JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Saturday, February 20, 2010

Refleksi praktikal...

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Alhamdulillah..sudah dua minggu saya menjalani latihan mengajar di SMK Hillcrest, Sri Gombak, Selangor.. Walaupun masih baru, telah diselia oleh pemantau selasa baru-baru ini. Dan nampaknya saya sudah mula sesuaikan diri dengan keadaan di sini. Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah yang telah memudahkan segalanya..




Melapor diri (1 Febuari 2010)

Pagi yang tenang walau dalam hati ada debaran. Tak henti saya mengucapkan اللهم يسر لي kerana sesungguhnya saya tahu hanya DIA berkuasa memudahkan sesuatu.

Sempat saya titipkan pesanan buat mak dan abah memaklumkan saya memulakan praktikal hari ini (sebenarnya mereka dah tahu).. mohon doa dan restu, dibalas doa dan semangat dari emak. Hati saya tenang sedikit.

Melangkah ke sekolah dengan 2 sahabat lain, Kak Baizura dan Halimah. Pelajar telah ramai di kawasan perhimpunan, maklumla pagi isnin. Saat bayu menyapa lembut wajah, terasa tenang di hati. Saya rasa telah bertemu ‘jiwa’ saya. Inilah jiwa saya; sekolah, perhimpunan,hingar bingar pelajar. Dan seawal itu saya telah jatuh cinta dengan sekolah ini. Ada ketenangan di hati. Ada keyakinan dalam langkah.



Usai melapor diri, kami dimaklumkan sekolah hanya mampu menerima seorang guru bahasa Arab kerana kelas bahasa arab yang terhad. Kami bertiga berbincang. Saya akhirnya memilih untuk teruskan perjuangan di sini, sungguhpun risau di hati tentang pengangkutan pergi dan balik (awal perancangan, kami akan datang dan balik bersama, kalau tinggal seorang, saya nak naik apa?..) namun saya kesampingkan kerisauan itu. Saya percaya ada ada penyelesaiaannya nanti. Dan saya yakin dengan pilihan ini, bukankah setiap hari saya memohon اللهم ادجلني مدخل صدق, واجرجني مخرج صدق، وانزلني منزل صدق maka saya percaya ketenangan yang dihadiahkanNYA itu adalah petunjuk terbaik..



Maka saya berseorangan memulakan perjuangan. Mula-mula memang kekok namun lama kelamaan, hingga hari ini, sudah 2 minggu, saya rasakan kegembiraan ada di sini.

Kelas Bahasa Arab.

Saya ditugaskan mengajar kelas 2 Arif. 27 pelajar semuanya. Hari pertama Cuma sesi taaruf. Saya meminta pelajar menulis soalan-soalan yang ingin mereka tahu tentang saya di papan putih. Sengaja. Mahu mereka bergerak. Mahu menilai tahap keaktifan mereka. Mahu melihat siapa yang berani. Tamat tempoh 2 minit, ada beberapa soalan tertulis. Soalan mereka dalam bahasa melayu saya jawab dalam bahasa Arab. Ternganga. Tak faham. Lalu saya terjemahkan.

Kemudian saya menulis ayat2 mudah untuk mereka tuturkan dalam bahasa Arab. Nama, tempat tinggal, hobi, cita2.. Maka sesi taaruf dengan mereka bermula seorang demi seorang, dengan berpandukan ayat bahasa arab yang saya tuliskan. Bagus mereka ini. Dalam diam, saya memulakan tugas ‘menyiasat’ latar belakang dan tahap bahasa mereka.



Langkah ketiga- masukkan jarum. Jarum cintai Bahasa Arab. Saya mengambil semula cita2 mereka semasa sesi taaruf tadi.

Bayangkan 10 tahun akan datang

Kamu adalah doktor, fasih berbahasa Inggeris., kamu juga adalah doktor yang fasih Bahasa Arab. Alangkah hebatnya kamu.

Kamu adalah jurutera, fasih berbahasa Inggeris. kamu juga adalah doktor yang fasih Bahasa Arab. Alangkah hebatnya kamu. Bekerja di luar negara, dengan Pak Arab yang kaya..

Kamu adalah peniaga yang berjaya. fasih berbahasa Inggeris. kamu juga adalah doktor yang fasih Bahasa Arab. Alangkah hebatnya kamu. Perniagaan Antarabangsa sebab ada bahasa Arab sebagai tambahan

Ada yang menjerit ‘wow..’’

Saat itu saya tahu, jarum saya telah mengena. Kerana mereka pelajar yang baik maka tugas ini lebih mudah..

Akhir sebelum usai sesi, saya meminta mereka menulis biodata ringkas. Satu medium terbaik untuk saya mengenali mereka, latarbelakang mereka. SES mereka. Dan ternyata, ada jurang yang ketara antara mereka, ada yang ayahnya Cuma pemandu teksi. Ada yang berayahkan professional (PTD, doktor, peguam). Maka saya tahu, cabaran saya bukan mudah namun caranya pasti ada.



