seraya menunjuk barang-barang tersebut. Sayuran, beras dan beberapa barangan kering lain. Agak berat juga mengangkat semua itu. Kagum dia melihat Mak Cik tua itu.
“ Mak Cik, bas 41 tak lalu di sini. Bas tu akan masuk simpang di sana.” Katanya seraya menunjukkan simpang berhampiran. 400 meter lebih kurang jaraknya dari perhentian itu. Bas  yang ditunggu mak cik tua itu selalunya akan membelok ke simpang itu, tanpa melalui perhentian bas tempat mereka menunggu.

“Ya Allah, betul ke nak. Ya Allah, macam mana mak cik nak angkat barang-barang yang berat ni ke situ.” Mak Cik tua itu bersuara.
“Mak Cik nak naik bas nombor U1 tapi bas tu tak akan terima duit mak cik. Mak cik tak ada duit kecil. Ada ni je”  kata wanita itu lagi seraya menunjukkan not merah rm10 di tangan.
“Terima Kasih sebab bagitau nak, nampaknya mak cik kena jalan tunggu bas ke sana” sambungnya lagi.
Dia memandang mak cik tua itu. Sepantas itu, tangannya membuka zip beg tangan. Sehelai not rm1 dikeluarkan.
‘Mak Cik tak payah jalan ke sana, mak cik ambil ni, bila bas nombor UI datang, mak cik naik” not tadi dihulurkan.
“eh anak, tak apa, Mak Cik ada duit, cuma tak tak ada duit kecil je” Mak Cik itu menolak dengan baik.
“Tak apa mak cik, hari panas ni, barang mak cik pun banyak tu. Mak Cik ambil je duit ni”
Kali ini mak cik itu mengalah. Not biru RM1 bertukar tangan.
“Terima Kasih nak. Syukran banyak-banyak ye. Moga Allah memberkati anak, dunia dan akhirat”
Terharu dia dengan doa mak cik tersebut. Dalam hati dia mengaminkan doa mak cik tersebut. Moga Allah memberkati Mak Cik juga.
Melihat ke kanan, bas yang ditunggunya tiba.
‘Mak Cik, saya kena pergi dulu, hati-hati yer, Assalamualaikum”
“Ye nak, Waalaikumsalam. Terima kasih banyak-banyak yer.”
Bas bernombor 203 itu dinaiki dengan Basmallah. Masuk ke pintu bas dan membayar RM1 lalu duduk di kerusi hadapan yang kosong. Melintasi Mak Cik tua tadi, sebaik bayangannya hilang, terasa hilang segenap rawan di hati. Terasa ringan beban di dada. Serentak itu ada kesyukuran berlagu dalam hati. Ya Allah, beri aku kekuatan! TanpaMu aku tak berdaya.
Sungguhlah, hati kita bahagia bila kita membuat orang lain gembira walau hanya dengan RM1!



No comments: