JALALUDDIN & NUR ATIKAH

Daisypath Anniversary tickers

QURRATUN A'YUN I

Lilypie Second Birthday tickers

QURRATUN A'YUN II

Lilypie First Birthday tickers

Friday, December 15, 2006

anugerah dari kegagalan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

::Debat DiRaja 2006::

Debat Diraja 2006 berakhir penuh nostalgia.. kami sekadar mendapat tempat ketiga.. dan team b di tempat keempat.. kami tewas di separuh akhir.. agak terkilan.. but still berpegang pada tema sebelum ke sarawak lagi 'we behave as the champion, win as the champion n loose as the champion'
cuma agak sedh melihat titisan air mata ustaz Salah n Ustaz Ibrahim..' saya rasa hak saya dicuri dan dirampas' keluh ustaz Salah seusai kekalahan kami...

tewas di separuh akhir.. tapi puas hati coz dah perform yang terbaik.. dah tertulis rezeki itu bukan milik kami.. dan aku cuba menjadi redha dan menerima Qadha' dan Qadar ketentuanNYA.

cuma ada beberapa perkara yang membuatkan kami agak terkilan.. antaranya coz tajuk semi final adalah tajuk ekonomi (kawalan harga barang harga barang lebih baik dari kenaikan gaji) sayangnya, teori2 ekonomi yang kami bawakan tidak difahami dan tak diterima hakim.. lebih malang bila teori 'circle of evil' (daiirah jahannamiyah)- ekonomi menjadi lumpuh jika kenaikan gaji keterlaluan dan tanpa kawalan harga barang, harga akan naik melambung) dianggap MENGHINA negara.. rasa sedih gak coz.. kalau nak bandingkan dengan debat BM( contoh paling dekat- final debat diraja BM dengan tajuk 'ASEAN perlu menjadi kesatuan ekonomi)- tajuk ekonomi akan diperbincangkan dalam konteks ekonomi..dan ini belum boleh diterima dalam debat bahasa arab
so, kalau keadaan ini berterusan, sampai bilapun mustawa (martabat) bahasa b.arab takkan setanding dengan bahasa lain.. bahasa arab bahasa ekonomi, bahasa politik, bahasa diplomasi antarabangsa tapi rata2 pasukan yang bertanding masih cenderung memperdebatkan tajuk2 sebegini pada permukaan tajuk sahaja.. itu sangat menyedihkan.. rata2 yang masuk adalah mahasiswa pengajian islam/bahasa arab.. so kenapa mesti tidak menonjolkan diri sebagai mahasiswa yang memiliki pengetahuan yang luas dari segenap aspek...
bukankah Islam menganjurkan ummatnya menjadi manusia berilmu??
persembahan2 kebanyakan team adalah manifestasi kekurangan ini.. tajuk2 seperti 'hiwar bainal hadarat', dan tajuk masa semi final itu tidak dikupas dengan baik oleh kebanyakan peserta.. dan masih ramai yang tidak memahami maksud istilah 'hiwar bainal hadharat' (dialogue between civilization) dengan baik..
ini bukan satu kritikan.. tapi satu kesalan! jauh di sudut hati saya, saya ingin lihat medan perdebatan yang hangat dengan lontaran idea yang mantap dan tajam, yang selari dengan konteks tajuk perdebatan.. sayangnya ini gagal dipersembahkan.. dan lebih malang lagi, bila pasukan yang mampu mengupas dengan baik, hakim pulak menjadi halangan kerana hakim sendiri tidak memahami koteks tajuk dengan baik.. salah siapa sebenarnya!!so seruan untuk semua pendebat.. jangan malas membaca.. dan jangan malas membuat research.. bahan2 dan sumber2 ada di depan mata... cari dan carilah.. kita naikkan mutu n tahap debat b.arab... jangan malukan bahasa yang mulia ini...!!!
:manusia cepat menghukum::

"dan janganlah kerana kebencian kamu kepada stu kaum, kamu bersikap tidak adil kepada mereka"

situasi 1:

selepas tewas di separuh akhir, team uia agak lewat ke dewan makan.. adat hati yang bersedih, agak lama masa yang diambil untuk menenangkan dan mengembalikan keyakinan.. saling memujuk dan memberi semangat.. supaya redha dengan kekalahan ini.. disamping meyakinkan ada hikmah yang tersembunyi.. dan kami (8orang) agak lewat ke dewan makan tengah hari itu <<<<>kelewatan kami k dewan makan dianggap permulaan boikot uia terhadap pertandingan

situasi 2:

malamnya, dengan niat yang suci, nak pujuk kami dan redakan hati kami, para trainers membawa kami makan malam di bandar Satok, Kuching.. sepanjang perjalanan, kami diberikan kata2 positif dan motivasi dari trainers agar tidak berputus asa.. dan niat suci trainers membawa kami makan malam diluar<<<< 'kehilangan' kami dari makan malam di dewan makan pada malam itu dianggap sesetengah pihak sebagai 'mogok' uia terhadap pertandingan


situasi 3:

pagi itu ada perlawanan akhir.. malam sebelumnya, selepas pulang dari bandar Satok, kami sepakat untuk menghadiri pertandingan akhir.. behave as the champion dan bersikap profesional.. itulah ajaran trainers yang kami sematkan di hati.. bangun ajer pagi, kak tiha (officer yang mengiringi kami) meminjam seterika dari bilik kami (pendebat sisters) . ketika aku n kawan2 lain ke biliknya untuk mengambil kembali seterika tadi, nak gosok baju untuk menyaksikan pusingan akhir, kak tiha dah keluar ke airport untuk menjemput En. Abu Bakar Sidek. maka kami terpaksa meminjam seterika pendebat lelaki. natijahnya, kami semua terlewat le pusingan akhir tersebut.