Kelas Pendidikan Islam

Ditugaskan mengajar 4 proaktif. Saya memulakan kaedah yang sama, meminta mereka menulis soalan untuk mereka Tanya di papan tulis. Malas-malas. Tiada respon. Pelajar tingkatan 4, egonya lain sedikit. Lalu saya katakan, adik2 kamu di tingkatan 2 amat cergas menulis soalan dalam sesi yang sama pagi tadi. Baru rasa tercabar. Bangun seorang demi seorang. Kenakalan terserlah dengan soalan-soalan seperti berikut:



Cikgu dah kawin ke belum?

Cikgu rasa Tarmizi macam beruang tak?

Cikgu rasa saya hensem tak?

Saya jawab:

Cikgu dah kawin ke belum?

Belum tapi coming soon Insya Allah so kalau kamu ada abang jangan kenalkan kepada saya

Pelajar ketawa

Cikgu rasa Tarmizi macam beruang tak?

Siapa Tarmizi? Bangun!

Tarmizi bangun.

Ok kelas, kamu rasa Tarmizi macam beruang?

Kelas: Ya.. ada yang jawab tak

Ok, kamu adalah apa yang kamu fikirkan, kalau kamu kata ya, maka yalah jawapannya. Kalau kamu kata tak, taklah jawapannya. Tapi ingat, berhati2 lah dalam tindakan. Jangan ikut apa yang kamu rasa, tapi ikut apa yang kamu fikir. Kamu sepatutnya fikir dengan akal, Tarimiz adalah manusia maka dia tetap manusia. Kalau kamu ikut ‘rasa’ kamu akan binasa. Bukan sahaja Tarimizi akan ‘jadi’ beruang, tapi akan ada kerbau, kambing, ayam dan sebagainya dalam kelas ni. Jadi, ikut apa kamu fikir.fikir yang waras. Baru semua orang akan jadi manusia.



Kelas senyap.

Cikgu rasa saya hensem tak?

Siapa ‘saya’? Bangun.

Pelajar yang menulis soalan itu bangun.

Ok, cukuplah saya ingatkan kamu Allah kata, Dia menjadikan manusia sebaik2 ciptaan. Maksudnya tidak ada yang tidak cantik melainkan kita semua ini cantik2 belaka. Tapi Allah juga kata, yang paling cantik adalah yang paling bertaqwa, berakhlak. Jadi tak guna kita semua cantik kalau tak dengar cakap mak ayah, ponteng sekolah, malas buat kerja sekolah,tak hormat cikgu.



Ada yang tertunduk, mungkin terkena batang hidung sendiri. Sekali lagi, tugas saya agak mudah kerana pelajar kelas ini baik-baik belaka.

Seterusnya sesi taaruf, sama macam kelas di atas. Saya menyampuk sekali sekala dengan membuat lawak dengan mereka

‘saya tinggal di Tmn Samudera, dekat dengan Giant’

Cita-cita peniaga

Nak jadi peniaga? Patutlah, tinggal dekat dengan Giant. Ok bagus,nanti awak ambil alih Giant tu, boleh?

Sesi seterusnya, cucuk jarum.

Awak semua ada cita-cita. Bagus. Nak jadi cikgu, businessmen, akauntan.. jadi, penting ke nak belajar pendidikan islam ni?

Kelas: Penting….

Penting? Ye ke, orang yang tak ambil pendidikan islam tak boleh jadi peniaga? Akauntan?

Senyap

Kamu tahu kenapa ada banyak kes rasuah?kenapa mak ayah kita kena tipu beli barang mahal? Kenapa ada akauntan gelap duit syarikat?

Kelas: tak ada pendidikan agama

Ye ke? Ada yang dapat A pendidikan Islam

Senyap

Yang tak ada bukan pengetahuan, tapi penghayatan. Jadi saya nak kamu tukar sikap. Kita belajar bukan untuk semata2 dapat A. tapi ada yang perlu kita cari… Setiap yang kita pelajar ada kaitannya dengan kehidupan. Contoh , minggu lepas kamu belajar tajuk Manusia perlu bersyukur, betul?

Betul

Ok, sekarang semua bernafas, hirup udara.

Ok, kamu, berapa kamu bayar untuk udara ni?

Percuma ustazah..

Betul, Free of Charge kan?

Bersyukur. Perlu bersyukur..tapi macam mana..?



Demikianlah saya membebel. Namun membebel yang ada makna. Mereka senyap. Bagus untuk permulaan ini. Sesi berakhir dengan baik dan saya gembira, sekurang-kurangnya untuk sesi yang singkat ini saya telah cuba yang terbaik untuk mengikat hati mereka..

Ok, jumpa lagi di sesi akan datang, set induksi yang membuatkan 1 kelas gamat ingin bercakap..

Moga hari2 akan datang dipermudahkan..

2 comments:

al-azhar said...

menarik skali cara kak tikah mengajar... mengajak pelajar ini untuk berfikir!...

selamat menjadi cikgu yang berjaya kak tikah..

jadilah sang murabbi yang mendidik anak bangsa kita dengan ikhlas,agar beroleh kejayaan hidup di dunia dn juga di akhirat...

gud luck!... :)

Siti Azlina said...

Salam..emm,menarik pngalaman mngajar saudari..sy doakan agar saudari dpt menjadi pendidik yg brjaya d dunia dan d akhirat..smoga Bahasa Al Quran kite sentiasa d hati...gud luck.