"dan jauhilah kamu dari berprasangka kerana sebahagian dari prasangka itu adalah dosa"


manusia terlalu cepat menghukum??
malah ada suara2 yang mengatakan team uia sombong..sebab dikatakan ada 2 3 pendebat yang agak 'dingin' dan tidak bertegur sapa dengan pendebat2 lain.. namun mereka tak nafikan ada pendebat uia yang mesra n peramah, bergaul dan bertegur sapa dengan semua orang...
so, adilkah men 'generalize' kan dengan sikap negatif 2 3 orang tu??peribadi manusia kan berbeza, ada orang yang memang sikapnya agak berat mulut.. bukan sombong tapi memang tak pandai nak jadi peramah?? kenapa tidak di sudut yang lain, men 'generalize' kan dengan sikap positif 2 3 orang yang lain???
PENILAIAN YANG TAK ADIL!!!

apapun, banyak 'anugerah' dari kegagalan ini.. macam yang Dr Rahmah pesan.. ini adalah kehidupan, belajar menjadi tabah dan sabar, itu anugerah yang paling berharga untuk menempuh hari2 di hadapan...
dan bagi aku, bukan sekali diri ini dikhianati, benar, inilah kehidupan.
sabar.tabah.redha. itulah kunci kebahagiaan hati tanpa meminggirkan prinsip diri dan maruah yang perlu terus dijuang dan dijulang!

to all iium team..

Dr Rahmah yang dedikasi Ustaz Salah, Ustaz Fouad dan Ust Ibrahim yang komited dan ikhlas mencurah ilmu melatih kami

my team mates.. kak yuni, sanah n masud dan iium b.. jannah, taufiq, izhar n muslim

urusetia dari iium.. azhan n azrul..
barakallahu fiikum..thanks to your support


'we behave as the champion, we win as the champion n we loose as the champion"
-kenangan terindah:kuching,nov 2006-

::semester terakhir::

alhamdulillah, result sem lepas diterima penuh kesyukuran.. mengejapkan azam untuk lebih gigih dalam semester terakhir ini.. cepat masa berlalu.. dan mentari disember menjenguk semesta alam... 2006 bakal menginjak.. hari2 terakhir 2006 ini, medan muhasabah 360 hari yang pelbagai warna.. moga ada cahayaMU menyinari hidup kami...
semester terakhir untuk menamatkan pengajian di sini, azam kian kukuh... kembara ilmu takkan berhenti di sini..


::alfun mubarak::

tahniah buat semua sahabat yang terlibat dalam ekspedisi seruan dakwah di Cameron Highland.. mendengar cerita kalian, terbit rasa cemburu dan terharu. cemburu dengan pahala yang kalian perolehi dengan semangat juang n keikhlasan berjalan kaki 10 jam untuk menyahut seruan dakwah. terharu dengan kejayaan penghujung ekspedisi-terbukanya hati sebilangan penduduk kampung mengimani dua kalimah syahadah dan memeluk agama syumul dan indah.moga Allah merahmati usaha kalian...

::awal semester yang sibuk::

2 minggu semester ni, agak sibuk dan masih dalam proses menyesuaikan diri dengan sem terakhir yang agak 'pelik'. pelik keerana sebahagian kuliahku dijadualkan pada waktu petang.. pelik kerana aku melazimi (dari sem 1) untuk memilih jadual kelas pada awal pagi.. namun pada sem terakhir ini, aku tidak mempunyai pilihan. 6 subjek yang bersisa kebanyakannya dijadualkan pada waktu petang.. so mahu atau tidak, aku perlu menyesuaikan diri. MOga dipermudahkan, Insya Allah.


::AGM Arabic Debate Club::

AGM ini sungguh bererti.. bererti bahawa aku dengan rasminya selesai melepaskan amanah sebagai Vice President 1 ADC. dan dengan rasminya selepas AGM COMRADE penghujung sem, lepas, tanggungjawabku menjadi ringan. buat semua saf kepimpinan ADC yang baru, selamat menjalankan tugas melestarikan perjuangan ADCmemartabatkan bahasa Arab sebagai bahasa Ilmu pengetahuan melalui perdebatan n membantu warga kampus supaya lebih mendalami bahasa agung ini.
buat saf kepimpinan seperjuangan,terutama kepada Dr Rahmah & Presiden, mohon maaf atas segala kekurangan dan kelemahan. aku insan yang lemah sebenarnya. dan mengharungi satu sesi dengan 2 tanggungjawab yang besar terhadap ADC dan COMRADE bukanlah satu perkara yang mudah. namun jauh di sudut hati, aku amat bersyukur dianugerahkan pelbagai pengalaman dan ditambahkan pelbagai pengetahuan. setiap suka duka pahit manis atas nama pengalaman itu sesungguhnya adalah guru yang terbaik. dan masih aku bersyukur kerana 2 sem yang 'tersibuk' itu adalah 2 sem yang 'terbaik' dalam pencapaian akademik.. Alhamdulillah.. kesyukuran selayaknya hanya milikMU..


::moga sembuh::

buat adik jaie@fadhilah zahiyah, syafakillah.. moga cepat sembuh. dan semoga diberi kekuatan melawan kesakitan. tiap kesabaranmu, diganjari pahala sebanyaknya dari Allah, Insya Allah.


No comments: